Followers

BICARA BLOGGER

Assalamualaikum pengunjung blog saya ini. Terima kasih kerana sudi membaca ruangan ini. Ruangan ini memang dikhaskan untuk cerpen dan novel karya asli saya sendiri. Sebenarnya saya bukanlah seorang penulis apatah lagi novelis. Saya hanya seorang gadis biasa yang mempunyai cita-cita untuk menjadi seorang penulis dan novelis.

Maafkan saya andai apa yang kalian baca nanti ada yang menyinggung perasaan kalian. Saya masih bertatih dalam bidang menulis ini kerana saya tidak pernah ada asas. Saya menulis berdasarkan pengalaman saya. Harap kalian terhibur dengan coretan saya ini. TERIMA KASIH :)

-Mirra Nadhira Mustaffa-

Saturday, 31 August 2013

cerpen 11 : Kasih Yang Terlewat



Tidak usah kau bertanya lagi, mengapa aku begini kerana telah kau ketahui dirimu merupakan punca segalanya. Aku benci kau ! Kau buat aku sayang pada kau, cinta pada kau. Tetapi apakah yang aku dapat ? Hanya kesakitan yang maha dalam, yang tiada penawar. Terima kasih kerana menjadikan aku begini.
Setitis air mata Shafa mengalir lesu, membasahi pipinya yang gebu. Sudah seminggu dia begitu. Berkurung di dalam kamar tanpa sedikitpun mengendahkan hal sekeliling. Dunianya kini bagaikan kelam tanpa cahaya semenjak hatinya dilukai. Masih terbayang lagi segala perbuatan Danial tempoh hari. Tergamak benar dia melukai hatiku. Dengus Shafa buat kesekian kali.

"Arghh !!! Shafa please be strong ! Since when you like this ? Aren't you remember that you are a rockers !"Shafa bermonolog sendirian. Cuba membangkitkan kembali semangat dalam dirinya yang kian roboh lantaran perbuatan Danial.

Danial Syafiq. Siapa yang tidak mengenali dirinya ? Salah seorang jejaka paling popular di kolej itu. Mempunyai rupa paras yang agak mempesonakan setiap mata yang memandang. Senyuman yang mampu mencairkan hati setiap wanita. Jika tidak, masakan Shafa yang lebih dikenali sebagai pembenci lelaki mampu jatuh hati pada jejaka itu.

Namun sayang, di saat hati Shafa mula mengakui kewujudan lelaki itu, dia disakiti. Disakiti dengan drama sebabak yang dilakonkan oleh Danial sendiri. Tanpa sedar setitis lagi air mata mengalir membasahi pipi. Akhirnya dia terdampar layu di atas katil bersama hati yang remuk.

* * * * * * * * * * *

Sedari tadi lelaki itu mendesah. Dahinya berkerut-kerut seolah-olah memikirkan masalah yang amat berat. Sesekali dia mendengus dan jemarinya laju menari di atas skrin telefon bimbitnya.

"Shafa, please answer me..."rintih lelaki itu lagi. Matanya jelas menunjukkan isi hatinya yang keresahan. Dia tahu Shafa merajuk dengannya. Dia tahu Shafa kecil hati dengannya. Dia tahu Shafa sudah lihat segalanya. Tapi Shafa silap ! Dia bukan lelaki yang suka mempermainkan perasaan wanita. Dia bukan lelaki yang gemar bertukar kasih. Kasih dan cintanya hanya buat Shafa. Tiada wanita lain dalam hatinya selain gadis lincah itu saja.

"Please Shafa... jangan dera saya dengan kepergiaan awak,"terkumat-kamit mulut lelaki itu. Sungguh dia sedih, dia kecewa. Namun pada siapa harus dia luahkan ?

Buat kesekian kali dia memandang ke arah skrin telefon bimbitnya. Menanti jika Shafa membalas pesanannya. Setelah hampir 10 minit menanti, dia mengeluh. Sudah seminggu Shafa memencilkan diri. Tiada khabar berita. Danial meraup wajahnya kasar. Ah, mengapa harus ada saat-saat pahit begini ?

* * * * * * * * * * *

Terukir senyuman kepuasan di wajah gadis itu. Betapa gembira hatinya saat mengetahui hubungan antara Shafa dan Danial umpama retak menanti belah. Ya, memang dia yang merancang semuanya. Bukan kerana dia tergila-gilakan Danial namun kerana dendam kesumatnya terhadap gadis bernama Shafa. Betapa dia benci akan gadis itu. Baginya gadis itu tidak layak untuk merasakan apa itu erti bahagia.

"Shafa... Aku puas melihat penderitaan kau ! This is what you have to pay..."semakin mekar senyuman di bibir gadis itu.

"Shafi... apa yang kamu buat tu ? Cepat keluar makan,"panggil Mak Jah selaku pembantu rumah di banglo mewah itu.

"Apa Mak Jah ni ? Nanti kalau Shafi lapar, Shafi keluarlah. Sibuk je !"marah Shafi sambil menghempaskan tubuh ke atas katil. Tiba-tiba anak matanya terpandangkan diari biru yang agak usang di meja sisi. Segera dia menggapainya lalu diselak sehelai demi sehelai.

* * * * * * * * * * *

13. Januari. 1989
Hari ini aku sah menjadi isteri kepada Tengku Irsyad bin Tengku Shamsul. Setelah dua tahun kami menyulam kasih, akhirnya ikatan suci yang aku nantikan akhirnya terbina jua. Sungguh tiada kata yang mampu mengungkapkan rasa hatiku ini. Segalanya terasa bagaikan mimpi. Mimpi yang amat membahagiakan sehingga aku lupa siapakah sebenarnya diri aku. Namun kini status diriku bukan lagi masalah bagiku kerana Irsyad sudah berjanji tidak akan menyebut mengenainya lagi. Aku pegang kata-kata Irsyad itu.

16. Mei 1989.
Sudah genap dua minggu Irsyad tidak berada di rumah. Katanya outstation. Sungguh aku merindui dirinya. Teringat kembali saat-saat aku menyulam bahagia bersamanya. Kami sentiasa bergurau senda, bergelak ketawa. Tetapi hari ini aku sepi. Tanpa Irsyad di sisi. Irsyad, lekaslah pulang sayang. Aku rindu padamu.

23. September. 1989.
Aku perasan sejak akhir-akhir ini Irsyad telah banyak berubah. Jika dahulu sebelum matahari jatuh ke barat dia telah tiba di rumah, tapi kini selagi embun pagi tidak muncul selagi itu Irsyad tidak berada di rumah. Irsyad, mengapa kau berubah di saat aku mula merasai kebahagiaan. Apabila aku bertanya, kau katakan kau sibuk. Tetapi masakan terlalu sibuk sehingga tiada masa lagi buatku ? Apabila aku ajak kau bersiar-siar, kau katakan aku mengada-ngada. Sedarkah kau sebenarnya aku hanya ingin habiskan masa bersamamu. Aku rindu dengan hangatnya pelukanmu wahai suamiku.

Shafi mendengus perlahan. Tanpa sedar dia mengetap bibir tanda marah dengan apa yang dibacanya. Dia memang akan menjadi terlalu emosional apabila membaca apa yang tercatat dalam diari biru itu. Diari itu menyimpan banyak kenangan dalam hidupnya.
Setelah menarik nafas beberapa kali, Shafi meneruskan pembacaan lagi. Kali ini dia meniarap pula di atas katil.

31 Disember 1989
Sedar tidak sedar hanya tinggal beberapa hari saja lagi kita akan menyambut ulang tahun perkahwinan kita sayang. Sungguh aku tiba sabar menanti saat itu. Namun hari ini aku cukup terasa hati dengan bicara umi. Mengapakah dia seolah-olah mendesakku untuk cepat-cepat memperolehi anak ? Apakah dia tidak sedar bahawa itu semua kekuasaan Allah ? Saat umi berbicara begitu, kau sedikitpun tidak mengendahkan aku. Malah kau turut serta bersama umi, mengaibkan diriku. Terasa aku terlalu kerdil di mata kalian. Tidak mengapalah sayang, aku maafkan kamu.

Umi ? Sebaik saja Shafi menghabiskan bacaannya, dia terus terfikir tentang umi. Siapakah umi ? Di manakah dia ? Shafi berteka teki sendiri dalam hati. Dia sudah bertekad untuk mencari wanita yang bergelar umi itu. Dia akan balas segala perbuatan wanita itu.

7. April. 1990
Hari ini merupakan hari yang amat istimewa buat diriku. Entah mengapa sedari awal pagi aku mula tidak berasa sedap badan. Aku meminta Irsyad untuk menemani aku ke klinik namun Irsyad sedang sibuk. Akhirnya aku ke klinik sendirian dengan menaiki teksi. Setelah aku menjalani pemeriksaan, aku akhirnya di sahkan mengandung 3 minggu. Saat itu hanya Allah yang tahu betapa hatiku menjerit kegembiraan. Pulang daripada klinik aku terus memasak sesuatu yang istimewa untuk Irsyad. Namun segalanya sia-sia. Aku ingatkan hanya aku yang mempunyai kejutan buat Irsyad, tetapi Irsyad juga punya kejutan buatku. Kejutan yang mampu melemahkan jantungku. Dia membawa balik seorang wanita dan diperkenalkan kepadaku sebagai madu. Aku terkedu. Tanpa memandang ke arah Irsyad mahupun wanita itu, aku berlari ke dalam bilik. Hatiku berderai saat itu. Terima kasih Irsyad.

15. Januari. 1991.
Sudah seminggu aku melahirkan anak perempuan pertamaku dan mungkin anak terakhirku sebelum aku menutup mata. Shafi Adrina. Comel ! Wajahnya mirip sekali dengan Irsyad. Namun, di saat Shafi dilahirkan Irsyad tiada di sisiku. Dia sibuk bersama dengan maduku yang kebetulan ingin melahirkan juga. Sejak daripada hari bersalin hingga ke hari ini, aku tidak lagi melihat wajah Irsyad. Mungkin dia bersama isteri keduanya. Aku ada juga mendengar cerita daripada Mak Jah. Katanya, anak maduku juga perempuan dan namanya lebih kurang nama Shafi. Shafa Ariana. Saat mendengar nama itu, aku ketap bibir kuat. Adakah Irsyad akan lebih menyayangi anak itu berbanding Shafi ? Aku berdoa agar satu hari nanti, hati Irsyad terbuka untuk menyayangi Shafi seikhlasnya. Aku tidak ingin Shafi diabaikan kerana Shafi umpama nyawaku. Aku rasa cukup sudah coretanku. Selepas ini, aku tidak mahu lagi membuka diari ini kerana aku takut aku akan menitiskan air mata. Selamat tinggal kenangan silamku.

Setitis air mata Shafi mengalir menuruni pipi. Pantas dia mengelapnya. Dia menarik nafas panjang lalu menutup diari biru di tangannya. Dia bangkit daripada baring lalu dicapainya topi keledar di belakang pintu bilik.

"Mak Jah, Shafi nak keluar. Jangan lupa kunci pintu. Shafi balik lambat !"laung Shafi di muka pintu utama sebelum bergegas memanjat motor. Dia ada rancangan malam ini. Rancangan menjauhkan lagi jurang antara Shafa dan Danial.

* * * * * * * * * * *

Shafi meliarkan pandangan ke serata arah, cuba mencari kelibat Danial. Setelah beberapa saat tercari-cari, akhirnya anak matanya tertancap pada wajah tampan Danial yang sedang termenung. Shafi berjalan perlahan dan penuh kelembutan menuju ke arah Danial.

"Dani, sorry I am late. Ada hal tadi,"sapa Shafi sebaik tiba di sisi Danial. Danial sedikit tersentak dan kemudian tersenyum hambar buat Shafi.

"It's okay. So, ada apa awak nak jumpa saya ni Shafi ?"soal Danial terus tanpa mempelawa Shafi duduk. Dia sebenarnya tiada mood untuk keluar bersama Shafi malam ini. Tetapi, apabila Shafi katakan ada hal mustahak, barulah dia bersetuju. Sesungguhnya fikirannya masih memikirkan Shafa. Gadis kesayangannya.

"Gelojoh lah awak ni Dani. Bagilah saya duduk dulu,"ucap Shafi sambil tersenyum manja. Sebenarnya Shafi terasa mahu menghamburkan tawa apabila memandang wajah Danial yang keresahan. Dia tahu hubungan Shafa dan Danial sudah berada di tahap kritikal dan mungkin tidak boleh diselamatkan lagi.

Dalam pada dia bermonolog sendirian, tiba-tiba anak matanya bertemu dengan anak mata Shafa. Semerta tangan Danial di atas meja dicapainya dan dielus lembut. Jelas di anak matanya wajah Shafa yang tegang. Dia hanya menjeling sekilas.

Danial sedikit tersentak dengan sikap Shafi itu. Segera dia menarik tangannya daripada genggaman Shafi.

"Errr... sorry Dani ! I didn't mean it,"ucap Shafi sambil tersenyum menunjukkan riak serba salah. Danial hanya menganggukkan kepala. Shafi langsung tidak mengambil peduli terhadap Danial. Sesekali dia memandang Shafa yang makin keresahan. Setelah beberapa minit, Shafa bangun daripada duduk lalu berlalu keluar daripada restoran itu dengan tergesa-gesa. Shafi hanya menarik senyum sinis di hujung bibir. Dia bahagia melihat wajah Shafa yang gelisah melihat aksinya tadi.

"Shafa... Shafa... aku tahu kau tidak kenal aku. Tapi aku kenal siapa kau. Malah cukup kenal !"gumam Shafi perlahan.

* * * * * * * * * * *

Shafa menghempaskan tubuhnya ke atas katil. Sungguh dia geram melihatkan kemesraan yang ditonjolkan oleh gadis yang duduk bersama Danial ketika di restoran tadi. Baru saja Danial menghantar pesanan memohon kemaafan daripadanya, tetapi mengapa cepat benar Danial berubah ? Apakah kata-kata maaf itu hanya sekadar mainan dibibirnya.

"Danial, aku benci kau..."tersedu-sedu Shafa di atas katil. Hatinya mula memberontak geram.
Shafa menggapai telefon bimbitnya lalu pesanan yang diterima daripada Danial di baca lagi satu persatu. Setiap pesanan itu terselit kata-kata rindu, cinta dan juga maaf. Tetapi apakah makna itu semua sedangkan Danial telah mendapatkan yang lebih baik daripada dirinya. Apakah Danial telah bosan dengan sikapku ?

TERIMA KASIH KERANA PERMAINKAN PERASAAN SAYA. MULAI SAAT INI, THERE IS NOTHING BETWEEN US.

Punat send di tekan dan terus dicampakkan telefon bimbitnya ke sisi. Fikirannya menerawang mengingati peristiwa di mana seorang perempuan mengelus perlahan tangan Danial dan Danial hanya merelakannya.

APA MAKSUD AWAK SHAFA ? WE NEED TO TALK ! PLEASE DON'T DO LIKE THIS. I BEG TO YOU...

Shafa hanya membaca setiap bait ayat yang diterima daripada Danial itu tanpa perasaan. Terus dia menutup telefon bimbitnya tanpa membalas pesanan daripada Danial. Dia nekad ! Mulai hari ini, Danial bukan siapa-siapa di hatinya. Dia harus lupakan Danial.

* * * * * * * * * * *

Shafi sudah berdiri tegak sambil bercekak pinggang di hadapan seorang wanita separuh abad yang sudah terduduk.

"Puan Jamaliah binti Johari ?"soal Shafi sebaik wajah tua itu menyalut pandangan matanya. Wanita itu hanya mengangguk.

"Puan masih ingat pada Shafrina Ariffin ?"soal gadis itu lagi. Puan Jamaliah tersentak. Masakan dia boleh melupakan sebaris nama itu. Dia telah melakukan banyak dosa terhadap pemilik nama itu. Terketar-ketar bibirnya mahu mengungkapkan bicara, namun suaranya tidak terkeluar.

"Ingat tak puan ?"tegas suara Shafi sambil matanya mencerlung ke arah wanita separuh abad itu. Perlahan Puan Jamaliah mengangguk dan tanpa sedar air matanya menitis. Dia menyesal dengan segala perbuatannya.

"Baguslah macam tu. Jika Puan masih ingat padanya, pasti Puan juga masih mengingati Shafi Adrina. Anak kandung kepada Shafrina Ariffin dan Tengku Irsyad,"ucap Shafi lalu berjalan mengelilingi Puan Jamaliah yang kelihatan sudah tidak bermaya itu. Dia hanya tersenyum sinis sebaik pandangannya dan Puan Jamaliah bertaut.

"Saya Shafi Adrina,"Shafi memperkenalkan diri.

"Shafi... cucu aku..."perlahan suara Puan Jamaliah bersama rasa tidak percaya.

"Opss.. Saya tak sudi menjadi cucu Puan. Saya datang sini untuk membalas segala apa yang telah Puan lakukan pada ibu saya. Apa Puan ingat saya tidak tahu ?"saat itu, Puan Jamaliah terus terduduk sambil menggigil memeluk lutut. Bibirnya terketar-ketar.

"Maafkan nenek Shafi. Maafkan nenek... Nenek tak bermaksud begitu..."Shafi hanya mendengar dan ketawa berdekah-dekah. Dia menghampiri Puan Jamaliah lalu didekatkan wajahnya ke wajah tua itu.

"Tak bermaksud ? Puan tidak bermaksud untuk membunuh ibu saya, cuma Puan hanya ingin melihat penderitaannya saja ?"sekali lagi Shafi tersenyum sinis. Puan Jamaliah tersentak lagi. Dia mula rasakan Shafi bukan orang yang sembarangan. Dia pasti tentang itu. Jika tidak masakan Shafi boleh mengetahui segalanya sedangkan Syafrina pergi saat Shafi berusia 2 tahun lagi. Dari manakah gadis itu mendapatkan maklumat ?

"Tidak perlulah Puan bingung memikirkan daripada mana saya dapat mengetahui semua ini kerana bangkai gajah kalau disorokkan macam mana sekalipun pasti akan berbau. Anggap saja kekejaman Puan dahulu telah dapat saya hidu. Puan jangan takut. Saya juga seperti puan. Saya langsung tidak bermaksud untuk membunuh Puan, tetapi saya hanya ingin melihat penderitaan Puan. Jangan bimbang,"ucap Shafi sinis dan penuh dengan sindiran. Puan Jamaliah meneguk liur yang terasa kesat. Shafi terus berpusing untuk berlalu pergi. Baru beberapa langkah dia atur, dia berpaling semula pada wanita tua itu.

"Opss... Puan masih kenal Shafa Ariana ? Saya rasa Puan amat menyayangi dia. Puan harus melihat keadaannya sekarang..."ujar Shafi dan meninggalkan Puan Jamaliah yang jelas kesedihan.

"Ya Allah, Engkau selamatkanlah Shafa. Dia tidak berhak untuk menghadapi kekejaman Shafi kerana akulah penyebab ini semua..."rintih Puan Jamaliah perlahan.

* * * * * * * * * * *

"Wahai Shafi Adrina permata hatiku, lepaskan rasa bencimu dan dendammu. Jangan kau ikutkan kata hati. Jadilah seorang pemaaf bukan pendendam kerana dendam itu akan membakar dirimu. Biarkan perkara yang lepas itu menjadi sejarah dan jangan kau ulangi sejarah itu nak. Ibu tahu kau seorang anak yang baik. Dengarlah wahai anakku,"

"Ibu !!!"terus Shafi terjaga daripada lena. Sungguh dia dapat rasakan bagai ibunya benar-benar wujud. Membelai rambutnya, mengusap pipinya. Namun dia pantas menarik nafas panjang. Ah ! Mimpi itu datang lagi.

Ibu, apakah sebenarnya yang ingin kau sampaikan padaku ? Lepaskan rasa benci dan dendam ? Jadi seorang yang pemaaf dan bukan pendendam ? Apakah ibu menyuruh aku memaafkan segala perbuatan nenek terhadap ibu ? Monolog Shafi sambil berkerut dahi.

"Ibu, Shafi hanya ingin membela nasib ibu walaupun ibu telah tiada. Tetapi jika ibu ingin Shafi memaafkan segala perbuatan nenek, Shafi cuba ibu. Demi ibu... Shafi janji bu..."ujar Shafi sendirian.

* * * * * * * * * * *

Danial hanya memandang pelik ke arah pesanan yang diterimanya daripada Shafi. Sudah lama gadis itu menyepikan diri, tetapi kini dia muncul lagi. Ingin bertemu buat kali terakhir katanya. Danial hanya bersetuju tanpa perasaan.

Shafi hanya tersenyum hambar sebaik menerima pesanan balas daripada Danial. Ya, hari ini dia akan menghentikan segalanya. Demi ibu ! Dia lakukan semua ini demi ibu. Dia mahu ibu tenang di sana. Dia tidak mahu menganggu istirehat ibu lagi.

Sekali lagi jemari Shafi menari di atas skrin telefon bimbit. Kali ini dia menaip pesanan buat saudara tirinya. Shafa Ariana. Saat dia menyebut nama itu, hatinya bagai di siat-siat namun dia harus akur dengan apa yang berlaku kerana dia telah berjanji pada ibu. Berjanji untuk menjadi seorang pemaaf bukan pendendam.

* * * * * * * * * * *

SAYA SHAFI ADRINA. BOLEH KITA JUMPA DI TEPI PANTAI JAM 5 PETANG INI ? SAYA INGIN MENGATAKAN SESUATU YANG AMAT PENTING. SAYA HARAP AWAK SUDI.

Shafa  tergamam sebaik menerima pesanan itu. Shafi Adrina ? Nama itu seakan sudah terlalu lali dia dengari. Tetapi siapakah pemilik nama itu ? Apakah hubungan mereka berdua ? Dan apakah yang ingin gadis itu katakan padanya ?

BAIKLAH.

Hanya itu balasan daripada Shafa tanda dia bersetuju dengan ajakan Shafi. Dadanya berdebar-debar sementara menanti waktu yang dijanjikan. Dia mula tertanya-tanya apakah yang dia tidak tahu selama ini ? Apakah yang ingin Shafi Adrina bicarakan ? Apakah ia amat penting ? Tetapi siapakah sebenarnya Shafi ?
Shafa menyelongkar kembali laci meja soleknya, cuba mencari sepucuk surat milik arwah ibunya.

"Shafrina, maafkan saya kerana merampas suami awak. Saya tahu awak dan Shafi Adrina perlukan Irsyad. Oleh itu, dengan rela saya mengundur diri daripada hubungan ini. Maafkan saya,"Shafa terkedu. Apakah Shafi Adrina yang akan ditemuinya ini merupakan Shafi Adrina yang ibu maksudkan ? Shafa meneguk liur perlahan.

* * * * * * * * * * *

Shafa terkedu. Danial terdiam. Puan Jamaliah masih teresak-esak. Hanya Shafi yang tenang di situ. Dia sudah puas meluahkan segalanya.

"Shafi... Maafkan ibu aku !"ucap Shafa perlahan sambil memandang wajah Shafi yang hanya tenang. Apakah gadis itu tidak sedih dengan apa yang telah berlaku ?

"Tipu kalau aku katakan aku sudah maafkan ibu kau... Tapi demi ibu aku, aku akan cuba maafkan ibu kau. Kau jangan risau !"ucap Shafi tegas. Shafa hanya menunduk.

"Shafi, maknanya selama ini awak rapat dengan saya kerana awak ingin melihat penderitaan Shafa ?"soal Danial perlahan sambil memandang wajah Shafi tepat.

Shafi hanya mengangguk. "Ya. Maafkan aku sebab jadikan kau bahan. Tapi kau jangan risau, aku tak akan ganggu kalian lagi lepas ni sebab... sebab nyawa aku dah tak panjang,"lirih nada Shafi.

"Kenapa kau cakap macam tu Shafi ?"pantas Shafa menyoal. Shafi sekadar tersenyum hambar.

"Aku cakap yang betul. Aku ada barah hati dan dah kritikal sekarang ni. Sebab tu aku datang mohon maaf pada kalian semua,"terjelopok Puan Jamaliah mendengar penerangan cucunya itu. Bercucuran air matanya jatuh.

"Maafkan nenek Shafi..."pinta Puan Jamaliah lalu memegang kaki Shafi. Pantas Shafi menghalang perbuatan Puan Jamaliah itu.

"Tidak. Puan tidak bersalah. Saya yang bersalah dalam hal ini. Saya terlalu mengikut kata hati dan sayalah yang seharusnya memohon kemaafan daripada Puan dan juga Shafa,"jawab Shafi sambil melemparkan pandangan ke tengah lautan. Danial hanya membisu seribu  bahasa.

"Tolong jangan panggil nenek begitu. Tolong Shafi panggil nenek, bukan Puan... Nenek merayu.."Shafi terkedu. Pertama kali ada orang yang merayu padanya begitu. Perlahan dia menghembuskan nafas berat. Sedikit sebanyak hati kecilnya tersentuh. Nafasnya terasa sesak tiba-tiba.

"Nenek... maafkan Shafi atas segala perbuatan Shafi. Shafa dan Danial, aku minta maaf sekali lagi. Aku rasa sudah tiba masanya. Aku pergi dulu. Assalamualaikum..."serentak itu Shafi terbaring di atas pasir pantai itu. Shafa, Danial dan Puan Jamaliah terus panik melihatkan Shafi yang jatuh tiba-tiba. Menjerit-jerit Puan Jamaliah memanggil nama cucunya. Shafa pula terus tersedu-sedu, menangisi pemergian saudara tirinya. Biarpun mereka tidak pernah rapat, tetapi Shafa mula rasakan dia sayang pada Shafi.

* * * * * * * * * * *

Sendu suara Shafa membaca surah yasin di tangannya. Sudah setahun Shafi pergi meninggalkan isi dunia. Sejak daripada hari itu, neneknya, Puan Jamaliah hanya mengurungkan diri di dalam bilik. Sudah puas Shafa pujuk, namun ushanya sia-sia. Akhirnya dia mengalah.

"Shafa nangis lagi ke ?"suara Danial membawanya kembali ke realiti. Dia melontarkan senyuman manis buat suaminya itu.

"Shafa cuma teringat pada Shafi. Semoga dia bahagia di sana,"Shafa bersuara perlahan. Danial hanya tersenyum lalu mengambil tempat di sisi isterinya itu. Dia tahu Shafa masih lagi mengingati saudara tirinya yang telah kembali kepada Ilahi. Shafi Adrina. Mengapakah awak simpan segalanya seorang diri selama ini ?
Mengapa di penghujung waktu baru awak mencari keluarga awak ? Baru awak meluahkan cerita sebenar ? Tapi saya tahu awak lakukan semua ini bersebab. Semoga awak bahagia di sana. Monolog Danial. Shafa di sisinya di pandang sekilas.

"Shafa, dah jangan sedih. Nanti anak kita ikut sedih. Abang tak suka orang yang abang sayang bersedih. Hapuskan air matamu sayang..."ucap Danial lalu disekanya air mata Shafa dan dikucup perlahan mata gadis kesayangannya itu. Sayang hapuskan air mata daripada matamu. Gumam Danial dalam hati lalu dipeluknya Shafa dengan penuh kasih sayang. Dia bahagia kini bersama Shafa Ariana, gadis yang telah mendapat tempat di hatinya sejak dahulu lagi. Semoga apa yang telah berlalu akan menjadi kenangan yang abadi dalam lipatan sejarah mereka dan kewujudan Shafi walau sedetik cuma tidak akan pernah dilupakan dalam memori perkahwinan mereka kerana Shafi telah mengajarnya banyak perkara. Perkara yang melibatkan hati dan perasaan. Danial amat berterima kasih kepada gadis itu kerana telah menyedarkan rasa cintanya terhadap Shafa selama ini.

Thursday, 29 August 2013

cerpen 10 : Oh ! Pilot Hatiku.



"Kita kahwin !"aku tergadah sebaik sebaris ayat itu terbit daripada bibir Firash. Berkali-kali aku menepuk pipi untuk memastikan aku tidak bermimpi.

"Tapi kenapa aku ?"soalku laju. Wajah Firash yang berserabut aku pandang mohon kepastian.

"Sebab kau yang buat aku jadi macam ni !"marah Firash lalu mengenggam kedua belah bahuku. Aku cuba menepis namun cengkaman itu terlalu kejap.

"Apa aku buat ? Aku tak buat apa-apa pun !"balasku cuba membela diri. Aku langsung tidak bersalah dalam hal ini, tetapi kenapa aku yang harus menanggung akibatnya ?

"Kau buat aku jatuh hati pada orang yang tak pernah menyayangi aku ! Kau tahu tak macam mana sakitnya ?!"jerkah Firash lagi. Aku hanya menunduk, menekur jalan.

"Mana aku tahu ! Aku cuma cakap je yang..."

"Shut up Faiqah ! Aku tak nak dengar apa-apa lagi. You have to pay on what you had done !"aku terkedu. Besar sangat ke silap aku sampai dihukum sebegini ?

    *    *    *    *    *    *    *    *    *    *   

"Wei, kau dah tidur ?"soal Firash sebaik saja aku menjawab panggilan daripadanya.

"Cuba kau check jam kau pukul berapa sekarang,"balasku sambil memejam mata.

"1.30 pagi..."

"Tahu pun ! Aku dah tidur tahu tak. Mangkuk betul kau ni !"amukku. Ei, pantang betul aku bila orang mengacau tidur aku.

"Sorry, tapi aku kena cakap juga cerita ni dekat kau. Kalau tak aku tak boleh tidur,"ucap Firash lagi. Dalam keterpaksaan, aku menadah juga telinga mendengar ceritanya. Sesekali aku terlelap tetapi tidak dapat dikesan oleh lelaki itu.

"So, apa pandangan kau ?"soal Firash tiba-tiba. Aku terpinga-pinga.

"Apa ?"aku menyoal kembali kerana aku tidak mendengar dengan jelas kata-kata lelaki itu.

"Kau tidur eh tadi ?"

"Mana ada ! Aku rasa dia suka kau lah dan aku rasa kau pun suka dia. So, why not kau lamar dia ?"usulku laju. Sebenarnya aku sudah tidak sabar untuk menamatkan talian, namun demi menjaga hati seorang kawan terpaksa aku turutkan.

"Tapi tak terlalu awal ke ?"aku menguap besar.

"Awal ? Peduli apa. Yang penting kau kena yakin dengan diri sendiri !"bersemangat aku membalas. Terdengar keluhan yang terbit daripada corong telefon.

"Hmmm... nanti aku fikirlah macam mana. Okaylah kau sambung lah tidur. Sorry kacau kau. Night !"serentak itu mematikan talian dan menyambung tidur yang terganggu sebentar tadi.

    *    *    *    *    *    *    *    *    *    *   

Aku hanya menyepikan diri sedari tadi. Firash di sisi terus terusan berbicara di hadapan abah dan ibu. Aku sudah tidak tahu bagaimana lagi untuk menghalang Firash daripada bertindak bodoh seperti itu. Disebabkan kesalahan kecil itu, aku terpaksa bernikah dengan kawan baik aku sendiri ? Gila ! Semuanya gila.

"Faiqah, kamu setuju ke ?"soal abah lalu memandang tepat ke wajahku. Ingin aku menggelengkan kepala, namun Firash terlebih dahulu menghantar isyarat mata kepadaku. Dengan separuh hati aku mengangguk.

"Baiklah kalau itu keputusan kamu berdua, kami setuju. Tapi Firash, kita ni masih ada adat. Kamu bawalah ibu bapa kamu, meminang cara baik,"usul abah. Serasa ingin saja aku pengsan saat itu, namun aku harus kuatkan hati. Aku akan bercakap lagi dengan Firash nanti agar dia membatalkan hasratnya untuk membalas dendam  terhadapku itu.

Tak rela aku bersama dengan lelaki itu. Lelaki yang telah aku ibaratkan sebagai kawan sejati aku. Mana mungkin aku dapat menerimanya melebihi seorang kawan. Mustahil ! Semuanya mustahil.

"InsyaAllah pak cik. Nanti saya cakap dengan emak dan ayah lepas tu nanti saya inform dekat Faiqah bila tarikh mereka datang,"abah hanya menganggukkan kepala apabila mendengar bicara Firash. Aku sudah mula mengelingas kerana kurang setuju. Tetapi kata orang, terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata buruk padahnya. Perlahan aku menghela nafas berat.

    *    *    *    *    *    *    *    *    *    *   

 Aku membuat muka kasihan, memohon simpati daripada Firash agar dia membatalkan segalanya. Namun Firash masih lagi membatu, langsung tidak mengendahkan rayuanku.

"Bila nak cari barang hantaran ?"soal Firash tiba-tiba. Semerta aku mengangkat muka memandang tepat wajahnya.

"Please... aku rayu dekat kau. Batalkan semua ni ! Aku janji lepas ni aku tak akan buat kau sakit hati lagi. Please Firash..."terasa bagai ingin menitis air mataku saat itu. Kenapa keras sangat hati dia ni ? Perlahan Firash mendekatkan wajahnya ke wajahku.

"My decision is final ! Tak payah kau merayu bagai sebab aku tak mungkin akan termakan dengan rayuan kau. So, bila nak cari barang hantaran ?"soal Firash kesekian kali. Aku hanya mendiamkan diri, cuba membina kekuatan diri.

"Tapi, kau tak rasa ke semua ni merepek ? Kalau kau nak balas dendam sangat dekat aku, balaslah tapi bukan dengan cara ni ! Aku rela jadi hamba kau daripada kahwin dengan kau !"ujarku penuh lirih. Wajah Firash aku pandang lagi tetapi dia masih begitu.

"No Faiqah. Aku tak sekejam tu untuk menjadikan kau hamba aku,"balas Firash kasar. Aku teguk air liur kesat.

"Tapi, dengan ambil aku sebagai isteri kau, apa bezanya aku jadi hamba ?"soalku garang. Firash hanya ketawa kecil lalu menepuk bahuku perlahan.

"Banyak bezanya Faiqah dan aku yakin kau tahu apa bezanya..."

"Tak ada bezanya !"balasku laju.

"Shut up Faiqah ! Aku tak perlu minta persetujuan kau lagi sebab segalanya dah diatur. Sama ada kau setuju atau tidak itu tak penting !"aku terdiam mendengar kata-kata Firash itu. Semerta setitis air mata jatuh. Apakah aku memang tidak hak untuk mempertahankan perasaanku ?

"Minggu depan family aku datang rumah kau. Majlis kita aku dah tetapkan lagi dua bulan dan  kau mesti setuju. Tapi dalam tempoh dua bulan ni aku tak boleh selalu jumpa kau sebab aku kena fly. Minggu depan aku kena pergi Turki dalam 4 hari. Lepas tu aku cuti around 1 week. Nak jumpa mungkin boleh tapi kau faham je lah kan adat orang Melayu sekarang. So, kita mungkin jarang berjumpa,"terang Firash panjang lebar. Aku hanya mendengar meski hatiku sudah tawar.

"Kenapa kau cakap dengan aku semua ni ?"soalku tanpa berpaling ke wajah Firash.

"Aku kena praktis daripada sekarang dan aku nak kau macam tu juga. Inform aku kalau nak pergi mana-mana. Okay dah lewat ni, jom aku hantar kau balik. Barang hantaran tu nanti kita pergi cari sama-sama,"aku hanya akur dengan arahan daripada Firash itu. Perlahan punggung aku angkat dan berlalu ke dalam kereta lelaki itu.

    *    *    *    *    *    *    *    *    *    *   

Kini aku sudah sah menjadi tunangan kepada sahabat baik aku sendiri, Ezmil Firash bin Taufiq. Aku sendiri tidak menyangka bahawa kami akan bersatu, membina ikatan yang langsung tidak pernah wujud dalam ingatan aku iaitu bersatu dengan Firash. Semuanya kerja gila !

Ralit aku berkhayal, tiba-tiba telefon bimbitku bergetar. Bip... bip... bip... Seraya itu aku melangkah ke katil lalu menggapai telefon yang telah aku campakkan sebentar tadi. Sebaik aku membaca nama di skrin, mulutku terlopong. Sudah lama dia tidak menghubungiku sejak pertemuan terakhir dulu. Telefon bimbitku bergetar lagi dan tanpa buru-buru aku menjawab panggilan itu.

"Assalamualaikum,"ucapku lembut. Dadaku bergetar. Inilah kali pertama aku berbual dengannya setelah sah menjadi tunangnya.

"Waalaikumusalam,"balas Firash sepatah. Suasana diantara kami kembali menyepi. Hanya kedengaran nafas yang dihembus dicorong telefon itu.

"Err, kenapa call ?"soalku kurang ramah seperti dulu. Seperti kami berkawan dan belum wujudnya ikatan ini.

"Saja. Err, kau sihat ?"aku dapat menangkap getaran di suara itu namun sedikitpun aku tidak terdetik untuk menyakatnya.

"Sihat. Kau ?"

"Sihat. Buat apa ?"saat itu terasa ingin aku menghamburkan tawa. Sudah tiada idea ke nak bagi soalan ?

"Nothing. Tengok bulan, tengok bintang,"ucapku lalu mendongak ke langit yang hitam dan kelam meski sudah ditemani sang rembulan dan jutaan bintang. Mungkinkah hanya pandangan aku saja lantaran rasa hatiku yang kelam.

"Kau rindu aku tak ?"aku terpempan. Tingkahku terus kaku. Tidak tahu untuk menjawab bagaimana.

"Err, bila kau balik Malaysia ? Kata dekat Turki,"ujarku menukar tajuk. Saat itu, jantungku berdegup kencang seolah baru usai berlari 10 km.

"Tadi pagi. Kan aku pergi 3 hari je. Aku dah cakap kan sayang,"sekali lagi aku terkedu. Sayang ? Gila ke apa dia ni ? Tapi nada suaranya saat menutur perkataan itu begitu mencuri hatiku.

"Oh. Err, kau tak ngantuk ke ? Dah pukul 12 ni,"aku bersuara pantas sambil mengerling jam di dinding.

"Belum lagi. Kenapa ? Kau dah ngantuk ?"seraya itu aku berpura-pura menguap.

"Ngantuk lah jugak,"

"Cepatnya kau tidur. Alah, tak best lah kalau macam hari ni hari-hari,"aku berkerut dahi. Apa maksud lelaki itu ?

"Kenapa pulak ?"

"Sebab susahlah aku nak dapat anak. Awal sangat kau tidur,"ujar Firash sebelum menghamburkan tawa galak. Aku terdiam. Darah merah terus menyerbu ke muka. Aduh, malunya aku !

"Gatal ! Malas nak layan kau lagi. Assalamualaikum,"

"Sayang !"aku mendengar panggilan daripada Firash sebelum aku mematikan talian. Telefon bimbit aku campak kembali di atas katil lalu meraup muka kasar. Perlahan aku melangkah ke katil lalu merebahkan diri. Fikiranku masih memikirkan peristiwa  yang baru saja berlaku. Tanpa sedar, senyuman bergayut di bibir. Hingga ke dalam tidur, aku membawa senyum itu. Ya Allah, andai inilah bahagia yang telah kau tetapkan buatku, aku redha ya Allah.

    *    *    *    *    *    *    *    *    *    *

Lagi dua minggu saja lagi majlis pernikahan aku dan Firash berlangsung. Hari ini kami akan bertemu. Itu pun atas desakannya, jika tidak tak mungkin aku bersetuju.

"Kenapa senyap ?"soal Firash seraya menghalau sepi antara kami. Aku masih menalakan pandangan ke luar tingkap. Nafas ditarik panjang sebelum dilepaskan perlahan.

"Aku rasa kita dah silap buat keputusan. You're not belonging to me and vice versa,"ucapku senafas tanpa memandang Firash. Suasana antara kami seolah hambar.

"Maksud kau ?"aku memejamkan mata sejenak, mencari kekuatan diri.

"Pertunangan. Pernikahan. Semua itu tak patut wujud antara kita,"ujarku perlahan. Liur yang aku teguk terasa bagai berpasir. Dadaku bergejolak hebat dan mematikan ketenangan yang aku semat dalam hati sebentar tadi.

"Kenapa ?"tanya Firash lagi. Suaranya tenang. Hanya aku yang mengelabah sendirian. Apakah Firash cuba bermain psikologi denganku ?

"Because we're friend. Best friend specifically. So, aku tak rasa perlu wujud hubungan ini antara sahabat baik. It's all nonsense !"ucapku tegas lalu menjeling sekilas ke wajah Firash. Firash masih memandu dengan tenang. Sesekali terdengar desahan nafasnya. Aku pula sudah seperti cacing kepanasan apabila melihat ketenangan yang ditunjukkan oleh Firash itu.

"Done ?"aku terkedu. Apa maksud Firash ? Sejurus itu aku memakukan pandangan ke wajahnya dengan dahi berkerut.

"Kalau kau tak setuju, kenapa tak daripada awal lagi kau tolak ? Kenapa kau terima pinangan family aku ?"

"Because, you force me to accept it !"aku menegakkan kebenaran. Bukan aku yang terhegeh-hegeh menerima pinangan keluarga Firash tapi jejaka itu yang memaksa aku. Ya, aku akui aku takut dengan ugutannya kerana aku tahu Firash. Unpredictable !

"So, maknanya selama ni kau tak ikhlas dengan pertunangan kita ?"soal Firash lagi dan memberhentikan keretanya di tepi laut Rambah. Anak mataku terus terpaku pada ombak-ombak kecil.

"Ya. Aku tak pernah ikhlas. Aku lakukan semua itu kerana aku takut. Takut kau akan balas dendam dekat aku,"jawabku tegas. Itulah kebenaran mengapa aku bersetuju untuk bertunang dengan dia.

"So, kau fikir dengan memutuskan pertunangan kita saat segala persiapan sudah selesai dibuat, aku akan bersetuju ? Aku akan lepaskan kau macam tu aje ?"Firash berjeda sambil memandang wajahku. Aku sudah mengelingas tidak selesa.

"Sorry Faiqah. I'm not that kind. Aku boleh lepaskan kau, tapi setelah kau bayar balik kesakitan yang aku alami saat aku mencintai orang yang tidak pernah mencintai aku. Aku nak kau bayar balik and after that, I will let you go !"aku terdiam seketika. Apakah ini bermakna, Firash juga tidak ikhlas dengan perhubungan ni ? Apakah dia lakukan semua ini hanya untuk membalas segala kesakitan yang di alaminya dulu ? Tetapi mengapa aku ? Mengapa aku yang harus menjadi mangsanya ? Aku tahu memang salah aku kerana membina harapan untuk lelaki itu. Membina harapan bahawa gadis yang bernama Shasha itu akan membalas cintanya. Tetapi aku tersilap percaturan dan akhirnya aku yang terperangkap sendiri.

"Okay. Kau nak aku bayar ? Berapa kau nak ?"soalku bertubi-tubi. Aku rela menjadi papa asalkan aku tidak bersama lelaki itu sebagai pasangan suami isteri. Tiba-tiba jemariku digenggam oleh tangan kasar lelaki itu.

"Aku tak nak duit. Tapi aku nak benda yang lebih berharga daripada tu,"balas Firash lalu memandang tepat ke dalam anak mataku. Dahiku berkerut, tidak mengerti bicara lelaki itu.

"Aku tak paham. Kau nak apa ?"

"Benda yang paling berharga bagi seorang gadis. Sudi kau berikannya pada aku ?"aku terpempan. Seraya itu aku menarik tanganku daripada pegangan Firash.

"Don't be rude ! Kau ingat aku ni perempuan murahan yang senang kau nak ulit ? Aku masih ada maruah. Aku tak akan melakukan perkara terkutuk itu sebab aku masih beriman kepada Allah, beriman kepada malaikat, beriman kepada rasul, beriman kepada kitab, beriman kepada hari akhirat dan beriman kepada qada' dan qadar !"jawabku tegas dan cuba untuk membuka pintu kereta. Tetapi malangnya pintu itu telah dikunci daripada tempat pemandu.

"Kalau itu keputusan kau, jangan harap aku akan lepaskan kau. Jangan pernah kau merayu untuk aku lepaskan kau lagi. Aku benci mendengar semua itu,"lantang suara Firash. Aku masih terkejut dengan bicaranya sebentar tadi.

"Aku tak rela bersama kau. Aku kenal sangat kau ni siapa. Kau lebih busuk daripada bangkai !"marahku terus-terusan. Semerta pipiku di tampar dek tangan kasar milik Firash.

"Kau tak ada hak nak cakap aku macam tu !"melengking kuat suara Firash membuatkan aku tertunduk sedikit.

"Tapi itulah kebenaran. Kau ingat aku tak tahu kau pernah rosakkan anak orang ? Kau ingat aku ni bodoh ? Dah lama aku tahu perkara ni, tapi aku senyapkan aje. Aku tak nak kau tak selesa kawan dengan aku sebab aku pernah berazam untuk ubah sikap kau. Tapi apa yang aku dapat ? Kerugian yang maha besar. Rugi kerana akhirnya aku terpaksa menyerahkan diri kepada seorang lelaki yang sudah tidak suci lagi,"balasku perlahan tetapi penuh sindiran.

"Mana kau dapat cerita karut ni semua ?"soal Firash keras. Pandangan ditalakan ke dada langit.

"Daripada perempuan yang pernah kau rosakkan. Dia mengaku depan aku. Because of you, she start do that worst thing. Why you did it to her ? Yes, I know I should not blame you alone. Tapi kau sedar tak budak tu masih belum matang. You as a brother should protect her not harm her. Cuba kau bayangkan adik kau yang jadi macam tu, kau marah tak ? I know, third world war will happen but when you did it to that girl, don't you think for her future ?"bebelku berjela. Sungguh aku kesal kerana aku tidak dapat melindungi maruah perempuan yang telah aku anggap sebagai adik itu. Aku tidak sangka sahabat aku sendiri tergamak melakukannya.

"Shut your mouth Faiqah. I hate to heard all the rubbish. Maknanya sekarang ni kau dah kenalkan siapa aku sebenarnya ? Jadi baik kau diam sebelum aku buat benda yang sama pada kau !"ugutan Firash itu begitu menggetarkan hatiku. Tidak, aku tidak sanggup dilakukan sebegitu. Sejurus itu aku menyepikan diri.

    *    *    *    *    *    *    *    *    *    *   

"Aku terima nikahnya Faiqah Herlina binti Farid dengan mas kahwinnya RM 22.50 tunai..."setitik air mata jatuhku berlabuh di atas pipiku. Sayu hatiku tika itu. Selepas ini, aku sudah sah menjadi milik Ezmil Firash binti Taufiq. Maknanya aku harus menurut katanya kerana syurgaku kini di bawah telapak kakinya.
Beberapa saat kemudian, terpamer tubuh segak Firash memakai baju Melayu berwarna biru cair menghampiriku. Terasa bagai ingin rebah diriku tika itu. Jemari runcingku jelas sejuk, menahan debar.

"Assalamualaikum,"salam diucap oleh suamiku itu lalu memegang tanganku. Anak matanya tepat menikam anak mataku. Aku menunduk menahan malu dan sebak yang bertandang di hati.

"Terima kasih kerana sudi menerima diri abang yang serba kekurangan ini. Terima kasih kerana menjadi suri hati abang,"aku terpegun mendengar kata-katanya itu. Jemariku ditarik lalu dia menyarungkan sebentuk cincin bertakhta permata di jariku. Aku menitiskan air mata saat itu sebelum mengucup lembut tangan suamiku itu.

"One more please..."minta jurugambar untuk aku mengulang kembali babak aku mengucup tangan suamiku. Perlahan aku menurut meski hati sudah dilanda taufan kencang. Usai saja adegan bersalam-salaman, kami diminta untuk duduk di atas pelamin sebelum dijemput ke meja makan beradab. Aku hanya menurut kemana langkah dibawa. Rohku seolah tiada di majlis itu.

Aku hanya memandang ke arah tetamu yang hadir, yang tidak jemu mengucapkan tahniah. Sekejapan, aku terpandang wajah suamiku pula. Di bibirnya tidak lekang dengan senyuman. Seolah dia begitu bahagia dengan pernikahan ini. Semerta fikiranku melayang memikirkan bicaranya sebentar tadi. Siapa yang sudi menerima dia ? Aku tidak sudi sama sekali ! Aku terpaksa, bukan rela.

    *    *    *    *    *    *    *    *    *    *   

Aku melangkah masuk ke dalam kamar tidur sebaik saja jam di dinding sudah berdeting tiga kali. Sejurus pintu terbuka, suasana suram menghiasi pandangan. Perlahan aku melangkah dan berdiri kaku di tengah-tengah kamar. Aku kerling ke katil, aku lihat Firash sedang lena tidur. Aku melangkah lagi selangkah demi selangkah dan tiba-tiba kakiku terlanggar sesuatu sebelum bunyi kaca pecah jelas kedengaran. Aku tergamam.

"Faiqah, are you okay ?"soal Firash yang entah bila sedar. Aku masih membatu. Ketakutan dan terkejut.

"Sayang, okay tak ni ?"sekali lagi aku terkedu apabila jemariku bertaut dengan jemari Firash. Semerta aku menjauhi dirinya.

"I'm okay. Aku tak perasan tadi. Sorry kacau tidur kau,"ujarku dengan nada bergetar. Tautan tangan aku dan Firash tadi seolah membawa satu perasaan asing di sudut hatiku.

"It's okay. Dah lewat ni, kau tidurlah. Biar aku yang kemas,"usul Firash lalu menarik tanganku menuju ke katil. Aku bagaikan terkena pukau dan hanya menurut langkah kaki lelaki itu. Sekejapan dia melepaskan pegangan dan memetik suis lampu sebelum mengutip kaca-kaca yang bertaburan. Aku pula hanya memerhati tingkahnya. 

"Err, sorry menyusahkan kau..."ujarku perlahan. Sejurus itu pandangan aku dan Firash bersatu. Dia hanya tersenyum.

"Tak apa. Kau tidurlah dulu,"aku hanya akur dengan kata-kata lelaki itu lalu merebahkan diri di atas tilam empuk yang tadinya menjadi tempat tidur Firash. Tidak sampai 5 minit berbaring, akhirnya aku terlena dalam dakapan mimpi yang begitu indah.

*    *    *    *    *    *    *    *    *    *    *   

"Faiqah, hari ini aku nak berterus terang dengan kau,"aku terkedu kerana sebaik saja aku melangkah masuk ke dalam kamar milik Firash, tiba-tiba suaranya menerpa gegendang telinga.

"Terus terang untuk ?"soalku sambil berkerut dahi dan mengambil tempat di birai katil. Firash pula sudah lama melabuhkan punggung di atas sofa yang bertentangan denganku.

"Kau ingat lagi tak yang kau cakap aku pernah rosakkan anak orang ?"Firash menghentikan bicara seketika lalu memandang ke arahku. Pantas aku mengangguk.

"Sampai mati aku tak akan lupa..."

"Sebelum tu, kau patut dengar cerita aku. Sebenarnya aku tak pernah rosakkan mana-mana perempuan termasuk perempuan tu. Aku akui bahawa aku pernah couple dengan dia tapi aku tak pernah sentuh dia. Sumpah Faiqah ! I never touch her,"akui Firash sambil anak matanya menikam mataku. Aku terkedu seketika.

"Err, tapi kenapa dia cakap kau rosakkan dia ? Tak akan dia nak jatuhkan maruah sendiri depan aku,"aku masih tidak mempercayai kata-katanya Firash itu.

"Because she know I love you. Dia cemburu dan disebabkan itu dia tabur fitnah tentang aku pada kau,"aku terlopong. Tidak tahu untuk melakukan apa-apa. Akhirnya aku hanya membatukan diri.

"Faiqah, sebenarnya dah lama aku cintakan kau. Sejak kita di bangku sekolah tapi aku takut nak luahkan sebab aku tahu, kau akan tolak aku,"

"Nonsense ! What's about Shasha ?"soalku lagi tanpa menghiraukan bicara Firash.

"Shasha tak pernah wujud dalam hidup aku Faiqah. Aku sengaja mencipta watak itu dengan harapan kau akan cemburu dan merayu untuk bersama aku. Tapi aku silap. Kau tidak peduli sama sekali malah memaksa aku untuk mengambil Shasha sebagai kekasih. Saat itu hanya Allah yang tahu rasa hatiku,"terang Firash lalu duduk di sisiku. Aku mengengsot sedikit, menjauhi dirinya.

"Means, no Shasha ? So, kenapa aku kena kahwin dengan kau ? Aku tak faham. Bukan ke kau cakap aku kena balas balik kesalahan aku pada kau. Kesalahan kerana membina harapan pada kau bahawa gadis itu juga mencintai kau ?"soalku bertubi-tubi.

"No ! Aku sengaja buat semua ni untuk melihat kau cemburu tetapi akhirnya jerat itu memerangkap aku sendiri. Aku tidak pernah menyukai mana-mana gadis lain selain gadis di hadapan aku ini. Percayalah. Aku buat semua ini hanya untuk menjadikan kau isteri aku kerana telah lama aku menyayangi dirimu,"ujar Firash sambil menggenggam jemariku. Aku terkedu buat ke sekian kali.

"Maknanya kau perangkap aku dalam perkahwinan ni ? Maknanya aku tak pernah ada buat salah pada kau ? Maknanya ini semua rancangan kau ? Maknanya kau memang dah lama suka aku ?"

"Berapa banyak makna ni sayang ? Ya, kau memang tak pernah buat salah pada aku dan ya aku memang dah lama suka dekat kau. Ya dan ya juga bahawa sebenarnya ini semua rancangan aku dan kau terperangkap. Tapi kau jangan risau, perangkap ini akan membuatkan kau bahagia. Aku janji,"ucap Firash lalu mengucup dahiku. Aku pula masih terkebil-kebil mencerna kata-kata Firash sebelum aku memaksa Firash memandang ke arahku.

"Nak tahu satu rahsia tak ?"soalku dengan nada berbisik. Pantas Firash menganggukkan kepala.

"Sebenarnya aku dah lama sukakan kau. Tapi aku pun macam kau jugak, takut ditolak. So konklusinya, kita ni penakut kan ?"soalku sambil ketawa mengekeh begitu juga Firash. Di wajah kami terpamer sinar-sinar kebahagiaan yang sesungguhnya.