Followers

BICARA BLOGGER

Assalamualaikum pengunjung blog saya ini. Terima kasih kerana sudi membaca ruangan ini. Ruangan ini memang dikhaskan untuk cerpen dan novel karya asli saya sendiri. Sebenarnya saya bukanlah seorang penulis apatah lagi novelis. Saya hanya seorang gadis biasa yang mempunyai cita-cita untuk menjadi seorang penulis dan novelis.

Maafkan saya andai apa yang kalian baca nanti ada yang menyinggung perasaan kalian. Saya masih bertatih dalam bidang menulis ini kerana saya tidak pernah ada asas. Saya menulis berdasarkan pengalaman saya. Harap kalian terhibur dengan coretan saya ini. TERIMA KASIH :)

-Mirra Nadhira Mustaffa-

Monday, 24 September 2012

cerpen 1 : BAHAGIA ITU MILIK KITA.




Hari ini telah genap seminggu aku  kehilangan insan yang amat  aku sayangi.  Air mata luruh lagi dan terus menitis membasahi pipi. Kini aku tinggal bersama mak cik serta pak cik ku di sebuah rumah sederhana besar. Kehidupan keluarga mak cik dan pak cik ku ibarat kais pagi makan pagi dan kais petang makan petang.  Jadi dalam keadaan terpaksa aku akhirnya  berhenti sekolah untuk membantu mak cik dan pak cik ku mencari wang untuk menampung keperluan seharian kami.
            Semakin hari perangai pak cik aku kian berubah.Dia kini sering  pulang lewat malam,dan setiap kali dia pulang pasti bau arak akan mencucuk setiap rongga hidung hingga boleh membuat sesiapa saja yang terhidunya  muntah. Setiap kali pulang juga dia pasti bertegang urat bersama mak cik ku. Akhirnya, badan mak cik aku menjadi sasaran pukulannya.Setiap kali mak cik dipukul tiada langsung air mata yang mengalir di balik tubir matanya. Barangkali sudah lali dengan pukulan-pukulan yang hinggap di atas badannya. Tapi,aku yang hanya melihat setiap perlakuan pak cik ku itu pasti akan berjuraian air mata bagai aku yang dipukul.
“Oh,Tuhanku.Peritnya dugaanMu.Semoga segala yang terjadi ada hikmahnya buat diri ku,”sayu hati ku setiap kali mendengar doa mak cik ku seusai dia menunaikan solat. Walaupun dia hanya seorang mak cik dalam realiti hidup ku, tetapi telah ku anggap dirinya sebagai ibu kedua ku setelah ibu ku meninggalkan duniawi ini. Lantaran itu,air mata ku pasti akan merembes keluar.Hati mana yang tidak sedih apabila wanita yang telah diibaratkan bagai ibu sendiri diseksa dihadapan mata?
Empat bulan kemudian,sungguh ku tak sangka dan ku duga bahawa pak cik ku ingin menjual diri ku kepada seorang bos kelab malam hanya untuk melangsaikan segala hutangnya. Sungguhku tidak mengerti,manusia apakah pak cik ku ini yang sanggup menjual anak saudaranya sendiri, darah dagingnya. Kemanakah hilangnya sifat keperimanusiaan pak cik ku?  Mak cik ku memeluk erat tubuh ku sebelum aku ditarik dengan kasar oleh pak cik ku yang bagai telah dirasuk syaitan. Sebelum pintu kereta ditutup aku mendengar pak cik dan mak cik ku bertengkar dan akhirnya mak cik ku teresak-esak menangis.Ingin sekali ku bantu namun apa dayaku. Kereta terus meluncur laju menuju ke suatu tempat yang aku pun tidak tahu di mana. Sampai saja di tempat itu,aku diheret keluar menuju ke suatu bilik yang amat gelap.Ketakutan mula menjalar di dalam sanubariku. Beberapa minit kemudian aku dibiarkan keseorangan di situ. Cuping telingaku terdengar bunyi yang begitu membingitkan.Aku pasti kini aku sudah berada di dalam kawasan kelab malam.
Setelah begitu lama aku berseorangan di bilik itu,tiba-tiba pintu bilik itu dibuka dari luar. Kekuatan yang menghuni diriku sebentar tadi beransur hilang dan akhirnya aku mengigil ketakutan.Sesusuk tubuh sedang berdiri dihadapanku kini.Tidak aku mengecam wajahnya,tapi yang pasti dia seorang lelaki.
“Kau…kau Ain kan?”Tanya lelaki itu tergagap-gagap. Suara itu? Suara itu bagai telah biasa kudengar.Apakah itu suara…
“Faiq? Kau Faiq ke?”Tanya ragu-ragu.
