Followers

BICARA BLOGGER

Assalamualaikum pengunjung blog saya ini. Terima kasih kerana sudi membaca ruangan ini. Ruangan ini memang dikhaskan untuk cerpen dan novel karya asli saya sendiri. Sebenarnya saya bukanlah seorang penulis apatah lagi novelis. Saya hanya seorang gadis biasa yang mempunyai cita-cita untuk menjadi seorang penulis dan novelis.

Maafkan saya andai apa yang kalian baca nanti ada yang menyinggung perasaan kalian. Saya masih bertatih dalam bidang menulis ini kerana saya tidak pernah ada asas. Saya menulis berdasarkan pengalaman saya. Harap kalian terhibur dengan coretan saya ini. TERIMA KASIH :)

-Mirra Nadhira Mustaffa-

Thursday, 5 September 2013

cerpen 14 : Cinta Tak Bersyarat


Aku kerling sekilas ke arah seorang pemuda yang berdiri tidak jauh daripada tempat aku duduk kini. Wajahnya jelas keresahan seolah menanti seseorang. Namun dalam pada keresahan itu, masih terlukis ketampanannya. Aku terus ralit memerhati tanpa memikirkan sekeliling.

Dalam pada aku khayal mengamati raut wajah pemuda itu, tiba-tiba dia memandang ke arahku. Pandangan kami bertaut seketika sebelum aku melarikan pandangan ke arah tasik yang menghijau. Malu kerana tertangkap memandang anak teruna orang. Aduh ! Mana mahu menyorok ni ? Ah, biarlah. Bukan aku jumpa dia lagi lepas ni.

Ops, aku lupa nak perkenalkan diri aku. Aku Naurah Elina. Hmm, aku ni tak adalah secantik pelakon Nora Elena tu. Siti Saliha eh nama dia ? Entahlah. Tapi aku ni comel je. Macam Najwa Latif. Eh, perasan pulak. Tak adalah. Aku cuma biasa-biasa je. Kalau aku secantik artis-artis tanah air, mesti aku jadi model tak lah aku jadi novelis saja kan ? Hmmm... tak apalah. Bak kata orang ukur baju di badan sendiri takut nanti lari saiznya. Tak ke naya ?

Eh, dah jauh sehingga ke Laut Merah aku merepek. Balik kepada cerita jejaka tadi. Seriously aku cakap muka dia comel je. Babyface gitu. Alah, aku tahu ramai yang suka lelaki muka jambu macam mamat Korea kan ? Aku pun suka. Suka tengok je lah. Tak adalah sampai tangkap lentok sangat. Apa mandi tak basah bagai. Hish, merepek tu semua. Tak boleh pakai. Dah kena air mestilah basah kan ?

"Saudari..."aku sedikit terkejut apabila tiba-tiba disapa oleh satu suara. Semerta aku mengangkat wajah daripada laptop. Sebenarnya aku duduk tepi tasik nak cari ilham buat novel baru. Sekali terpandang wajah comel jejaka tadi, habis lari lintang pukang idea aku. Huh !

"Err, ye ? Ada apa-apa yang boleh saya bantu ?"aduh ! Ayat skema tahap unta. Macam ayat zaman atok aku. Apalah aku ni. Tapi tak akan aku nak tunjukkan sifat rock aku kan ? Elak lari berterabur je mamat ni. Eh, aku lupa nak cakap. Sebenarnya mamat comel yang aku usha tadi sapa aku. Mahu tak keluar ayat skema.

"Saudari dah lama lepak sini ?"aku mengangguk laju dan mengangkat kening.

"Lama tak lamalah. Adalah dalam dua jam. Kenapa ye ?"pergh ! Boleh gelak guling-guling mak aku kalau tahu aku cakap sopan macam ni.

"Tadi sebelum saya sampai, ada tak saudari perasan seorang perempuan dekat sini ? Dia pakai baju merah ? Tudung pink ?"prang ! Auch, berkecai hatiku. Oh, patutlah gelisah semacam. Tunggu awek rupanya. Nak dating dekat tepi tasik. Aduh, hancur hati ku.

"Maaflah saudara. Saya tak perasan,"lemah saja suaraku kedengaran. Dah kenapa aku ni ? Dah tersampuk hantu tasik agaknya. Lama sangat lepak tepi tasik.

"Oh. Mana pula dia ni. Tak apalah saudari. Terima kasih dan maaf mengganggu saudari,"aku hanya mengangguk kecil dan tersenyum sebelum pemuda itu berlalu pergi. Huh !

* * * * * * * * * * *

Aku bergolek-golek di atas katil. Kebosanan lantaran tidak tahu untuk buat apa. Akhirnya aku hanya menatap syiling bilik dan terkebil-kebil.

"Lina, kau duduk dekat Kuala Lumpur tu, tak ada ke kau jumpa orang yang kau berkenan ?"semerta terngiang-ngiang suara ibu di cuping telinga.

"Alah bu, Lina dekat sana bekerja, bukannya dok merayap carik laki,"balasku bersahaja sambil mengunyah cekodok pisang yang baru saja ibu angkat daripada kuali. Aku lihat ibu sudah mematikan api dapur lalu mengambil tempat di sisiku.

"Ibu bukan apa Lina. Lina tengoklah umur Lina tu dah berapa. Kawan-kawan Lina semua dah kahwin. Yang dah beranak pun ada. Lina tu jangankan kahwin, pakwe pun tak ada bayang lagi,"aduh ! Parah betul ni kalau ibu dah sebut pasal kahwin-kahwin ni. Ya, memanglah semua kawan-kawan aku dah kahwin cuma aku je belum. Dah jodoh aku belum sampai, nak buat macam mana.

"Ibu jangan risaulah. Kalau ada jodoh, Lina kahwin jugak. Kalau tak ada, nak buat macam mana. Tak kan ibu nak suruh Lina masuk ruangan cari jodoh. Kerja gila tu bu,"aku membalas sambil tersengih. Ibu masih lagi serious.

"Kamu nak suami yang macam mana ? Ciri-ciri suami yang kamu nak tu dulu masih berkuat kuasa ke ?"soal ibu seolah sedang menghadapi masalah dunia. Ibu ni memanglah. Suka besarkan benda remeh.

"Memanglah berkuat kuasa. Penat tau Lina pegang pada ciri-ciri lelaki idaman Lina tu,"ucapku dan mengambil sebiji lagi cekodok pisang sebelum menggigitnya.

"Maksudnya, kamu nak ibu yang pilihkan untuk kamu ?"soal ibu minta kepastian. Aku hanya mengangguk. Memang itu impian aku.

"Tapi ibu takut lah nak buat keputusan untuk Lina sebab yang akan kahwin Lina, bukan ibu. Ibu takut tersilap memilih,"ucap ibu sambil matanya terus memandang wajahku.

"Lina yakin pilihan ibu adalah yang terbaik. Tapi ibu jangan lupa lagi dua lagi syarat utama,"balasku sambil ketawa kecil. Ibu berkerut dahi.

"Yang mana ?"

"Yang pilot tu. Lina kalau boleh nak sangat kahwin dengan pilot. And, Lina jugak tak nak lelaki yang Lina pernah kenal waima bertegur walau sepatah perkataan pun sebelum ni. Faham ?"ujarku penuh semangat. Memang itu tiga syarat utama aku selain beberapa syarat sampingan. Ya, memang aku cerewet tapi kalau dah hati aku cakap nak macam tu, mestilah aku kena ikut.

"Yang pilot tu ibu faham sebab kamu ni memang daripada sekolah dah berangan nak jumpa pilot. Tapi yang kedua tu ibu tak berapa nak faham,"

"Maksud Lina, Lina tak nak lelaki yang Lina kenal. Lina tak nak lelaki yang Lina pernah jumpa, pernah berbual atau apa saja. Lina nak lelaki yang langsung Lina tak kenal sebelum hari nikah kami. Sebab Lina nak kenal dia lepas kahwin. Lagipun orang cakap bercinta lepas nikah ni best,"balasku berjela. Ibu sedikit ternganga. Mungkin sedang mencerna kata-kataku yang agak berbelit. Tak apalah, yang penting ibu faham.

"Itu je syaratnya ?"soal ibu lagi. Pantas aku menggeleng.

"Ya Allah, berapa banyak syarat kau ni ? Patutlah sampai sekarang tak kahwin. Cerewet sangat!"bebel ibu. Aku hanya ketawa.

"Syarat yang ni mudah je bu. Macam orang lain jugak, Lina nak kuat pegangan agamanya, yang boleh tunjukkan Lina jalan ke syurga, yang baik, yang hormat Lina sebagai isterinya, yang sentiasa di sisi Lina tak kira susah atau senang dan yang paling penting Lina tak nak lelaki merokok sebab rokok punca masalah. Kerana sebatang rokok hubungan suami isteri boleh bertelagah. And last one, Lina nak dia setia,"

"InsyAllah, ibu doakan Lina dapat lelaki yang Lina impikan. Tapi Lina kena ingat, manusia ni mudah berubah. Mungkin hari ini dia setia, tapi belum tentu esok hari. Ibu sentiasa doakan yang terbaik untuk anak ibu ni,"balas ibu sambil mengusap bahuku. Aku hanya tersenyum.

"Amiin bu. Lina sayang ibu,"ujarku lalu mengucup pipi ibu lembut sebelum ibu menarikku dalam dakapan.

* * * * * * * * * * *

Hari ini aku menjejakkan kaki ke menara berkembar KLCC pula. Aku ingin mencari inspirasi dengan melihat orang-orang berada berbelanja. Aku ingin melihat bagaimana kehidupan orang yang diklasifikasikan sebagai orang kaya. Terkadang aku terfikir, mengapa kebanyakkan orang kaya ini tidak mahu menderma sebahagian daripada harta yang mereka ada ke rumah-rumah kebajikan. Memanglah ada, tapi hanya seorang dua sedangkan di Malaysia ni, berapa banyak rumah-rumah kebajikan yang dibina ? Aku pernah terdengar ada beberapa buah rumah kebajikan memerlukan bantuan kerana kekurangan wang untuk perbelanjaan mereka. Terdetik rasa kasihan di hatiku.

Aku mengambil tempat berhadapan dengan sebuah kedai pakaian wanita yang agak ramai pengunjungnya. Aku perhatikan seorang demi seorang pelanggan yang keluar masuk di situ. Ada yang sudah berusia dan ada juga yang masih remaja. Aku terus memerhati seorang demi seorang sebelum anak mataku tertancap pada seorang gadis.

"Hello, are you blind ? I said I want pink colour but this is red. Can't you compare between red and pink ?!"agak kuat suara wanita itu memarahi pekerja di situ. Jatuh kasihan aku melihat wajah pekerja yang agak merah itu. Mungkin segan dengan pandangan orang.

"Sorry but only this colour avaible here,"lembut suara pekerja itu itu menerangkan perkara sebenar. Kepalanya masih menunduk.

"Huh ! I don't care. I want pink colour !"teriak wanita itu lagi. Aku yang melihat daripada jauh sudah segan apatah lagi pekerja itu.

"Err, I will call my manager for you,"ujar pekerja itu sebelum berlalu. Wanita tadi masih bereaksi seperti tadi. Menyinga wajahnya. Sekejapan, pekerja tadi datang bersama seorang wanita cantik dan bergaya di sisinya. Setelah berbicara beberapa ketika, wanita yang sedang berapi sebentar tadi terus berlalu pergi dengan wajah mencuka. Aku hanya menggeleng saat dia berjalan di hadapanku. Masih wujud lagi rupanya kakak tiri bawang putih pada zaman millenium ni.

Kemudian, aku bangun dan melangkah perlahan-lahan memerhati orang ramai yang sedang sibuk berbelanja. Aku hanya memerhati gelagat mereka. Ada yang berjalan berkumpulan dan ada juga berjalan berpasangan dan tidak ketinggalan yang bersendirian seperti aku. Ah, aku bukan datang untuk shopping, tapi untuk mencari idea.

Ketika aku mengorak langkah satu persatu, tiba-tiba pandanganku jatuh pada seraut wajah yang rasanya aku pernah nampak sebelum ni. Aku terus memandang untuk memastikan bahawa aku tidak tersilap orang. Tanpa di duga, pandangan kami bertembung. Semerta aku melarikan pandangan dan berjalan sedikit laju tanpa menghiraukan pemuda itu lagi.

"Saudari !"aku terdengar ada suara berteriak di belakangku. Aku masih lagi berlagak selamba tanpa berpaling ke belakang. Mana mungkin ada yang memanggilku kerana aku tidak mengenal sesiapa di sini.

"Saudari tudung biru, tunggu !"gulp ! Aku meneguk liur sambil memandang tudungku. Ya, aku bertudung biru dan adakah ini maknanya suara itu memanggil aku. Segera aku berpusing ke belakang dan aku lihat lelaki tadi sedang mendapatkanku. Sekali lagi liur ku teguk kasar.

"Err, saudara panggil saya ke ?"apabila jejaka itu sudah berada di depan mata, aku pantas menyoal. Dia hanya menganggukkan kepala.

"Ya. Awak ni yang hari tu saya jumpa dekat tepi tasikkan ?"aku terkesima. Jadi betullah ini pemuda tempoh hari dan bermakna aku tidak tersilap pandang.

"Err, awak yang tanya pasal girl kan ?"aku cuba mencari kepastian dan sebaik saja dia menganggukkan kepala, aku menghadiahkan senyuman.

"Selamat bertemu kembali,"serentak kami bersuara sebelum ketawa kecil.

"Tak sangka jumpa saudari di sini. Macam ada jodoh kan kita ni ?"ujar pemuda itu. Aku sekadar tersenyum. Jodoh ? Sebelum kenal mamat ni mungkin ya, tapi lepas berbual macam ni mungkin tidak sebab syarat utama aku sudah dilanggar.

"Jom minum. Kita borak-borak,"ajak lelaki itu. Aku menggeleng pantas.

"Tak apalah. Terima kasih sangat-sangat tapi saya dah terpaksa pergi ni. Ada hal yang nak diuruskan lagi,"balasku cuba mencari jalan untuk tidak duduk bersama lelaki itu.

"Oh, tak apalah kalau macam tu. Ni kad saya. Kalau ada apa-apa call aje saya. InsyAllah kalau tak ada aral, saya datang. By the way, nice meeting you again. Assalamualaikum,"usai aku menyambut huluran kad daripada pemuda itu, aku terus berlalu pergi dan menghadiahkan sebuah senyuman buat lelaki itu. Dia hanya melambai perlahan sebelum tenggelam di celah-celah orang ramai.

* * * * * * * * * * *

Aku berjalan pantas menuju ke kereta seusai urusanku di bank. Cuaca yang terik begitu merimaskanku. Peluh sudah memercik keluar. Aku mengesatnya dengan sapu tangan kecil.

"Saudari !"suara itu seolah biasa aku dengar. Semerta aku berpaling ke sisi dan seperti yang aku duga, wajah lelaki itu terlayar di pandangan. Aku hanya menghadiahkan senyum segaris.

"Hai,"ucapku lemah. Dah lah panas boleh pula jumpa mamat comel ni.

"Hai, jumpa lagi kita ye. Memang macam betul-betul berjodoh. Dari mana ni saudari ?"soal lelaki itu lagi.

"Bank. Awak tak kerja ke ?"soalku pula sambil mengesat peluh yang keluar.

"Tak, cuti. Jom saya belanja minum. Panas ni,"usul lelaki itu. Aku terdiam. Nak bagi alasan apa pula ye ?

"Saya..."

"Jomlah. Kali ni je,"penuh mengharap wajah lelaki itu dan dalam keterpaksaan aku mengangguk. Biarlah. Semoga ini menjadi kali pertama dan terakhir.

"Okay. Jom !"seraya itu dia melangkah meuju ke sebuah restoran yang berhampiran dengan tempat kami bertemu sebentar tadi. Aku sekadar meminta air orange juice begitu juga dengannya.

"So, siapa nama awak ? Macam pelik pulak asyik panggil saudari je,"tanya lelaki itu. Aku menarik senyum segaris.

"Naurah Elina. And you ?"aku menyoalnya kembali.

"Aik, Naurah tak tengok kad saya ke ? I'm Adam Faris and you can call me Adam, or Faris or hubby too,"erk, aku terdiam. Tidak tahu untuk bereaksi bagaimana.

"Just joke. Hmmm, Naurah kerja apa ?"soal Adam lagi. Hmm, macam macho je nama Adam.

"Novelis,"balasku pendek. Adam tersenyum lebar.

"Wow, first time saya kenal novelis tau. Best tak jadi novelis ?"soal Adam lagi. Aku menganggukkan kepala.

"Bagi saya best sebab kita dapat berangan menjadi apa saja yang kita inginkan,"ucapku sambil tersenyum.

"Oh, jadi apa yang aku selalu inginkan ?"tanya Adam lagi sambil memandang ke arahku.

"Pilot. Eh, opsss..."aku sedar aku telah terlepas cakap. Adam di hadapan sekadar tersenyum cuma. Sekejapan pelayan tiba bersama pesanan kami.

"Pilot ? Kenapa dengan pilot ?"soal Adam lagi setelah meneguk air. Aku pula hanya terkedu dengan soalannya.

"Err, tak ada apalah,"balasku laju. Gila nak cerita pasal ciri-ciri lelaki idaman aku tu ? Tak pasal kena gelak. Tak sedar diri !

"Awak nak kahwin dengan pilot ?"serkap Adam dan tekaannya itu mengena. Aku hanya menundukkan wajah. Malu teramat !

"Err, tak adalah,"ujarku lagi.

"Hmmm... awak memang asal sini ke ?"soal Adam lagi. Aku pantas menggeleng.

"Tak lah. Saya asal Johor,"ujarku bersahaja.

"Johor ? Area mana ? Saya ada family juga dekat sana,"aku hanya tersenyum.

"Kota Tinggi. Air Tawar Satu,"ujarku. Aku lihat dahi Adam sedikit berkerut.

"Tak tahulah saya dekat mana sebab saya jarang balik Johor. Lagipun family saya dekat sana tak berapa nak rapat,"terang Adam dan aku pula mengangguk tanda faham. Biasalah orang kalau dah duduk bandar, mana nak ingat kampung halaman.

"Eh, okaylah. Saya rasa saya kena gerak dulu ni,"ucapku meminta diri sambil mengerling jam di tangan.

"Cepatnya. Hmmm, tak apalah. Eh, bagi saya number phone awak. Nak harap awak call saya, sampai bongkok tiga saya jadinya,"seloroh Adam sambil ketawa. Aku hanya menyengih. Aduh ! Aku ingat inilah pertemuan terakhir kami, tapi kalau dah minta nombor telefon tidak mustahil akan terjadi pertemuan seterusnya.

"Naurah..."panggil Adam. Aku terus memanggungkan kepala memandangnya.

"Number ?"

"Kejap. Saya misscall, bagi nombor,"ujarku sambil mengeluarkan telefon bimbit.

"Aik, tak simpan nombor saya ke ?"tanya Adam tiba-tiba. Aku menggigit bibir. Aduh kan dah kantoi ! Tapi aku mana ingat nombor aku. Burr...

"Sorry. Dapat tak ?"soalku pula setelah membuat miscall untuk beberapa ketika.

"Got it ! Eh, save tau number saya. Kecik hati saya,"ujaran daripada Adam itu membuatkan aku  ketawa kecil.

"Orite. Saya savelah ni,"ujarku lalu menekan punat maya save pada nombor telefon Adam. Adam hanya memandang.

"Okaylah. Saya pergi dulu. Terima kasih belanja saya hari ni. Assalamualaikum,"pintaku sebelum mengangkat punggung. Adam menjawab salamku dan menghantar aku pergi dengan pandangan saja.

* * * * * * * * * * *

Sudah seminggu aku tidak bertemu Adam Faris alias mamat comel tu. Akhirnya aku bebas tanpa dia. Yahooo ! Eh, dah kenapa aku ni. Macam lah Adam tu kurung aku dalam sangkar nak menjerit bagai. Poyo betul !

Dalam pada aku membebel sendirian di ruang tamu, tiba-tiba telefon bimbitku berbunyi menandakan ada pesanan masuk. Lambat-lambat aku menggapai telefon bimbit yang aku campak di atas sofa sebentar tadi. Sebaik saja telefon bimbitku berada di tangan, segera aku menekan punat maya dan semerta keluar pesanan yang baru aku terima.

From : Adam Faris.
Assalamualaikum Cik Naurah Elina. Apa khabar ?

Aku terkedu membaca bait kata di skrin telefon bimbitku itu. Baru sebentar tadi aku bersorak riang lantaran tiada lagi bayang Adam Faris dalam hidup aku, tapi tak pula aku duga dalam masa sesaat dia muncul kembali. Macam tahu-tahu je dia ni.

To : Adam Faris
Waalaikumussalam. Saya sihat. Awak ?

Aku membalas sekadar berbasa-basi. Takut dianggap sombong pula nanti. Tapi seriously talk, aku memang tak suka mesej-mesej ni. Lambat dan menyusahkan. Sekali lagi telefon bimbitku berbunyi.

From : Adam Faris
Alhamdulillah sihat. Dah seminggu tak jumpa awak. Kalau tak asyik bertembung aje.

Aku membaca bait ayat itu dan aku hanya menggaru kepala. Syukurlah kita tak berjumpa mamat comel. Aku amat-amatlah berharap supaya kita tak berjumpa.

To : Adam Faris.
Hmm... betul tu. Means jodoh kita tak adalah.

Balasku sebaik teringat kata-kata Adam setiap kali bertembung. 'Kita ada jodoh,'. Tak mahu aku.

From : Adam Faris
Saya kerjalah sebab tu tak jumpa. Tengoklah dalam dua tiga hari ni mesti kita jumpa sebab kita kan berjodoh.

Aku terpaku lagi. Dah mula dah ayat dia. Jodoh, jodoh, jodoh. Sakit pula hati aku. Dah aku cakap tak ada, maknanya tak adalah ! Degil betul.

To : Adam Faris
Hish, merepeklah awak ni.

Pendek saja balasan daripadaku kerana aku malas untuk menaip. Lenguh wei jari jemari aku.

From : Adam Faris
Mana ada merepek. Mana tahu kata-kata saya jadi kenyataan.

Aku mencebik membaca pesanan balasan daripada Adam itu. Mengada-ngada.

To : Adam Faris
Hish, awak tak menepati ciri-ciri lelaki idaman sayalah !

Tanpa sempat aku edit kata-kata itu, aku telah tertekan punat send. Habislah aku kali ni. Agak lama telefon bimbitku sepi tanpa bunyi. Aku pula cuba mengawal rentak di hati.

From : Adam Faris
Apa ciri-cirinya ? Mana tahu ada pada saya.

Aku memejamkan mata erat. Memang aku cari nahas kali ni. Kenapalah aku ni suka bertindak tanpa berfikir ?

To : Adam Faris
Saya gurau je. Okaylah. Saya nak tidur ni. Selamat malam dan assalamualaikum.

Aku cuba memboloskan diri daripada menjawab pertanyaan Adam itu. Tak akan nak menipu lagi. Tak nak lah aku menambah dosa. Dalam pada aku membebel sendirian, tiba-tiba lagu be mine berdendang di telinga. Aku pantas mengangkat.

"Assalamualaikum,"lembut aku menjawab.

"Waalaikumussalam..."aku terkedu. Suara itu ? Lantas aku memandang skrin telefon bimbit dan nama Adam Faris terpamer.

"Err, kenapa Adam ?"soalku gugup.

"Saya nak tahu jugak ciri-ciri tu,"ujar Adam begitu tegas. Aku meneguk liur kasar.

"Err, nantilah. Saya ngantuk lah,"aku memberi alasan agar tidak perlu menjawab soalan itu.

"Tak nak nanti, nak sekarang,"rengek Adam pula. Serasa ingin saja aku rebah saat itu. Biar betul Adam ni.

"Saya ngantuk ni,"aku terus-terusan memberi alasan. Aduh ! Parah macam ni.

"Jawab dulu,"kembali serious suara Adam. Aku sudah menepuk dahi.

"Awak tanya mak sayalah. Dia je tahu pasal ni,"aku cuba melarikan diri dengan berkata begitu. Lama Adam mendiamkan diri. Aku pula hanya menanti kata putus daripadanya.

"Okay, tapi jangan menyesal. Assalamualaikum,"ucap Adam lalu mematikan talian. Aku pula termangu-mangu sendirian. Apa yang jangan menyesal ? Tak faham aku. Bebelku dan berlalu ke kamar.

* * * * * * * * * * *

Aku dipaksa pulang ke kampung halamanku hujung minggu itu. Meski hati diserbu pelbagai tanda tanya, namun aku turutkan jua kemahuan ibu. Entah mengapa, aku berasa seperti ada sesuatu yang amat penting yang ingin ibu luahkan.

Aku tiba di kampung ketika matahari sudah berada di tengah-tengah langit. Panas memang panas tapi tahan aje lah. Neraka tu lagi panas kan ? Usai makan bersama ahli keluargaku, kami berkumpul di beranda rumah. Terasa angin yang sepoi-sepoi bahasa menampar pipiku. Aduh, macam nak lena mata aku jadinya.

"Naurah Elina, tahu tak kenapa ibu paksa balik ?"soal ibu setelah pelbagai cerita kami kongsi bersama. Aku menggelengkan kepala.

"Dua hari lepas, kami terima rombongan meminang dan seperti syarat-syarat utama kamu tu, kami pun setuju,"aku terlopong. Biar betul ? Aku tak bermimpi di tengah hari kan ?

"Err, semua syarat tu ?"soalku tidak percaya.

"Tak semua sebab dia kata kamu kenal dia dan dia pun kenal kamu cuma kamu dengan dia tidak pernah bercinta sebab baru aje kenal,"balas abah pula. Semerta bayangan wajah Adam Faris bermain di ingatan. Ah, kenapa muncul muka dia pulak ? Tapi bukan ke cuma dia je orang yang aku baru kenal ? Eh, chop dia pilot ke ?

"Pilot ?"

"Ya, pilot dan kami dah setuju sebab kamu yang nak kami pilihkan untuk kamu. Majlis pertunangannya akan berlangsung minggu depan dan majlis pernikahan dalam 3 bulan daripada sekarang,"terang ibu. Aku hanya mampu ternganga. Nak bantah tak boleh sebab aku yang bagi keizinan seratus peratus dekat ibu dan abah dalam soal jodohku. Jadi pasrah aje lah.

"Err, siapa nama dia ?"aku menyoal lagi. Tak puas hati betul aku selagi tak tahu siapakah  lelaki yang ibu dan abah maksudkan.

"Adam Faris,"seperti yang aku duga. Tapi kenapa dia ?

"Adam ?"perlahan nama itu aku ucapkan. Pandanganku jatuh ke tanah. Apakah ini semua maksud kata-katanya tempoh hari ?

Dalam pada aku khayal, tiba-tiba telefon bimbitku berdering. Perlahan aku meminta diri daripada ibu dan abah apabila nama Adam Faris terpampang di skrin. Kedua orang tuaku mengangguk tanda membenarkan.

* * * * * * * * * * *

"Assalamualaikum Naurah Elina,"sapa suara di hujung sana. Aku menghela nafas perlahan.

"Waalaikumussalam..."mendatar suaraku.

"Hmmm... awak dekat kampung eh ?"soalan daripada Adam aku biarkan sepi seketika lalu memandang sekilas ke arah beranda rumah. Ibu dan abah masih di situ.

"Ya dan betul ke cerita peminangan ni semua ?"soalku pula. Aku terdengar helaan nafas Adam.

"Ya. Semua tu betul. Saya memang dah lama nak jadikan awak yang halal buat saya..."balas Adam membuatkan aku terdiam sejenak.

"Tapi, kita baru kenal..."

"Bukankah awak nak kahwin dengan orang yang awak tak kenal ? Jadi apa bezanya kita ? Kita belum mengenali antara satu sama lain,"potong Adam pantas membuatkan aku berkerut dahi. Betul kami belum mengenali antara satu sama lain dengan lebih mendalam kerana kami baru bertemu. Tapi syarat aku ???

"Awak tidak perlu aturkan syarat itu semua sebab memang sudah tertulis di Loh Mahfuz calon suami untuk awak dan pertemuan itu adalah takdir Allah. Jadi kalau awak tolak saya pun, saya tetap terima walau hati saya terluka kerana ini semua kehendak Allah,"balas Adam. Aku mengetap bibir.

"Seperti syarat yang saya sendiri tetapkan, saya hanya terima pilihan ibu bapa saya jadi saya terima awak sebab awak pilihan orang tua saya. Awak jangan risau, saya bukan terpaksa tetapi saya rela bersama awak kalau memang awak yang tertulis buat saya,"ucapku sambil menutup mata. Malu sebenarnya pun ada.

"Terima kasih Naurah. InsyAllah saya akan menjaga dan mencintai awak sehingga darah saya terhenti,"ujaran daripada Adam aku sambut dengan senyuman. Usai saja sesi meluahkan perasaan yang terbuku, kami terus berbincang mengenai majlis yang bakal berlangsung. Tanpa sedar, ada bahagia yang menjengah tangkai hatiku.

* * * * * * * * * * *

Genap sebulan aku dan Adam Faris sah menjadi sepasang suami isteri. Aku bahagia di sisinya. Terasa cahaya-cahaya kebahagiaan mula memancar terang dalam hubungan kami dan aku bersyukur.

"Naurah Elina, isteri abang. Hari ni abang kena pergi untuk empat hari. Sayang jaga diri baik-baik,"sebak mula bertandang ke dalam sanubariku sebaik menghantar Adam ke muka pintu bersama bagasinya. Aduh, sebulan bersamanya tanpa pernah sedetikpun berpisah membuatkan aku terasa begitu berat untuk melepaskan dia pergi.

"Okay. Abang pun, jaga diri. Jangan lupa telefon saya bila dah sampai sana,"pesanku lalu menggenggam erat tangan suamiku itu. Dia mengusap ubun-ubunku lembut sambil tersenyum.

"InsyAllah. Sayang jangan lupa doakan keselamatan abang ye. Gonna miss you darling,"ucap Adam sambil mengucup dahiku. Aku tersenyum malu.

"InsyAllah. Abang jangan main mata dengan pramugari-pramugari seksi tau. And you know what, abang belum pergi pun saya dah rasa rindu,"balasku lalu ketawa mengekeh. Terus Adam Faris menarik tubuhku ke dalam pelukan.

"Always love me when I'm not around you and I always love you till the end of the day,"aku terkesima mendengar ayat itu. Lama kami berpelukan sebelum sebuah teksi berhenti di hadapan rumah kami. Aku segera meloloskan diri daripada pelukan Adam malu jikalau pemandu teksi tadi nampak.

"I will abang. So, there the taxi. Kita kena berpisah untuk enpat hari. Semoga empat hari perpisahan kita menguatkan lagi rasa cinta dan sayang kita antara satu sama lain,"ujarku lalu mencium tangan Adam.

"Amiin. Okaylah, abang kena pergi. Maafkan salah silap abang pada sayang dan jangan pernah lupakan abang okay. Assalamualaikum !"lirih suara Adam sebelum berlalu ke dalam perut teksi. Aku melambaikan tangan sambil tersenyum. Namun, tanpa sedar air mata telah jatuh menitis.

* * * * * * * * * * *

Aku terduduk mendengar berita yang baru ibu ucap kepadaku. Ya Allah, mengapa sebegini berat dugaan yang menimpa diriku ? Aku akui, hatiku tidak cukup kuat untuk menerima berita ini kerana sesungguhnya aku masih memerlukan dia untuk menemaniku menjalani hari-hari yang mendatang.

"Naurah anak ibu. Tabahkan hatimu anakku. Ibu tahu Naurah seorang yang kuat. Jangan menangis begini anakku,"pujuk ibu lembut ketika aku berada di sisinya. Tiba-tiba memoriku terpaut pada peristiwa dua hari selepas majlis pernikahan aku dan Adam.

"Abang, kenapa abang pinang saya ?"soalku sambil anak mataku meneliti raut wajah suami yang sentiasa tersenyum.

"Sebab abang cintakan Naurah. Sejak pertama kali kita berjumpa..."balas Adam masih dengan senyuman.

"Dekat tasik ? Masa saya curik tengok abang ?"tanyaku lagi. Aku lihat Adam menganggukkan kepala.

"Yup ! Masa tu memang abang dah dapat detect yang Naurah suka dekat abang and abang pun dah jatuh hati dekat Naurah masa tu,"ujar Adam terus terang. Aku hanya menyimpul senyum. Malu pula nak ingat cerita tu.

"Eh, bukan masa tu abang ada date dengan girl ke ? Mana dia ? Saya tak pernah jumpa pun,"aku menyoal lagi. Tapi kali ini nadaku terasa tegas. Cemburu ? Mungkin.

"Cemburu ? Sebenarnya masa tu abang tak tunggu siapa-siapa pun. Abang saja nak release tension. Tak sangka abang bertemu dengan jodoh abang. Actually girl yang abang maksudkan masa tu adalah Naurah,"balas Adam. Aku sudah berkerut dahi. Kurang faham dengan bicaranya.

"Maksud abang ?"

"Naurah tak perasan ke masa tu Naurah pakai baju merah dan tudung pink ? Masa Naurah cakap Naurah tak perasan tu, abang dah bantai gelak dalam hati. Abang fikir kenapalah loading sangat Naurah ni,"ujar Adam sambil ketawa kecil. Aku mendengus geram sebelum menjelingnya.

"Ei, sampai hati buat macam ni dekat saya. Awak tak baik tau buat saya macam ni !"marahku dan menarik wajah. Tiba-tiba bahuku dipeluk erat oleh Adam Faris.

"Sorry abang tak sengaja. Please jangan merajuk. Abang sayang Naurah tau walaupun Naurah ni loading,"aku ingin mengamuk lagi namun aku cepat-cepat sedar. Aku tak boleh emotional sangat. Lagipun Adam dah mintak maaf.

"Kenapa abang sayangkan saya ?"soalku lagi. Aku lihat kening Adam bertaut.

"Abang tak tahulah sayang sebab cinta abang tak bersyarat macam sayang,"balas Adam lalu tergelak lagi. Aku terus menyiku perutnya.

"Ye lah. Saya buat syarat tu semua untuk suka-suka je tapi tak sangka ibu dengan abah ikut rules tu betul-betul. Tapi sebenarnya cinta saya pada abang tidak pernah bersyarat sebab saya dah mula suka dekat abang masa saya curik-curik pandang dekat abang dekat tepi tasik. Abang tahu tak, muka abang damnly cute. Sincere from the bottom of my heart,"ujarku sebelum menunduk malu. Aku terdengar Adam ketawa kecil lalu dia menarik daguku agar pandangan kami bertaut.

"Naurah tahu tak abang pun dah suka dekat sayang masa tu. That's why, abang pura-pura tanya pasal budak perempuan yang tak pernah wujud tu dekat Naurah. Actually, I want to comunicate with you,"aku hanya tersenyum.

"I know. So sebagai balasan, saya serahkan cinta saya pada abang tanpa syarat because I love you too,"Adam tersenyum cuma, begitu juga aku. Aku bahagia di sisi dia.

* * * * * * * * * * *

Suara orang ramai yang sedang membaca yasiin di sisi jenazah Adam Faris iaitu suamiku begitu meruntun jiwa. Tanpa sedar setitis air mata jatuh daripada tubir mata lalu singgah di pipiku.

Abang, kenapa hanya sementara saja kita bersama ? Aku masih belum puas mendengar ceritamu. Aku masih belum habis menceritakan kisah ku dahulu. Aku masih mahu kau berada di sisiku. Menemani aku sepanjang sisa hidupku. Namun kini, impian itu harus aku kuburkan bersama jasadmu kerana tidak mungkin untuk kau menemaniku kerana kau sudah dijemput Ilahi. Namun, dengan pemergianmu ini bukan bermakna cintaku padamu turut hilang. Aku masih mencintaimu dan akan mencintaimu selamanya sebab cintaku tak bersyarat.

"Naurah Elina, umi harap kau tabah menerima pemergian Adam. Umi tahu payah untuk kamu terima kerana ibu telah lalui ini semua sewaktu arwah ayah Adam pergi meninggalkan kami selamanya. Naurah harus kuat ye nak,"pesan umi Adam yang juga mertuaku. Aku terus memeluk tubuh tua itu lalu menangis di bahunya.
Sekejapan, tubuhku dilepaskan daripada rangkulan umi apabila jenazah Adam sudah diangkat masuk ke dalam van untuk dihantar ke tanah perkuburan islam. Longlai langkah aku atur mengikut mereka menghantar arwah suamiku ke persinggahannya yang terakhir. Namun aku cekalkan hati. Air mata yang mengalir aku tepis dan aku nekad untuk tidak menangisi pemergian Adam.

Usai jenazah Adam ditimbusi tanah, terus talkin dibacakan. Air mataku mengalir laju saat mendengar suara pak imam menyampaikan talkin itu. Sayu. Pilu. Hanya itu yang aku rasakan. Selepas ini, tiada lagi gelak tawa Adam Faris buat selamanya. Setelah segalanya selesai, ramai yang memohon diri untuk pulang namun aku masih kaku di sisi kubur arwah suamiku.

"Abang, Naurah akan cintakan abang sampai hujung nafas Naurah. Naurah janji abang,"ucapku dalam sendu.

"Naurah, jangan sedih macam ni. Naurah kena terima takdir Allah, yang hidup pasti akan mati Naurah. Dah, jangan sedih-sedih. Kalau kau terus macam ni, kasihan anak dalam perut kau tu. Dia masih perlukan kau untuk menemani dia menelusuri liku-liku kehidupan,"ucap Farah sambil memegang bahuku. Aku tertunduk, memandang ke arah perutku yang masih kempis.

"Sayang, ibu janji akan jaga sayang macam ibu jaga nyawa ibu sendiri. Abang, anak dalam perut Naurah ni bukti cinta kita selamanya. Naurah janji akan didik dia menjadi anak yang baik dan sentiasa ingat pada ingat. Assalamualaikum abang. Naurah sayang abang,"bersama salam itu, aku bangkit daripada duduk dan mula mengatur langkah pulang ke rumah. Bersemadilah dengan tenang wahai suamiku. Aku berjanji tidak akan pernah melupakanmu walau sekejap.

* * * * * * * * * * *

"Ibu, adik nak naik kapal terbang !"rengek Ikhwan Faris lalu menarik tanganku. Kapal terbang ? Segera aku teringatkan Adam Faris. Arwah suamiku yang juga seorang juruterbang.

"No sayang,"tegas aku membantah.

"But why ?"amboi, pandai anak aku speaking. Ni mesti auntie Farah dia yang ajar. Memang nak kena.

"Sebab ibu takut lah Faris,"ucapku lagi.

"Mom, it's not so scary okay. One fine day, I wish I want to be a pilot like late father. I proud of him because he's so handsome in uniform,"aku menganga. Benarkah kata-kata itu keluar daripada bibir anakku ?

"Okay. Kalau macam tu, adik kena study hard !"aku memberi kata perangsang. Meski aku masih trauma dengan kapal terbang tetapi aku tidak mahu mematahkan semangat anakku ini.

Aku tahu kerana kapal terbanglah Adam Faris pergi buat selamanya. Dia pergi meninggalkan aku tapi aku redha. Mungkin itu sudah tertulis buatnya.

"Okay, but please mom. Adik nak naik kapal terbang,"rengek Ikhwan Faris lagi. Aku memandang dan tersenyum. Pipinya yang tembam aku cubit.

"One fine day, if you be a pilot, adik boleh naik kapal terbang tu. But not now okay because I sure you know why,"aku lihat Ikhwan Faris menarik muncung. Merajuklah tu. Bukan aku tak nak turuti permintaannya tetapi aku takut.

"Okay. One fine day, I will make it reality and that day, you must proud of me mom because I'm more handsome than father,"ucap Ikhwan Faris dalam rajuknya. Aku ketawa kecil.

"Oh really ? But, for sure your father is on the top of my heart,"usikku. Aku lihat makin panjang muncung anakku.

"It's okay mom because I know there's a girl for me. And for sure, I will be the top person in her heart. So, don't get jealous !"ceh. Kecik-kecik dah gatal anak aku ni. Hish, ni memang sah pengaruh auntie Farah dia. Memang nak kena mak cik tu tau ! Aku suruh jaga anak aku seminggu terus pelbagai pengaruh jahat dia sumbat dalam kepala otak anak aku ni. Aduh !

"Miang sungguh anak ibu ni. So, now jom kita balik. It's almost night darling. We will come back this weekend,"ucapku lalu menarik tangan Ikhwan Faris untuk pulang ke rumah. Ikhwan hanya menurut langkahku sambil tangannya erat dalam genggaman tanganku.

Wahai suamiku Adam Faris, tenanglah kau di sana. Aku berjanji selagi aku bernafas, akan aku didik Ikhwan Faris sebaiknya kerana aku tahu itulah harapanmu. Dan untuk kali terakhir, aku tetap mencintaimu sehingga nafasku terhenti nanti.

Wednesday, 4 September 2013

hadiah buat pembaca semua :)

ASSALAMUALAIKUM

selamat malam pembaca setia blog bilatintadikarang ini.. lamakan MM hilang ? hehe... MM amatlah sibuk lately sebab dah dekat SPM.. sekarang ni pun tengah trial... tinggal dua paper je lagi.. esok fizik then hari isnin add math.. wow ! killer subjek bagi MM.. hhe~
apa-apa pun, terima kasih kepada semua pembaca blog ini kerana tidak jemu-jemu singgah sini dan membaca karya MM yang tidak seberapa.. (ayat punya poyo ! ) ALHAMDULILLAH... walaupun MM jarang bukak blog ni, pageviews sentiasa naik dari hari ke hari.. tak sangka pulak MM sebab MM daa lama tak upload cerita baru.. mesti ada yang bosan menunggu kan ? rasanya lima bulan kan MM tak upload cerita baru ? hhe~ sorry sangat-sangat.. kekangan masa dan jugak sibuk betul-betul tidak boleh dielakkan.. 
so, untuk tebus balik lima bulan tanpa cerita baru tu... MM daa upload lebih kurang empat cerita baru.. so, explore lah ye.. jangan lupa tinggalkan komen sekali sebab MM daa lame tak menulis ni.. hhe~ 
ni linknya :
p/s...
okaylah.. MM nak inform tu aje.. wish you all happy and enjoy reading here... thanks again for visited here :)

Tuesday, 3 September 2013

cerpen 13 : Cinta Si Penyeru Nama



"Balkish !!!"nyaring suara Zain Hakimi memanggil namaku. Zain Hakimi ? Besar pangkat aku panggil nama je dengan bos aku. Lantaklah. Peduli apa aku !

"Balkish !!!"sekali lagi suara bos memenuhi ruang pejabat itu. Aku yang bersembunyi di bawah meja sudah terkekeh-kekeh ketawa sambil menekan perut. Aku yakin kini bos sedang mencari aku ke serata tempat. Biar padan dengan muka dia. Siapa suruh carik pasal dengan aku ?

"Balkish, apa awak buat dekat bawah meja tu ?"terkujatku seketika apabila bos berjaya menjejaki ku. Lantas aku menayang sengih, riak tidak bersalah.

"Opss, saya nampak ada tikus tadi. Ingatkan nak tangkap, tapi dah hilang pulak,"jawabku selamba. Wajah bos bertambah berang.

"Awak bangun sekarang !"jerkahan bos itu membuatkan aku terus berdiri.
DUUMMM !

"Adoi !"aku menjerit kesakitan apabila kepalaku bertembung dengan meja. Sumpah pening ! Boleh gila aku sekejap.

"Hah, padan muka ! Tu balasannya kalau kerja nak mendajal orang dua puluh empat jam,"adui lah bos ni, bukannya nak tolong tapi dia dok membebel macam nenek kebayan. 'Gua stapler mulut lu bos, baru lu tahu senyap agaknya'. Omelku dalam hati sambil menarik muncung.

"Muncung lagi panjang-panjang. Saya ikat kang !"aku sekadar menjeling lalu mencebik. Benci gila dapat bos yang senget macam ni.

"Nak apa bos cari saya ni ? Nak belanja makan ke ?"tanyaku acuh tak acuh. Marah ni !

"Banyak lah awak punya belanja makan. Hah, ni saya nak tanya. Apa yang awak letak dalam nescafe saya ? Kenapa masam dan baunya pelik ?"aku dah agak dah soalan yang akan ditanya oleh bos itu. Aku yang mendajal nescafe dia tadi sebab dia marah aku tak tentu pasal.

"Saya letak gula lah bos. Eh, sekejap ! Masam ye ?"tanyaku sambil membuat muka sedang berfikir dengan tangan di dagu. Aku lihat kening bos ternaik sebelah. Eleh, buat gaya macho lah kononnya. Aku tumbuk muka dia, baru tahu apa itu macho.

"Saya rasakan bos. Saya tersalah letak ingredient lah tadi. Saya rasa saya termasukkan cuka sebab botol air gula dengan cuka sebelah je,"dengan riak tidak bersalah, aku meneruskan bicara. Sengaja aku menekankan perkataan TERMASUKKAN.

Aku lihat mata sepet milik bos terbuntang luas. Bibirnya bergerak-gerak seolah-olah ingin mengucapkan sesuatu. Namun, sekejapan dia meluru masuk ke dalam biliknya lalu menghempas kuat pintu. Aku pula terus bantai gelak tahap nak meletup. Alahai bos, terkena kau hari ni.

-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-

Aku tiba di rumah tika jam sudah melewati angka 8 malam. Sebenarnya masa pejabat tamat jam 5 petang, namun tadi aku singgah ke Aeon untuk melihat novel baru dan kemudian berhenti solat di surau. Akhirnya aku tiba di rumah bila bulan sudah tersenyum.

"Aiseymen, apa kes gua boleh lupa nak beli makanan ni ? Ini boleh mendatangkan kelaparan tahap dewa !"aku merungut sendirian sambil menghempaskan badan di atas sofa empuk di ruang tamu. Sesekali aku memegang perut yang kepedihan akibat lapar.

"Ini tidak boleh jadi ! Aku mesti cari makanan,"segera aku mencapai kembali kunci motorku yang tersadai di atas meja dan memakai semula tudung yang ku lemparkan di bahu sofa tadi.

Aku terus menyusuri beberapa buah deretan kedai di bahu jalan. Apa kes penuh pulak ni ? Kalau nak tunggu, memang lambat lah. Sempat aku kena sawan kelaparan. Segera aku menunggang motosikal menuju ke sebuah kedai makan yang agak lengang.

Terus aku meletakkan motorku di sisi sebuah kereta yang agak mewah. Tapi macam kenal kereta ni. Aku terus menghendap di sebalik cermin kereta yang gelap itu dan memang terbukti.

"Bos lah. Mintak dia belanja sudahlah,"aku sudah merencana idea yang agak kurang siuman. Eh, peduli apa aku.

Aku terus menjengah-jengah kelibat bos di dalam restoran itu. Sekejapan, wajah bos melayari pandangan. Itu dia mangsa aku ! Terus langkah ku atur menuju ke arah bos yang sedang duduk bersama seorang wanita. Hai bos, takkan date dekat restoran chokia macam ni ? Gila tak romantik bos ni. Tapi, okaylah tu bos date dekat sini sebab boleh aku paw dia sekali.

"Assalamualaikum bos. Dating ke ?"tanpa segan silu aku terus menegur bos. Aku lihat bos sedikit tersentak dan kemudian membulatkan biji matanya ke arahku. Ek eleh, ingat aku takut ke ?

"Hai, saya Balkish. Pekerja kepada pakwe awak ni,"aku memperkenalkan diriku kepada wanita ayu yang berada di hadapan bos. Wanita itu terus melayangkan sebuah senyuman manis buatku.

"Nama saya Ayu,"adui, lembut gila suara. Memang padan betul nama dengan perwatakan. Ayu gitu.

"Ooo ooo ooo gadis ayu,"selamba badak aku menyanyi. Aku perasan bos sedang memerhatikan tingkah laku ku.

"Bos, sedap makan. Tak nak ajak saya ke ?"pandangan aku tumpukan semula kepada bos. Aku lihat dia terus menayangkan muka berangnya.

"Alah bos ni. Nak belanja cakap lah. Kejap saya order,"seraya itu aku memanggil waiter lalu membuat pesanan. Selang beberapa minit, makanan ku tiba. Dengan penuh rasa teruja aku terus menelan setiap butir nasi ke dalam mulut. Air fresh orange juga sudah hampir habis aku teguk. Aku tahu bos dan wanita bernama Ayu itu memandang aku tanpa berkelip.

"Erk.. Alhamdulillah kenyang. Okay lah bos, saya balik dulu. Sambunglah dating semula, sorry kacau ye. Eh, terima kasih sebab belanja makan. Assalamualaikum Encik bos dan Cik Ayu,"berdesup aku meninggalkan bos bersama teman wanitanya itu. Aku sudah ketawa kekejaman di dalam hati. Betapa beruntungnya aku malam ni.

-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-

"Balkish !!!"aduh lah bos aku ni. Pagi-pagi buta dah menyeru nama aku. Aku tahu lah nama aku sedap. Tapi janganlah asyik diseru je.

"Ye bos ?"aku membalas acuh tak acuh.

"Masuk bilik saya sekarang !"aku terus menggapai sebuah buku catatan dan sebatang pen lalu membawa langkah menuju ke bilik bos.

"Ye bos. Ada apa ?"tanyaku malas. Mengantuk ni wei. Semua ni sebab novel malam tadi.

"Berani awak kacau saya malam tadi ye,"jerkah bos dengan wajah merah. Marah lah tu. Aku yang separuh mengantuk hanya memandang wajah bos seketika sebelum bersuara.

"Sorry lah bos sebab kacau bos date malam tadi,"aku memohon kemaafan atas kesilapanku semalam.

"Awak ni kenapa hari ni ? Demam ?"seraya itu bos mendemah dahiku. Aku terkejut seketika sebelum menepis pantas tangan bos.

"Oi bos, haram-haram ! Mana boleh bos sentuh saya. Bos bukannya suami saya. Tembak jugak kang bos ni,"gumamku sambil mengetap bibir. Habislah 'janda' dahi aku sebab di sentuh oleh lelaki bukan muhrim. Tidak !!!

"Kalau macam tu, jom lah kita kahwin,"selamba badak je bos ni bersuara. Mataku yang separuh tertutup terus terbuka luas.

"Oi bos. Gila ke hape ? Tak pasal ajak saya kahwin. Tak ingin lah saya,"aku membalas dengan wajah tanpa riak.

"Kenapa pulak tak nak ? Saya kan hensem, baik pulak tuh,"sila lah tanam bos aku hidup-hidup. Gila perasan ! Aku sumbat jugak dalam loji kumbahan kang.

"Sudah lah bos. Perasan tak bertempat. Hensem ? Baik ? Puiihh,"tanpa riak bersalah aku meludah angin. Peduli apa aku ! Geli okay aku dengan bos senget ni.

"Apa pulak saya perasan ?"tanya bos lagi lalu bangun merapatiku. Aku sudah pelik  melihat tingkah bos itu. Lupa makan ubat ke apa bos ni ? Apa kes nak dekat-dekat dengan aku ni ? Nak try penyepak aku ke ?

"Eh, bos ni sasau ke apa ? Jangan nak dekat-dekat dengan saya boleh tak ?"ucapku sedikit marah.

"Tapi Balkish..."bersama itu jemari bos memegang tanganku. Aisey ! Tangan aku pulak dah 'janda'. Memang siot lah bos ni.

"Oi bos..."

"Apa korang buat ni ?"aku terpempan seketika apabila ada satu suara di muka pintu. Mati aku !
Bengong punya bos. Lu memang sengaja cari masalah sama gua lah bos.

-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-

Aku sudah berlari-lari anak saat terdengar enjin kereta memasuki perkarangan rumah. Aku tahu Zain Hakimi sudah pulang.

"Assalamualaikum bos ! Lambat balik,"aku melaung daripada muka pintu. Dia hanya menyengih lalu keluar daripada kereta.

"Lambat ke ? Belum nampak bintang pon lagi,"pergh, memang syok gila jawapan dia.

"Ceh, ada yang tidur bertemankan bintang malam ni,"ucapku selamba dan melangkah masuk ke dalam rumah kembali. Geram oi hati gua.

"Alahai, gurau pun tak boleh ke ? Janganlah merajuk,"pujuk Zain Hakimi lagi lalu memeluk tubuhku erat daripada belakang. Ei, memang nak kena penumbuk bos aku ni. Dah berapa kali aku cakap, jangan pegang aku. Geli tahu tak !

"Kita jiwa rock, tak main lah merajuk. Eh bos, boleh tolong tak ?"ucapku dan terus memandang ke arah televisyen.

"Tolong apa sayang ?"burr. Boleh gugur jantung aku dibuat dek bos ni. Suka guna suara yang terlebih romantik tu. Tapi tak apa. Asalkan dia guna suara macam tu dekat aku je, aku no problem. Kalau dia cakap macam tu dekat perempuan lain. Memang penumbuk makan dia !

"Tolong lepaskan saya lah bos. Geli betul lah bos ni nak peluk-peluk macam kucing miang,"serentak itu aku meloloskan diri daripada pelukan Zain Hakimi. Saat aku terpandangkan wajah Zain Hakimi yang serious dah bertukar jadi incredible hulk itu, terus tawaku meletus kuat.

"Balkish !!!"pergh, nama aku lagi yang diserunya. Daripada aku jadi pembantu dia dekat bilik seni sampailah aku dah jadi isteri dia, memang macam tak lengkap dunia kalau tak seru nama aku sehari.

"Sayonara bos !"seraya itu aku berlari menuju ke dalam bilik sebelum mengunci pintu daripada dalam. Biar padan muka bos tak dapat nak kenakan aku lagi. Apa ingat aku ni tak reti malu ke ?

Eh kejap, bukan ke dulu aku di cop sebagai muka tembok ke ? Kacau bos tengah date. Date lah sangat ! Baru aku tahu si Ayu tu adik bos dan adik ipar aku sekarang ni. Patutlah dia tak marah masa aku kacau dia orang malam tu. Memang hak tuih betul lah bos aku ni ! Dari dulu suka mengenakan aku. Tak apa, sekarang masa untuk aku pulak mengenakannya.

-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-

Aku leka menyiram pokok bunga di halaman rumah sambil bernyanyi kecil. Zain Hakimi sekarang tengah outstation. Ei, apa kes lah asyik kena outstation je bos aku tu. Aku baru nak manja-manja dengan dia. Manja lah sangat ! Sebenarnya rindu pulak aku nak bertekak dengan mamat senget yang sudah sah menjadi suami aku tu.

"Balkish !!!"terlepas batang paip daripada pegangan tanganku saat namaku di seru daripada belakang.

"Oit bos, sini lah ! Hey, bila bos sampai ni ?"soalku teruja. Mahunya tak teruja, bos aku dah balik.

"Tak habis-habis panggilan bos dia tu. Abang lah ! Bukan bos,"bidas Zain Hakimi sambil menarik hidungku. Aduh, tahulah hidung aku mancung. Benci betul lah.

"Sakit lah bos !"marahku lalu menepis tangan Zain Hakimi.

"Apa ? Bos ?!"err, dengan sepantas kilat aku melarikan diri ke dalam rumah. Kalau aku tunggu lagi lama, memang habislah aku kena bash dengan bos. Bos tu bukan boleh pakai sangat kepala otak dia. Kalau sawan miang dia dah sampai, habislah aku kena dengan dia. Jadi, sebelum apa-apa, baik aku blah dulu. Tidak rela aku jadi mangsa dia !

-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-

Aku sibuk menyediakan makanan tengah hari di ruang dapur. Sesekali aku bernyanyi kecil. Menu hari ini, sayur kailan goreng belacan, ikan siakap masak lemak dan jugak ayam goreng. Cukuplah tu, bukannya habis pun kalau masak banyak-banyak walaupun aku ni kuat makan tahap dewa.

"Balkish !!!"ei, gua paling menyirap dengar suara tu. Aku ketuk jugak guna senduk ni kang ! Serentak itu aku menuju ke ruang tamu.

"Ye ? Nak apa menjerit macam langsuir ni ? Orang tengah sibuk ni,"bebelku geram. Zain Hakimi sekadar menayang sengih.

"Rindu !"what the... Sabar Balkish, kau kena faham bahawasanya suami kau ni memang perangai serupa kanak-kanak ribena. Justeru, silalah bersabar ye Balkish yang comel.

"Huh ! Sudahlah,"marahku lalu menuju ke ruang dapur kembali. Menyambung tugasanku yang tergendala dek suara Zain Hakimi sebentar tadi.

"Sayang, kenapa marah ni ? Period ke ?"ada kang aku pam dalam mangkuk tandas suami aku ni. Aku menjelingnya sekilas dan meneruskan kerjaku.

"Sayang, ceritalah dekat abang. Kenapa ni ?"soal Zain Hakimi serious. Aku berdehem lalu memandangnya tajam.

"Orang nak keluar lah hari ni ! Orang bosan asyik duduk rumah je. Jomlah abang,"sekelip mata perangai aku berubah. Frust gila aku bila asyik terperap dalam rumah ni.

"Tak boleh sayang. Sayang kan tengah tunggu hari tu. Buatnya terberanak dalam shopping kompleks macam mana ? Sayang duduk je lah dulu dekat rumah. Nanti dah habis pantang, sayang cakap je nak shopping dekat mana. Bulan ? Bintang ? Rela abang bawak,"serentak itu aku mencubit lengan Zain Hakimi kuat. Apa benda lah suami aku nak merepek ? Aku sepak jugak kang. Apa ingat aku tinggal tunggu hari ni tak boleh nak belasah orang ke ? Hish !

Segera pandangan aku larikan kembali ke arah kuali. Geramnya aku bila rayuan aku diabaikan. Tidakkah suami aku tahu bahawa aku nak shopping ? Eii... Sedang aku merungut di dalam hati, tiba-tiba aku dapat rasakan sesuatu.

"Argh ! Abang, sakitnya perut orang. Bang, rasanya air ketuban dah pecah ni,"ujarku dalam kesakitan dan terus mengambil tempat di atas kerusi meja makan. Aku lihat Zain Hakimi blur seketika.

"Apa ?! Dah pecah ?! Hah, nak buat apa ni ??"aku menepuk dahi. Aduilah suami aku ni. Aku dah lah dah sakit tahap  gaban ni, dia boleh pulak tanya aku nak buat apa ?

"Buat apa lagi ? Bawa pergi hospital lah. Nak suruh orang bersalin dekat sini ke ?"ucapku lemah. Aku lihat Zain Hakimi terangguk-angguk dan kemudian menghilangkan diri ke ruang tamu.

"Balkish ! Kunci kereta mana ?"pergh, ni yang gua hot tahap nak meletup ni. Sabar-sabar.

"Mana orang tahu ! Abang ni cepatlah. Sakit ni !"marahku. Seketika kemudian Zain Hakimi muncul kembali di hadapanku. Aku ingatkan dia nak membantu ku menuju ke kereta rupanya dia boleh kembali ke ruang tamu tanpa membantu aku. Aku lihat gaya Zain Hakimi seolah-olah tiada arah. Pantas aku bangun daripada duduk lalu berlalu menuju ke kereta. Seusai aku duduk di dalam kereta, hon aku tekan panjang. Seraya itu juga Zain Hakimi muncul daripada dalam rumah dan bergegas menuju ke kereta untuk membawa aku ke hospital.

-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-

"Tahniah, puan telah mendapat anak perempuan,"hanya itu yang aku dengar daripada bibir jururawat yang merawatku sebelum mataku terpejam.

"Balkish !!!"astaghfirullah suami aku ni. Aku tengah sakit-sakit macam ni pun boleh lagi dia menyeru nama aku ? Aku hempuk jugak kang !

"Apa ?"tanyaku masih lagi kepenatan.

"Terima kasih sebab lahirkan bayi yang comel ni,"ucap Zain Hakimi sambil tersenyum bahagia.

"Mestilah comel sebab ibu dia kan comel,"selamba aku menjawab lalu mengeyitkan mata.  Zain Hakimi terus menayang muka geli.

"Salah ! Bayi ni comel sebab muka abah dia handsome,"aku sekadar mencebik lalu mejelirkan lidah.

"Perasan tahap unta !"bidasku laju sebelum ketawa terkekeh-kekeh apabila Zain Hakimi menarik muka. Segera aku membetulkan duduk lalu menarik hidung suamiku itu.

"Walaupun abah dia tak handsome, ibu tetap sayang,"bisikku perlahan dan mengenyitkan mata.

"Abah pun sayang dekat ibu,"balas Zain Hakimi lalu memeluk tubuhku. Aku terkedu sedikit dengan tindakan drastik Zain Hakimi itu.

"Err, bos. Apa ni peluk-peluk ? Geli oit,"Zain Hakimi terus menayang wajah bengang lalu mencubit tanganku. Aku sekadar ketawa besar apabila wajahnya bertukar cemberut.

"Bos, nak letak nama apa dekat baby kita ni ?"tanyaku lagi tanpa memujuk Zain Hakimi.

"Zara Batrisya,"aku sekadar tersenyum mendengarkan jawapan daripada mulut suamiku tanda aku setuju. Saat itu juga Zara menangis dan pantas aku mengendongnya. Aku bahagia kini bersama encik bos yang suka menyeru nama aku dan juga si Puteri yang cerdik.


Sunday, 1 September 2013

cerpen 12 : Milik Siapakah Hati Ini



Aku hanya mengertap bibir sebaik saja abah menghabiskan bicara. Geram sungguh aku ! Suka sangat nak bagitahu dekat Encik Imran pasal Adam. Semua silap Adam abah nak ngadu tapi kalau masuk bab Rafiqi, abah langsung tak nampak salah dia. Hish, tak faham aku ! Apa entah yang abah tak suka sangat dekat si Adam tu. Kesian dia. Abah tak sedar ke selama ni Rafiqi yang cari pasal dengan aku sedangkan Adam tu baik gila dengan aku.

"Apa abah ni ? Kalau salah Adam tu, abah nampak aje ! Kalau si mamat tengkorak lagi sekor  tu abah buat tak tahu aje !"marahku dengan wajah bengang. Abah hanya buat muka tak ada perasaan. Geramnya aku ! Sampai hati abah buat macam ni.

"Dah memang Adam tu kaki rempit. Tengok tu, suka hati dia aje bawa motor macam jalan tu dia punya. Cuba kau tengok si Rafiqi tu, baik aje,"pergh ! Ni yang gua nyirap ni bila bapak aku dok memuji si mamat tengkorak tu.

"Baik ? Kalau dia baik, dia tak akan asyik cari gaduh dengan orang lah !"

"Bukan dia yang cari gaduh dengan kau. Kau tu yang tak boleh nak kena tegur sikit. Perangai macam jantan, memang patut dia tegur kau !"ei, ni memang sah abah ajak aku berdebat sampai subuh !

"Suka hati oranglah nak perangai macam mana pun. Yang si tengkorak tu menyemak apa kes ? Bukannya orang kacau hidup dia pun !"marahku. Abah masih menayang wajah selamba.

"Dia bukan kacau hidup kau tapi nasihatkan kau !"abah masih lagi menyokong lelaki yang telah aku anggap ibarat musuh itu. Dalam diam aku mencebik ! Nak nasihatkan aku konon, perangai mamat tu pun tak semenggah. Awek keliling pinggang ada hati nak nasihatkan aku ! Boleh jalan lah !

"Nasihat ? Abah bergurau ke apa ? Abah ingat dia tu baik sangat ke nak jadi pakar kaunseling ? Dia tu lagi teruklah daripada orang ! Lagipun dia tu siapa nak nasihatkan orang ?"sengaja aku memburukkan lagi mamat tengkorak tu. Kalau tak, abah asyik nak menangkan dia aje.

"Dia tu bakal suami kau !"bersama ayat itu, abah berlalu pergi. Aku tercengang-cengang. Gila ! Tenggelam tujuh lautan pun aku tak nak dengan dia !

* * * * * * * * * * *

Aku dan Adam ralit berbual di beranda rumahku. Sesekali kami tergelak. Adam memang suka berkongsi cerita denganku dan disebabkan itu aku menjadi rapat dengannya malah aku masih ingat lagi ketika aku masih bersekolah. Setiap kali aku ternampak dia mesti kami berbalas senyum dan kadang kala berbual bersama. Apabila rakan-rakan aku tanya siapa dia, tanpa segan silu di hadapan Adam aku katakan bahawa dia bakal suami aku. Adam hanya tergelak. Ah, tapi itu dulu ! Cerita di zaman persekolahan.

"Adam, tolonglah aku..."rengekku lalu menyerahkan laptop milikku kepadanya. Adam hanya ketawa lalu mengambil laptop di tanganku dan menyambung game yang aku main.

Dalam ralit kami melayan game, tiba-tiba terdengar sayup-sayup bunyi enjin motosikal. Apabila aku berpaling, terus aku mencebik. Apa benda si mamat tengkorak ni nak agaknya ?

"Aku balik dulu lah,"seraya itu Adam mengangkat punggung dan berlalu meninggalkan aku. Aku masih lagi terpinga-pinga. Sebaik saja Adam hilang daripada pandangan, Rafiqi pantas menghampiriku. Aku mendengus kuat dan tanpa mempedulikannya aku menghadap game di laptop.

"Hai.  Buat apa tu ?"soalan Rafiqi itu aku biarkan sepi. Sakit hati aje aku layan.

"Amboi, sombong ! Tadi bukan main lagi melayan si Adam tu. Kau sedar tak aku ni siapa  dan budak tu siapa ?"tegang suara Rafiqi dan aku masih menyepi. Semerta lenganku ditariknya kuat dan memaksa aku memandangnya. Aku hanya menurut tanpa perasaan.

"Kau tahu tak, depan kau ni bakal suami kau dan budak tu tak ada apa-apa kaitan dengan kau. Dia tu cuma pencacai,"seusai Rafiqi meluahkan kata, aku terus menamparnya sekuat hati. Dia terkedu seketika.

"Sekali lagi kau hina dia, siaplah ! Dan, jangan nak berangan jadi suami aku kalau perangai kau tu langsung tak ada ciri-ciri yang aku harapkan !"bersama bicara itu aku melarikan diri ke dalam rumah. Sakit sungguh hati aku mendengar bicara lelaki itu. Aku paling benci kalau orang memburukkan Adam di hadapanku.
Sayup-sayup aku mendengar suara abah dan Rafiqi berbual sakan. Ah, sakit hati aku ! Entah apa lagi yang mamat tu sogokkan pada abah, aku sendiri tidak tahu. Abah pun mudah sangat percaya dengan kata-kata mamat tak guna tu. Bencinya !

* * * * * * * * * * *

Aku melangkah turun daripada kereta dengan senyuman di bibir. Sudah lama rasanya aku tidak menjengah rumah mak cik aku ni. Ketika aku tiba, hujan sudah mula menitis. Tanpa aku pinta, tiba-tiba ada seseorang yang menghampiriku lalu memayungi diriku sehingga tiba di tempat yang teduh. Aku terkedu sebaik anak mata kami bertaut. Handsomenya ! Bisik hati nakalku. Tanpa mempedulikan renungan lelaki itu, aku melangkah masuk ke dalam rumah dan bersalam dengan saudara maraku yang lain.

"Ei, cantiknya anak saudara mak ngah ni !"puji mak ngah dan aku hanya mengekeh. Sungguh aku rapat dengan mak cik aku yang seorang ni.

"Amboi, perli ke apa ni mak ngah ?"ucapku lalu menepuk tangan mak ngah yang masih tergelak.

"Comel sungguh anak saudara mak usu ni,"adehh ! Kena lagi. Aku hanya ketawa menahan malu apabila aku rasakan banyak mata-mata yang memandang ke arahku tika itu. Mesti merah muka aku !

"Tahu tak apa. Tadi ingatkan awek mana yang datang,"aku mencari dari mana datangnya suara itu dan seketika aku terpandangkan lelaki yang memayungkan aku tadi. Dia sedang santai berdiri di tepi pintu. Aku hanya ketawa meski hatiku sudah berdegup kencang. Semua yang ada di situ turut ketawa. Suka ye mereka kenakan aku !

"Apa duduk dekat situ ? Masuklah dulu. Jangan layan acik Ikmal tu,"ujar mak ngah dan aku hanya menurut. Hatiku berdegup apabila melintas di hadapan lelaki bernama Ikmal itu. Sekali lagi pandangan kami bertaut dan dia melemparkan senyuman. Aku hanya membalasnya. Masuk saja ke dalam rumah, semuanya sudah sibuk berbual sakan. Mak ngah pula sudah menghilang ke dapur dan akhirnya aku duduk di ruang tengah rumah itu yang agak sepi. Pantas telefon bimbit aku keluarkan dan mula menaip mesej buat sahabat jauhku dan merangkap kaunselingku, Asyraf.

"Hai,"sapa satu suara saat aku sibuk berbalas pesanan bersama Asyraf. Aku mengangkat wajah dan lelaki bernama Ikmal itu sudah berdiri di hadapanku bersama senyuman.

"Hai,"balasku dan kemudian tersenyum juga.

"Boleh duduk sini ?"soal Ikmal dan aku hanya mengangguk lalu mengengsot sedikit untuk memberinya ruang untuk duduk. Seketika kemudian suasana sepi antara kami. Masing-masing membisu. Aku kembali ralit dengan telefon di tangan dan sesekali aku ketawa kecil apabila mendapat pesanan daripada Asyraf. Ikmal hanya memandang.

"Lama tak datang sini ?"lelaki itu memulakan bicara. Aku kerlingnya sekilas.

"Bukan kita tak nak datang, tapi tahu aje kan abah dengan ibu. Sibuk aje manjang. Ni pun nasib baik mak ngah dah inform awal-awal,"balasku bersahaja. Lelaki itu hanya mengangguk kecil.

"Tu lah. Asyik sibuk aje kak long dengan abang long sampai tak ada masa nak menjengah kami dekat sini. Eh, Irah dah makan ?"soal Ikmal lagi. Aku mengangguk.

"Dah, tapi kalau cik Ikmal nak ajak makan lagi pon boleh jugak,"balasku lalu tersengih nakal. Lelaki itu kemudian ketawa melihat aksiku itu.

"Jom ke dapur. Mak ngah pun ada dekat dapur tu,"ajak lelaki itu lagi. Aku terus bangkit daripada duduk.

"Jom. Cik Ikmal kerja apa ? Tak kerja ke hari ni ? Dulu kalau kita datang sini, tak pernah nampak acik,"soalku lalu menghayun langkah menuju ke dapur.

"Peguam. Tu yang sibuk sikit lagi-lagi kalau tengah ada kes. Hari ni acik ambil cuti sebab penat sangat dah. Tapi untung juga acik ambil cuti hari ni sebab dapat jumpa dengan anak saudara acik yang melecun ni,"usik Ikmal lagi dan aku hanya mengekeh.

"Amboi, acik nak perli kita juga ke macam mak ngah dengan mak usu ? Benci lah..."aku berpura merajuk dan Ikmal hanya ketawa.

"Lah dekat sini budak berdua ni. Anak saudara mak ngah ni nak makan ke ? Ikmal, hidangkanlah lauk tu,"entah bila mak ngah muncul, sedar-sedar dia dah membebel.

"Eh tak payah. Biar kita buatlah. Lagipun mesti cik Ikmal tak biasa buat kan,"aku menegah pantas.

"Memang pun. Kerja dia makan tidur je. Ikmal teman Irah ye, akak nak tengok yang lain dekat depan tu. Jangan nakal-nakal,"usik mak ngah lalu mencubit lengan adiknya itu. Aku hanya ketawa.

"Acik, kita boleh buat lah !"tegahku apabila aku lihat Ikmal sudah bangkit daripada duduk untuk menghidangkan makanan buatku.

"Tak apalah. Sekali-sekala layan Irah. Lagipun acik kena practise dari sekarang, kalau tak bila lagi,"balas Ikmal sambil tersenyum nakal. Dah kenapa pak cik aku ni ?

"Hah ? Tak faham,"ujarku sambil berkerut dahi.

"Tak ada apa,"balas Ikmal dan meneruskan kerjanya. Kemudian dia duduk kembali di sisiku lalu menyendukkan nasi buatku. Aku ajak dia makan sekali, katanya dah kenyang. Akhirnya dia hanya memerhati aku makan sambil sesekali kami berbual.

* * * * * * * * * * *

"Seronoknya orang tu pergi rumah mak cik dia tapi langsung tak cakap dengan kita,"entah bila Adam muncul, langsung aku tidak sedar.

"Hei ! Bila kau datang ni ? Tak perasan pun ?"soalku lalu mempelawa Adam duduk di bawah pokok bersamaku.

"Baru aje. Mana nak perasan aku datang dari tadi khayal main mesej. Mesej dengan siapa ? Pakwe ke ?"soal Adam lalu memetik buah rambutan yang sedang bergayut dipokok.

"Pakwe ? Mana ada. Lagipun kan aku dah ada suami, mana boleh ada pakwe-pakwe,"balasku lalu ketawa. Adam menjeling aku sekilas.

"Siapa suami kau ?"semerta aku tersenyum nakal.

"Kaulah. Kan dari dulu kau jadi suami aku !"gurauku. Adam hanya mencebik.

"Ceh, tak habis-habis. Kalau Rafiqi tahu, mati aku kena belasah tau. Kau bukan tak tahu, dia tu kan bakal suami kau yang sah,"terus masam wajahku sebaik terdengar nama Rafiqi di sebut.

"Bencilah ! Aku tak suka dia lah. Dah lah merajuk dengan kau ! Jangan cakap dengan aku lagi,"aku tarik muka masam dan memandang ke arah lain.

"Aik, 'isteri' aku merajuk ke ? Tak baik tau ! Kata nak jadi isteri mithali,"ujar Adam dan semerta aku ketawa. Sejak bila lah aku cakap nak jadi isteri mithali. Namun begitu, rajukku terus mati apabila Adam berbicara sebegitu.

"Ei, ngadalah kau !"serentak itu menumbuk tangan Adam perlahan. Dia hanya ketawa.

"Apa ? Dah kau yang nak jadi isteri aku, aku on je. Dah, jangan merajuk lagi ye sayang,"amboi ! Kasanova betul. Tapi aku langsung tidak ambil serious kerana kami memang suka bergurau begitu.

"Okay ! Sayang tak merajuk dah,"balasku lalu mengekeh. Adam juga begitu lalu ditariknya hujung tudungku perlahan dan aku pantas menepis tangannya.

"Ehemm..."terus mati tawa aku dan Adam apabila suara Rafiqi menerjah gegendang telinga. Aku menjelingnya pantas lalu duduk dekat dengan Adam.

"Seronok nampak ? Tak nak share dengan aku ke ?"ucap Rafiqi lalu duduk berhadapan denganku. Aku hanya menjelingnya tanda menyampah.

"Apa kau buat dekat sini ?"Adam bertanya pada Rafiqi tegas. Rafiqi memandang tajam ke arah Adam.

"Jumpa bakal isteri aku. Aku nak bawa dia cari barang hantaran. Kau pula buat apa dekat sini ? Nak goda bakal isteri aku ?"balas Rafiqi lantang. Aku masih menyepi sambil memegang lengan Adam yang berlapik.

"Perasan ! Dia tak nak dengan kau lah,"balas Adam bersahaja. Rafiqi pantas ketawa.

"Dia tak nak tapi aku nak. Lagipun bapa dia dah setuju aku kahwin dengan dia. So, kau jangan nak berangan nak rampas dia daripada aku. Dia milik aku !"ucap Rafiqi lalu menolak kasar bahu Adam.

"Jangan berani kau sentuh dia !"marahku lalu memandang Rafiqi tajam. Lelaki itu hanya tersenyum sinis.

"Amboi garangnya sayang abang ni. Sayang, jom keluar. Abang dah cakap dengan abah tadi,"aku hanya mencebik mendengar bicara Rafiqi itu.

"Jangan harap lah ! Tak ingin aku,"balasku lantang. Aku lihat air muka Rafiqi sedikit berubah.

"Irah, kau jangan degil ! Lepaskan budak ni dan ikut aku sekarang,"seraya itu tanganku direntap Rafiqi. Aku cuba melepaskannya namun tidak berjaya.

"Oi, jangan nak berkasar dengan dia !"marah Adam lalu berdiri. Rafiqi langsung tidak ambil peduli lalu menarikku masuk ke dalam kereta.

"Mind your own business,"seraya itu Rafiqi menghidupkan enjin kereta sebelum kereta meluncur laju. Aku hanya mengertap bibir geram dengan tingkah Rafiqi itu. Aku mendengus geram.

* * * * * * * * * * *

Aku tercengang-cengang apabila mak ngah berbicara begitu di hadapan ibu dan abah. Apa maksud dia ?

"Long, sebenarnya angah ada hajat datang sini. Si Ikmal tu, dia berkenan sangat dekat Irah. Sebab tu angah datang nak merisik Irah untuk dia,"ucap mak ngah dengan wajah mengharap. Aku hanya membeku. Aku keliru untuk membuat keputusan. Semuanya aku serahkan pada abah.

"Sebenarnya along pon tak tahu nak cakap macam mana sebab dah ada yang berkenan dengan Irah cuma dia belum masuk merisik macam ni. Along pun tak boleh nak buat keputusan,"balas abah kendur sedikit suaranya. Mendengar saja bicara abah itu, aku terus tersentak. Aku faham siapa yang abah maksudkan.

"Irah dah ada orang lain mak ngah. Sorry,"tanpa berfikir panjang, aku terus bersuara. Semua mata tertumpu padaku saat itu. Aku hanya menunduk. Tidak sanggup rasanya untuk aku bertentang mata dengan mereka semua.

"Irah ! Apa semua ni ?"terkejutku apabila ada satu suara yang agak lali denganku belakangan ini menjengah cuping telinga. Pantas aku memandang ke arah muka pintu dan semerta raut wajah Rafiqi terlayar di situ. Seketika kemudian, wajah Adam pula menghiasi pandangan. Aku terdiam seketika.

Seketika kemudian, aku menghampiri Adam dan berdiri di sisinya untuk meminjam kekuatan. Aku terasa ingin menangis tika itu. Tiba-tiba Adam mengusap kepalaku.

"Syyy... jangan sedih sayang. Tak comel tau muka isteri abang ni,"usik Adam lalu tersenyum. Aku memandang tepat ke dalam anak matanya yang redup itu. Semua yang berada di situ terpempan mendengar bicara Adam itu.

"Isteri ?"soal Rafiqi lantang. Semerta aku memandangnya.

"Hari ni biar Irah selesaikan segalanya. Sebelum itu, Irah mohon maaf sekiranya keputusan Irah akan melukakan hati semua,"aku sepi seketika lalu mengerling setiap wajah di hadapan mata. Ibu, abah, mak ngah, Rafiqi dan juga Adam. Di wajah mereka jelas memohon pengertian. Aku menarik nafas panjang.

"Rafiqi, maafkan aku. Sejak daripada dulu lagi kau bukan pilihan aku. Bukan aku tidak pernah mencuba untuk mencintai kau, tetapi aku tak mampu. Tak mampu untuk meletakkan diri kau dalam tempat istimewa dalam hati aku. Maafkan aku !"ujarku sambil memandang wajah Rafiqi memohon dia mengerti perasaanku. Bibirnya bergetar seolah ingin mengujarkan sesuatu namun sekejapan dia berlalu pergi tanpa pamitan. Aku hanya membiarkan kerana ada lagi perkara yang belum lunas.

"Mak ngah, terima kasih kerana merisik Irah bagi pihak acik Ikmal. Tapi, maafkan Irah sebab tak boleh terima acik sebab dia pak cik Irah meski kita sekadar saudara jauh. Maafkan Irah sangat-sangat sebab Irah dah anggap acik Ikmal sebagai acik kandung Irah sendiri jadi mustahil untuk Irah terima. Mak cik anggap saja kata-kata Irah sebenatar tadi sebagai gurauan. Maafkan Irah !"ucapku lalu mengucup tangan mak ngah. Mak ngah mengusap kepalaku lalu tersenyum.

"Tak apa Irah, mak ngah faham dan mak ngah yakin, Ikmal mesti faham juga,"perlahan bicara mak ngah. Aku hanya mengangguk kecil. Seketika kemudian, aku memandang ke arah ibu dan abah sebelum akhirnya aku memandang Adam yang setia di muka pintu.

"Ibu, abah hari ini Irah ada satu permintaan. Izinkan Irah untuk menjadikan Adam sebagai suami Irah yang sah. Irah mohon restu daripada abah dan ibu sebab Irah memang cintakan Adam sejak dulu lagi. Sejak kami bersekolah dan Irah juga pernah mengatakan pada kawan-kawan Irah yang Adam adalah bakal suami Irah dan Adam, masa aku cakap tu, aku ikhlas ! Sampai sekarang aku masih anggap kau sebagai bakal suami aku dan imam aku sampai bila-bila. Sudi tak kau menjadi imam aku dan layakkah aku untuk mengisi tempat teristimewa dalam hati kau?"tanpa silu aku melamar Adam di hadapan abah, ibu dan mak ngah. Adam terpana mendengar kata-kataku. Entah di mana rasa maluku tika itu, laju saja mulutku meluahkan bicara.

"Irah, aku terima kau sebagai makmum aku sampai mati dan aku juga telah letakkan kau pada tempat teristimewa dalam hati kerana kau memang layak dan berhak. Terima kasih kerana melamar aku walaupun aku rasa agak pelik dan aku terima lamaranmu sayang,"balas Adam lalu berdiri di hadapanku dan cuba menarik tanganku.

"Aip, belum sah ! Adam, hantar rombongan meminang dulu lepas tu bernikah baru pak cik beri kebenaran untuk sentuh Irah. Selagi belum bernikah, jangan harap !"tegur abah berbaur usikan. Ibu dan mak ngah hanya tersenyum.

"Okay ! Sekarang juga saya suruh emak ayah saya datang meminang Irah,"bersungguh kata Adam membuatkan aku termalu sendiri. Mereka yang berada di situ hanya ketawa.

* * * * * * * * * * *

Aku mengerling ke arah Adam yang segak bergaya di sisi. Sesekali aku tersenyum. Hari ini merupakan hari bahagia kami kerana akhirnya aku menjadi isteri Adam yang sebenar. Bukan sekadar isteri pada ucapan kata tetapi aku sudah sah menjadi miliknya.

Kemudian aku melemparkan pandangan ke arah tetamu yang hadir dan sekali lagi aku tersenyum. Di sudut khemah, terlayar sepasang suami isteri yang sedang duduk berbual sakan sambil si isteri mengusap perut yang agak memboyot. Siapa lagi kalau bukan acik Ikmal bersama isterinya acik Jazmin. Kandungan acik Jazmin sudah sarat benar namun mereka gagahkan juga diri untuk hadir ke majlis pernikahan aku dan Adam meski sudah berkali-kali aku menegah.

Seketika kemudian aku memandang pula ke tengah khemah. Jelas terpamer wajah Rafiqi dan Marliana. Dengarnya Marliana itu tunang Rafiqi dan dengarnya juga Rafiqi dah tinggalkan perangai buaya daratnya sejak mengenali Marliana. Alhamdulillah, akhirnya berubah juga dia. Aku senang mendengarnya.

Daripada kejauhan, aku terpandang kelibat Asyraf bersama dulang di tangan. Sibuk benar pakar kaunseling aku tu. Tak sangka pula aku dia akan hadir ke majlis perkahwinanku dan sedia memberikan sumbangan tenaga. Aku tidak percaya Asyraf hadir dua hari lebih awal dan menolong dalam persiapan majlis perkahwinanku. Sungguh dia kawan aku dunia akhirat. Dalam pada aku memerhatikan tetamu yang hadir, tiba-tiba suasana yang tadinya bising dengan suara orang berbual kini bertukar kecoh dengan suara orang meminta tolong.

"Tolong panggil ambulans ! Jazmin nak bersalin ni,"jerit acik Ikmal kelam kabut. Aku dan Adam yang sedang duduk di atas pelamin bergegas turun untuk membantu. Acik Jazmin terus termengah-mengah sambil nafasnya jelas tidak teratur.

"Angkat dia masuk kereta. Tak sempat nak tunggu ambulans ni !"jerit abah memberi arahan. Acik Ikmal bergegas mencempung tubuh isterinya dan di bawa ke dalam kereta Asyraf yang kebetulan berada berdekatan dengan khemah jamuan.

"Asyraf, kunci kereta mana ? Jazmin dah nak beranak ni !"jerit mak ngah kepada Asyraf. Asyraf yang sedang mengangkat termos nasi sudah tercengang-cengang kerana tiba-tiba disergah begitu.

"Asyraf cepat bagi kunci kereta. Jazmin dah pecah air ketuban ni !"jerit mak ngah lagi ! Dengan kelam kabut Asyraf menghulurkan kunci keretanya. Wajahnya jelas kehairanan. Akhirnya acik Jazmin selamat dibawa ke hospital dan diiringi dengan empat buah kereta. Macam hantar pengantin pula. Aku dan Adam turut tidak ketinggalan untuk menyemak di hospital. Entah apa yang berlaku di rumah, aku sendiri tidak tahu. Pasti tetamu hairan bila datang majlis perkahwinan pengantinnya tiada. Tapi aku tak peduli, aku nak tahu juga keadaan acik Jazmin.

Setelah beberapa minit menunggu, akhrinya acik Ikmal keluar daripada bilik bersalin bersama senyuman mekar di bibir.

"Ikmal dapat baby girl !"serentak itu semua bersorak gembira termasuk aku dan Adam.

"Tahniah bro. Anyway, jangan lupa kereta aku tu kau kena cuci sebab kotor dengan air ketuban Jazmin. Habislah kereta kesayangan aku,"omel Asyraf tiba-tiba. Mereka yang berada di situ  hanya ketawa mengekeh apabila melihat wajah Asyraf.

* * * * * * * * * * *