“Akulah ni. Apa kau buat di sini Ain?Kaukah gadis yang dijual pak ciknya itu?”Tanya Faiq seraya menghampiriku.
“Akulah itu.Faiq,tolonglah lepaskan aku.Aku takut duduk di sini.”aku menangis teresak-esak di bahu Faiq.
“Janganlah nangis.Aku akan tolong kau.Kau makan lah dulu. Ni ada aku bawakan makanan. Lepas kau makan aku akan bantu kau keluar dari sini.”Faiq memujukku.
“Terima kasih Faiq.Kaulah kawan aku dunia akhirat.”
Sebulan sudah aku bebas daripada cengkaman bos kelab malam itu. Kini, aku telah selamat berada di rumah keluarga Faiq.Faiq telah menceritakan segalanya kepada ibu bapanya.Nasib menyebelahiku apabila kedua-dua ibu bapamya menerima kedatanganku dengan hati terbuka . Faiq juga telah meninggalkan kerjanya sebagai pembantu bos di kelab malam itu.
Kini aku dalam proses mencari  pekerjaan bagi menampung kos kehidupanku nanti setelah keluar dari rumah Faiq ini.Faiq tidak membenarkan aku keluar dari rumahnya,tapi aku tetap dengan keputusanku. Sampai bila aku harus bergantung harap pada keluarga Faiq? Aku bukannya punya apa-apa hubungan dengan keluarga Faiq.Hanya sekadar rakan sepermainan suatu masa dahulu.Tentu tidak manis jika aku terus duduk bersama mereka walaupun mereka tidak kisah. “Alhamdulillah,akhirnya dapat juga kerja.Aku mesti beritahu Faiq sekarang.” monolog ku sambil menyeluk beg tangan ku untuk mengambil telefon bimbit pemberian Faiq. Sedang aku terkial-kial mengambil telefon bimbitku,aku terlanggar seorang wanita yang sedang berdiri dihadapan ku sebentar tadi.Berterabur  barang yang dipegang wanita itu di atas jalan.Dengan tidak semena-mena aku terus menolong mengutip barang yang berterabur itu sambil mulutku tidak berhenti-henti memohon maaf.
Semasa aku hendak menyerahkan barang yang telah kukutip tadi,wanita itu terus memelukku erat sekali. Bagai telah lali aku dengan pelukan itu akhirnya aku mendongakkan wajah melihat wanita itu.
“Mak cik? Mak cik..!”jerit ku gembira.Air mata hangat mengalir membasahi pipi.
“Mak cik,Ain rindu mak cik.Mak cik, pak cik mana?Mak cik seorang sajakah? Mana along dengan angah?”Tanya ku sambil menangis.
“Ain,maafkan pak cik ya.Pak cik,along dengan angah dah tinggalkan mak cik seorang diri dekat dunia ni. Mereka telah dipukul oleh bos kelab malam setelah Ain hilang,” terang mak cik.
“Mak cik,maafkan Ain.Kalaulah Ain tak larikan diri,mesti mereka masih hidup. Maafkan Ain,mak cik.”ujar ku dalam sendu.
“Tak,bukan salah Ain. Semua yang terjadi pasti ada hikmahnya. Lihat sekarang, walaupun mereka telah tinggalkan mak cik tapi mak cik tidak keseorangan sebab mak cik ada Ain,”ujar mak cik sayu.
“Ya mak cik, Ain tidak akan tinggalkan mak cik lagi.Jom ikut Ain pergi rumah Faiq. Ambil baju Ain lepas tu kita pindah rumah baru ya,”ujar ku lagi dalam tangis gembira.
“Ain tak boleh pindah dari rumah Faiq.Tempat Ain di sana.”tiba-tiba Faiq yang muncul entah dari mana bersuara. Aku tergamam seketika.
“Ain bersaksikan semua orang di sini. Sudikah Ain menemani Faiq selamanya?” Tanya Faiq tiba-tiba seraya menyentap perasaanku. Dia kemudian berlutut di hadapanku sambil mengeluarkan sebentuk cincin.
Dalam tangisan aku tersenyum riang.Air mata makin hebat mengalir.
“Ain,orang kata senyap tanda setuju.Jadi Ain setujulah ni?”ujar Faiq sambil tersenyum manis.
Dengan malu-malu aku menganggukkan kepala.Faiq lantas menyarungkan cincin di jari manisku.Orang sekeliling yang memerhatikan kami sebentar tadi bersorak riang tanda mereka turut berkongsi kegembiraan ku ini. Mak cik  pula terus memeluk erat tubuhku tanda gembira.
“Ya Allah, inikah kebahagian yang aku cari selama ini? Terima kasih ya, Allah!”monologku sendirian seraya membalas pelukan mak cikku. Faiq pula berdiri di sisiku sambil mengulum senyum.
-----------------------------------------------------------------------------------------------------

No comments: