Followers

BICARA BLOGGER

Assalamualaikum pengunjung blog saya ini. Terima kasih kerana sudi membaca ruangan ini. Ruangan ini memang dikhaskan untuk cerpen dan novel karya asli saya sendiri. Sebenarnya saya bukanlah seorang penulis apatah lagi novelis. Saya hanya seorang gadis biasa yang mempunyai cita-cita untuk menjadi seorang penulis dan novelis.

Maafkan saya andai apa yang kalian baca nanti ada yang menyinggung perasaan kalian. Saya masih bertatih dalam bidang menulis ini kerana saya tidak pernah ada asas. Saya menulis berdasarkan pengalaman saya. Harap kalian terhibur dengan coretan saya ini. TERIMA KASIH :)

-Mirra Nadhira Mustaffa-

Monday, 29 October 2012

COVER + SINOPSIS -hey, my diary !-

ASSALAMUALAIKUM :)


hai semua.. bertemu lagi kita ! hari ni otak MM sudah tepu nak sambung novel HMD sebab tadi exam Fizik., esok pulak Kimia.. jadi hari ini tiada chapter baru yang akan diupdate.. sorry ^^
eh, sebenarnya buat entry ni sebab nak tayang cover + sinopsis HMD.. baru je buat tadik sebab mood nak relaks hari ni :)
sudi-sudikanlah diri ya untuk komen cover + sinopsis baru ni :)

nota minda :
sedang cuba membuat manuskrip atas permintaan Sa Michaisi dan juga kawan sekolah.. tapi macam tak reti je -'- *doakan MM untuk exam esok kk :)* 

novel : hey, my diary ! 20



"Kau ni kenapa Mina ?!"suara abah yang sedikit nyaring itu menyentakkan ku yang sedari tadi menunduk merenung lantai. Entah apa yang menarik pada lantai itu pun aku tak tahu. Sebenarnya aku sedang ketakutan yang amat kerana abah sudah mengamuk mengalahkan singa. Opss...

"Kau nak keluar dari rumah ni ya ? Hah, pergilah bungkus kain baju kau ! Jangan berani kau jejak dekat sini lagi,"jerkah abah seraya itu mengecutkan usus kecilku. Terasa hendak saja aku menangis, tetapi.. Tak rocklah kalau nangis, jatuh ego aku sebab ada Amir. Ah, aku dan ego memang tak boleh dipisahkan. Kawan-kawan aku kata ego aku tinggi mengalahkan ego lelaki. Hah ! Peduli apa aku. Ego aku bukan ego mereka.

"Aku cakap sekarang !"jerit abah lagi lalu menarik tanganku. Aku yang sedikit terkejut hanya mengikut langkah kaki abah yang mengheretku.

"Pak cik ! Jangan buat macam tu. Sepatutnya pak cik tanya Mina, kenapa dia buat macam tu,"aku terdengar suara Amir yang sedang membela ku. Huh ! Pergi mampus dengan dia. Disebabkan dia aku kena marah. Aku benci dia. Benci !!!

"Nak tanya apa lagi Amir ? Terang-terang dia dah besar kepala,"suara abah bertukar perlahan ketika bercakap dengan Amir. Aku sedikit terasa dan seraya itu rasa benci dan menyampah terhadap Amir terus membuak-buak.

"Mina, abah akan bincang dengan pihak lelaki supaya pernikahan korang dicepatkan,"ucap abah dan kemudian membiarkan aku termangu.

"Semua ni kau punya pasal ! Aku bunuh kau !!"aku terus menerkam ke arah Amir bagai orang terkena histeria. Padan muka dia. Terasa macam ingin saja aku mencarik-carik muka Amir biar hancur.

"Mina !!!"aku tergamam apabila suara abah bergema di ruang tamu rumah. Seraya itu aku berlari ke arah bilikku ditingkat atas. Aku nak tidur !

-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-

Aku duduk berjuntaian kaki di tembok beranda bilikku. Mataku terus ralit memandang bintang yang berkelipan di angkasa. Cantiknya, subhanAllah. 

Walaupun mataku ralit meneliti ciptaan Allah itu, namun fikiranku melayang jauh. Melayang memikirkan peristiwa petang tadi. Sedari petang tadi aku langsung tidak keluar daripada bilik kerana merajuk teramat dengan ibu dan abah. Kini perutku mula bernyanyi sakan. Tetapi bagi aku itu semua tidak penting, apa yang penting ialah macam mana aku nak batalkan majlis tu ? Siapa nak tolong aku ? Hah ! Amir kan ada. Tapi, petang tadi... Lupakan yang tu, sekarang aku mesti minta tolong Amir.

"Assalamualaikum, Amir"aku memberi salam di hadapan rumah Amir dengan sedikit lantang. Mana pulak mamat ni ? 

"Amir oh Amir,"panggilku lagi apabila kelibat mamat poyo plus selenge itu masih tidak kelihatan. Aku lihat ke arah garaj keretanya, yang ada cuma kereta Amir. Kereta bapak dia tak ada. Mungkin keluar kot. Huh, leceh lah ! Aku mengomel sambil berpaling untuk melangkah pergi.

"Oi mak cik, kau nak apa ? Nak ajak aku buat perang dunia ketiga ?"belum sempat aku melangkah pergi, aku terdengar suara Amir dengan nada menyindir. Aku hanya mengetap bibir. Sabar Mina !

"Err~ aku ada hal nak... Arghh !"belum sempat aku menghabiskan ayat, aku sudah menjerit. Hish, selekeh betul mamat ni. Kalau ya pun tak sabar nak tengok muka comel aku ni, pergilah pakai baju dulu. Ini dengan bertuala dia keluar. Huh !

"Eh, kau pergi pakai baju dulu lah mangkuk !"ujarku sambil menutup mata. Aku terdengar Amir ketawa kecil. 

"Eleh, malu konon. Dah, kau tunggu aku dekat bawah pokok tempat selalu sebab rumah aku tak ada orang. Kalau kena tangkap basah nanti, kau juga yang meraung. Aku tak kisah,"ei, dia ni suka cakap benda bukan-bukan. Aku tinju jugak kang. Seraya itu aku berpaling lalu berlalu ke arah pokok di hujung jalan.

Sementara menanti Amir, aku terus memikirkan ayat yang akan ku ucapkan sebentar nanti. Argh, kenapa lah sebelum aku memanggilnya tadi aku tak terfikir benda ni. Serabut !

"Oi, kau ni menung je apa hal ? Tak puas lagi kau belasah aku tadi ?"terkejutku apabila disergah tiba-tiba. Hish, mangkuk ayun betul mamat ni. Kalau aku ada sakit jantung, dah 'jalan' dah.

"Bagi salam dulu boleh tak ?"ucapku sebal.

"Assalamualaikum cik puan Mina,"huh ! Saja lah tu. Aku hanya mencebik kemudian membuang pandang ke arah langit.

"Oit, kau sebenarnya ada apa nak jumpa aku ni ?"soal Amir setelah sekian lama suasana sepi antara kami.

"Err~ sorry pasal petang tadi,"ucapku tiba-tiba. Huh ! Lain yang aku fikir,lain yang aku cakap.

"Oh, tak apa. Aku dah biasa layan orang meroyan,"apa ?! Dia cakap aku meroyan ? Sabar Mina. Nanti dia tak nak tolong kau.

"Err~ kau.. kau ingat lagi tak ayat kau yang 'you are my diary and i'm yours' ?"sekali lagi entah mengapa ayat itu terbit dari bibirku.

"Oh yang tu. Kenapa ?"tanya Amir dengan riak pelik.

"Err~ boleh tak bagi aku 'diary' aku tu. Aku nak luahkan rasa hatilah,"panas muka ku saat mengeluarkan ayat itu. Malu, malu !

"Okay. 'Diary' kau cakap, dia sudi mendengar,"aku meneguk liur sebelum menyambung bicara.

"Err~ sebenarnya sekarang ni aku tengah sedih. Tadi aku kena marah dengan abah sebab cuba lari subuh tadi. Semuanya sebab mamat poyo plus selenge tu lah. Padan muka dia kena belasah dengan aku. Rasa macam nak bunuh je dia tu, tapi kalau aku bunuh dia tak ada orang pulak nak jadi 'diary' aku kan 'diary' ?"aku berjeda seketika.

"Sekarang ni aku buntu macam mana nak cari jalan supaya majlis bodoh tu dibatalkan. Tapi, jujur aku tak tahu macam mana. Ni semua sebab mamat poyo plus selenge tu. Kalau dia tak kantoikan aku dekat abah tadi, dah selamat dah aku. Hish, rasa macam nak ganyang je lah mamat tu,"ujarku sepenuh perasan. Aku lihat Amir mengetap bibir sedikit. Tahan rasa geram lah tu. Padan muka kau.

"Diary, agak-agak kalau aku nak minta tolong dekat mamat tu, dia nak tolong tak ? Aku betul-betul perlukan pertolongan dia sekarang,"ucapku sambil memandang bintang seolah-olah aku bercakap seorang. 

"Dah habis ? Sedapnya kau ngadu dekat 'diary' kau yang aku ni poyo plus selenge ya. Siap nak bunuh dengan ganyang aku lagik,"usai aku berbicara, Amir terus meluahkan ketidakpuasan hatinya. Aku yang sudah menduga reaksi Amir itu hanya mendiamkan diri.

"Apa hal kau senyap ? Cakap lah lagi dekat 'diary' kau. Kutuklah aku..."

"Amir, kahwin dengan aku,"belum sempat Amir menghabiskan bicara, aku sudah memotong. Aku lihat Amir terkedu. Aku juga sebenarnya tidak menduga akan berkata begitu, tetapi biarlah kerana segalanya sudah terlepas.

"Mina oi ! Kau sedar tak apa kau cakap ni ? Aku luku jugak kepala kau ni,"aku terdengar suara Amir sedikit bergetar. Aku pula hanya mengetap bibir menahan rasa malu yang teramat.

"Aku gurau je lah,"ucapku lalu ketawa dihujung ayat. Hish, jatuh ego aku sebab lamar lelaki ni. Huh ! 

"Mina, sure kau nak kahwin dengan Amir ?"aku dan Amir berpandangan apabila terdengar satu suara yang amat kami kenali. Hai, masalah ni.

"Jawablah Mina,"desak suara itu lagi. Aku terus mengigit bibir,tanganku pula terus menggaru kepala yang tidak gatal. Apa aku nak cakap ni ?

"Err~ aku, gurau je lah dengan Amir,"hanya itu ayat yang mampu aku luahkan. Amir pula terus terkaku di sisiku. Pemilik suara itu kian menghampiri kami. Peluh dingin sudah memercik keluar. 

"Kalau kau nak kahwin dengan Amir, aku..."

"Tak Irfan, Mina cuma gurau je,"sampuk Amir tanpa memandang ke arahku sedikitpun. 

"Amir, stop berpura-pura. Aku dah dengar segalanya,"Irfan berhenti seketika sambil terus merenung aku dan Amir. Aku terus tunduk menekur jalan raya yang berturap. Apa lagi masalah yang timbul ni ?

"Amir, Mina sebenarnya kalau korang nak tahu, dalam hati korang tu ada rasa sayang antara satu sama lain. Tapi korang buta tentang perasaan itu. Korang ego ! Sebab tu korang tak sedar tentang kehadiran perasaan itu,"ucap Irfan terus-terusan. Aku sedikit tersentak mendengar ayat itu. Betul ke dalam hati aku ada rasa sayang untuk Amir ? Hish, mengarut ! Aku tak pernah sayang Amir, benci adalah.

"Err~ Irfan apa kau cakap ni ? Eh, bila kau sampai sini ?"sengaja aku menukar topik perbualan kerana takut Irfan akan terus terluka. Aku tak nak kawan aku sedih kerana benda ni. Dia baru saja dikecewakan oleh tunang dia, dan kini aku pula nak kecewakan dia ? Tidak ! Biarlah majlis itu berlangsung. Biarlah Irfan bahagia. Cukup lah dia kecewa. Itu tekadku. Lupa sudah tentang angan-anganku untuk membatalkan majlis pernikahan itu nanti. Mungkin ini semua takdir Allah.

"Aku dah lama sampai. Aku carik kau dekat rumah tadik, tapi aku nampak kau pergi rumah Amir. Lepas tu korang lepak dekat sini, ingatkan aku nak join. Tapi bila aku dengar kau luahkan perasaan kau tadi, aku tak jadi,"terang Irfan. Aku terlopong, Amir melongo. Maknanya Irfan dah dengar lah luahan hati aku tadi ? Oh no !!!

"Err~ kau dah jumpa ibu dengan abah ?"soalku cuba menahan perasaan.

"Dah. Eh, aku nak baliklah. By the way, renung-renungkanlah ayat aku tadik ek. Assalamualaikum korang,"pamit Irfan bersama senyuman. Aku tahu senyuman itu dibuat-buat. Selepas saja Irfan hilang daripada pandangan, aku dan Amir terus berpandangan sebelum kami menjerit serentak.

"Aku tak sayang kau lah !!!"seraya itu aku berlari balik ke rumah, begitu juga Amir.



Sunday, 28 October 2012

novel : hey, my diary ! 19



Terpisat-pisat aku membuka mata apabilla terasa sedikit silau. Hish, aku dekat mana ni ? Seraya itu aku memandang sekeliling. Eh, macam bilik aku je ? Aku terus membuang pandang ke arah sekeliling bilik itu. Yes, this is my room. Tapi bukan tadi aku dengan Amir dekat airport sebab pujuk Irfan ke ? Omelku dalam hati. 

Perlahan aku mengangkat sedikit tubuhku untuk menyandar di kepala katil kerana kepalaku masih pening. Eh, siapa tu ? 

"Argh, perogol ! Tolong !"jeritku serta merta apabila tidak dapat mengecam siapakah yang sedang duduk bermain telefon bimbit di atas sofa dalam bilikku ini.

"Oi mangkuk, aku ni Amir, bukan perogol,"ucap pemuda itu. Aku terus memusatkan pandangan ke arahnya. Eh, betul lah Amir. Tapi..

"Kau buat apa dalam bilik aku ni ? Kau nak rogol aku eh ?"ujarku dengan nada sedikit cuak. Aku lihat Amir menepuk dahinya.

"Oi, kau tahu tak aku langsung tak ada feel dekat kau. Badan dah lah macam lelaki, lansung tak ada selera aku nak rogol kau,"bebel Amir. Aku hanya mencebik apabila mendengar bicara Amir itu. Dia ni suka betul cakap badan aku yang bersaiz L ni macam lelaki. Aku tinju jugak kang.

"Habis tu kau buat apa dekat sini ? Kau tak nampak ke dekat pintu tu ada tulis NO MEN ALLOWED ! Buta ke ? Kau tahu tak boleh mendatangkan syak wasangka,"aku mengomel geram. Sengaja aku menekan perkataan NO MEN ALLOWED itu.

"Syak wasangka jendul lu. Cuba kau tengok tu ? Pintu terbukak kan ? Hah, cuba kau tengok dekat ruang tamu tu, ada siapa ? Nampak tak ?"ucap Amir dengan nada geram. Segera aku memandang ke arah pintu dan kemudian ke ruang tamu yang bertentangan dengan bilikku. Di situ ada ibu, abah dan... Eh, tu bukan Irfan ke ? 

"Oi, sini kejap,"aku memanggil Amir dengan nada berbisik.

"Kau kenapa cakap macam tu ? Nak goda aku apa ?"usai saja Amir berbiacara, aku terus menjelirkan lidah. Ei, selisih okay aku nak goda dia.

"Aku luku kepala kau ! Sini je lah. Huh !"dengusku geram apabila asyik dikenakan oleh Amir sedari tadi.

"Hah, kau nak mende ?"soal Amir dengan nada kasar. Ei, geramnya aku !

"Aku nak tanya ni, kenapa Irfan ada dekat situ ? Bukan di nak ke luar negara ke ?"aku bersuara perlahan sambil mataku terus memandang Irfan. 

"Oh, dia tak jadi pergi,"balas Amir yang sudah tercegat di sisi katilku.

"Dia dah jumpa ke pengganti tunang dia ?"soalku lagi dan kali ini pandanganku talakan ke arah Amir pula. Amir hanya mengangguk sambil tangannya bermain telefon bimbit, seolah-olah tidak mengendahkan pertanyaan ku.

"Siapa ?"soalku lagi kerana rasa ingin tahu yang membuak-buak.

"Kau,"sepatah saja jawapan Amir dan terus berpaling untuk meninggalkan aku. Aku termangu seketika apabila mendengar bicara Amir itu.

"Oi, kau nak pergi mana ? Sini lah kejap !"aku memanggil Amir kembali apabila melihat dia ingin berlalu pergi. Namun panggilanku tidak mendapat sahutan. Hei, mangkuk betul mamat ni tau !

"Amir... Sini lah kejap.."mendayu-dayu suara aku memanggil Amir. Seraya itu Amir berpaling ke arahku. Tersungging senyuman sinis di hujung bibirku. Gatal punya mamat ! 

"Nak apa lagi ?"soal Amir lagi tetapi kali ini nada suaranya sudah mengendur malah telefon bimbitnya juga telah disimpan. Matanya terus memandang ke arahku. Aku jadi malu tiba-tiba kerana aku tidak biasa dipandang sebegitu.

"Err~ kau tak kisah ke ? Kan aku ni tunang kau,"dengan rasa malu yang amat aku menyebut perkataan tunang. Sebenarnya itu hanya alasan supaya aku dan Irfan tidak jadi berkahwin.

"Asalkan kau bahagia,"aku terpempan apabila mendengar bicara Amir itu. Aku langsung tak faham maksudnya. Ingin aku bertanya tetapi Amir telah berlalu keluar daripada bilikku lalu menyertai ibu, abah dan juga Irfan. 

-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-

Aku nekad untuk lari daripada rumah malam ini juga. Barang semua aku sudah kemas dah tak peduli dengan apa yang akan berlaku. Apa yang penting, aku tak nak kahwin dengan Irfan. Tak nak ! FULLSTOP !!

Dengan langkah terjengket-jengket aku menuruni satu persatu anak tangga, takut ada orang perasan. Lima minit kemudian aku telah berjaya membawa diri keluar daripada rumah. Segera aku menggapai motor EX5 lalu menyorongnya menjauhi rumah. Kira-kira 20 meter aku menjauhi rumah, segera aku memanjat motosikal ku lalu cuba menghidupkan enjinnya.

"Hish, apa hal tak boleh hidup pulak ni ?"bebelku geram kerana sudah naik lenguh kakiku kerana cuba menghidupkan enjin motosikalku. Seraya itu aku memandang ke arah meter minyak. 

"Huh ! Tak ada minyak ? Siapa yang rembat minyak motor aku ni ? Geramnya !"ucapku sedikit mejerit kerana rasa geram yang teramat. 

Perlahan-lahan aku menyorong kembali motosikal ku. Tiba-tiba hatiku terasa cuak, bulu romaku terus berdiri. Aku menjeling jam di tangan. 3 pagi ? Huh ! Patutlah seram semacam je. Terasa menyesal pulak. Ah, alang-alang menyeluk perkasam, biar terus bau masam. Aku terus melangkah menjauhi kawasan perumahan ku. Mana aku nak isi minyak ni ? Stesen minyak mesti dah tutup sekarang ni. Geramnya !

"Hai cik adik, sorang je ?"hah ? Tanpa mengangkat wajah, aku terus menjerit.

"Ah, hantu !!! Tolong !!!"lantang aku menjerit sambil lari lintang pukang. Namun larianku tidak begitu laju kerana tanganku masih mengenggam erat motosikalku.

"Hantu ? Lari ?!"seraya itu aku terdengar satu suara. Eh, takkan hantu pun takut dengan hantu jugak ? Aku terus memberhentikan langkah lalu berpaling ke belakang. Tempat pertama yang aku pandang adalah di bahagian kaki makhluk itu. Aik, kenapa kaki di jejak tanah ? Bukan ke kaki hantu tak jejak tanah ? Huh ! Manusia yang berupa hantu lah tu kan. Hah ! Padan muka kau, lari marathon lah kau ya. Omelku dalam hati lalu memusingkan kembali badan ke hadapan.

"Argh !!! Ni real ke ??"jeritku lalu memejamkan mata seerat mungkin. Macam mana aku boleh tak perasan ada hantu yang dok depan aku tadi ?

"Hantu, jangan cekik aku. Aku nak kahwin dulu !"ucapku tanpa berfikir panjang. Apa yang terlintas di minda itu yang aku ucapkan. Terasa seperti mahu saja aku terkencing di situ. Huh !

"Oi mina ! Bukak mata kau tu,"aik, mana hantu ni tahu nama aku ? Siap boleh goncang bahu aku lagi. Dengan rasa cuak yang amat, aku membuka mata perlahan-lahan. Dann...

"Amir, kau lah hero aku ! Terima kasih !"jeritku sambil memeluk tubuh Amir. 

"Oi, kau ni ambil kesempatan ke apa ?"erk~ seraya itu aku melepaskan tubuh Amir. Huh ! Apa hal aku over sangat ni ? Malu, malu !

"Eh, tak ! Aku tak sengaja lah,"aku menggaru-garu kepala yang tidak gatal. 

"Hah, kau buat apa dekat sini pagi-pagi buta ni ?"soal Amir tiba-tiba. Aku terus menggaru kepala. Apa yang aku nak jawab ni ? Mampuslah kalau kantoi. 

"Err~ aku nak isi minyak,"hanya itu ayat yang terlintas difikiranku saat ini.

"Kau nak kencing aku pun agak-agaklah,"saat itu juga aku terus memandang ke arah seluar yang ku pakai. Bila pulak aku kencing ? Kering je seluar aku.

"Bila masa aku kencing ? Tak basah pun seluar aku,"dengan muka blur aku menjawab. Aku lihat Amir hanya mengetap bibir geram. Seraya itu dia menarik tangan aku memasuki keretanya. Aku yang sedang kebingungan hanya menurut langkahnya.

Friday, 26 October 2012

novel : hey, my diary ! 18



Awal pagi lagi aku sudah menerima mesej daripada Amir. Katanya ada hal penting mengenai Irfan. Segera aku membersihkan diri lalu menelefon Amir.

“Wei, apa hal Irfan ?”soalku tidak sabar sebaik saja Amir menjawab panggilanku.

“Dia nak ke luar negara,”what ? Kenapa tiba-tiba ?

“Kenapa mengejut ?”

“Eh, nanti lah aku cerita. Sekarang ni kau dah siap belum ? Kita pergi kejar dia dekat airport. Aku dalam kereta dah ni. Cepat tau !”sepantas kilat aku memakai tudung sebelum turun ke bawah. Sempat  aku memberitahu ibu tentang kepergianku sebelum berdesup masuk ke dalam kereta Amir yang sedia menanti dengan nafas tercungap-cungap.

“Wei, kenapa sebenarnya ni ?”soalku setelah keadaan ku kembali reda. Aku menjeling sekilas pada Amir yang sedang memberikan sepenuh konsentrasi pada pemanduan. Macho jugak ek mamat poyo plus selenge ni.

“Hoi, yang kau tenung aku apa hal ? Aku tahu lah aku macho,”tersentakku apabila disergah Amir. Aku hanya mencebik menutup rasa malu yang bertamu di hati.

“Eh, mana ada aku tenung kau ! Dari tadi aku tanya, kenapa dengan Irfan ?”aku terus menukar topik perbualan serta-merta.

“Sebab tunang dia semalam tu. Family dia tetap paksa dia untuk kahwin dengan tunang dia yang curang tu kalau dia tak dapat cari orang lain masa majlis nanti,”aku terjeda seketika. Apakah ? Mana boleh macam tu, kesian Irfan.

“Err~ kenapa family dia buat macam tu ?”soalku lagi ingin tahu.

“Mungkin family dia tak nak dapat malu sebab kad jemputan dah diedarkan,”terang Amir lagi sambil matanya menatap jalan raya. Aku terus membisu kerana memikirkan masalah Irfan, kawan baik aku.

-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-

“Aku tak boleh lah Mina, Amir ! Mana aku nak cari pengganti perempuan curang tu ?”aku dan Amir sudah kematian kata apabila Irfan berkata begitu. Macam mana ni ? Nak tolong Irfan cari kan pengganti tunang dia tu, aku mana lah ada kawan perempuan.

“Habis tu kau sure nak blah ni ?”tanya Amir sambil mengangkat keningnya. Irfan terus menganggukkan kepalanya.

“Err~ aku ada satu idea. Tapi melibatkan kita bertiga lah terutama Mina,”ucap Amir perlahan. Aku terus memusatkan pandangan ke arah Amir. Apa lagi yang mamat ni fikir ? Dah lah melibatkan aku sekali tu.

“Apa dia ?”soalku bila Amir menyepi terus.

“Err~ kau dengan Irfan kahwin,”

 “WHATT ?!” mak aih ! Betul ke apa yang aku dengar ni ? Aku dah pekak ke ? Seriously apa yang Amir ni bebel ?

“Kau jangan main-main Mir. Ini bukan benda yang boleh dibawa main ! Huh !”Irfan mendengus geram dengan bicara Amir. Aku juga terasa seperti nak meletup je sekarang ni. Dia ingat aku ni tak ada perasaan ke ? Suka suki hati dia je nak suruh aku kahwin.

“Aku serious ni. Kalau itu boleh buat kau tak jadi blah,”ucap Amir terus-terusan dengan wajah serius. Aku pula terus terdiam sedari tadi. Kepala aku berpinar-pinar seketika memikirkan bicara Amir itu tadi.

“Mina !!!”berbalam-balam pandanganku tiba-tiba serta terdengar jeritan Amir dan Irfan sebelum semuanya gelap.


Thursday, 25 October 2012

novel : hey, my diary ! 17



“Oh bulan mana bintang, atas pucuk kayu ara, hei kawan bila sampai, marilah kita main segera. Abang datang dari laut, adik datang dari bukit, abang makan apa luak, bolehkah beri adik sedikit,”aku bernyanyi kecil sambil duduk berjuntaian kaki di atas tembok beranda bilikku.

BUKKK !

Aduh ! Siapa pulak dok baling batu ni ? Aku tinju kang. Omelku apabila sebiji batu kecil tepat mengena dahiku. Seraya itu aku memandang ke bawah.

“Abang makan lauk kari, memang nak bagi adik pon ni,”huish, menyibuk je. Aku mencebik kecil.

“Kau tak payah nak cebik-cebik lah. Aku cium kang,”erk~ seraya itu aku menekup mulutku dengan telapak tangan. Serabai betul mamat poyo plus selenge ni.

“Kau boleh tak bagi hidup aku aman satu hari ? Bosan lah aku tengok muka kau je,”bebelku geram.

“Tapi aku suka tengok muka kau. Eh, turunlah. Kita dating,”apa ? Dating ? Huh, tak ada masa aku nak ber’dating’ dengan mamat yang poyo plus selenge macam dia ni.

“Tak nak aku. Selisih je nak dating dengan kau. Dah lah annoying !”kutukku terus-terusan. Biar dia geram.

“Turunlah. Aku naik nanti,”ugut Amir. Serta-merta mindaku teringatkan peristiwa dahulu. Peristiwa di mana aku ditunangkan bersama Amir. Semuanya berpunca apabila dia memanjat beranda bilikku ini.

“Ye lah ! Aku turun ni,”akhirnya aku mengalah. Aku takut dia naik betul-betul. Tak pasal kena lagi macam dulu. Kalau dulu ditunangkan, habis kalau sekarang ? Hish, tak nak fikir !

“Macam tu lah sayang aku,”ceh ! Sempat aku mencebik lalu menjelir lidah sebelum melompat turun. Terasa sedikit bisa tapak kakiku apabila terpaksa mendarat di atas simen lebih-lebih lagi apabila terpaksa menahan tekanan daripada badanku yang bersaiz L ini. Huh !

“Kau ni lompat-lompat. Kalau patah kaki tu tadi macam mana ?”bebel pulak mamat ni. Suka hati aku lah nak melompat atau berguling sekalipun. Suka sibuk !

“Menyusahkan kau ke ?”

“Tu lah kau, aku cakap sikit kau marah. Kau tahu tak kalau kaki kau patah tadi, risau aku ni,”aik ! Siapa yang suruh dia terlebih prihatin untuk risau kan aku ? Tak ada kan ?

“Whatever,”selamba aku menjawab sambil melangkah ke arah sebatang pokok yang agak renek di hujung jalan. Dia bawah pokok itu terdapat kerusi yang disediakan. Seraya itu aku melabuhkan punggung dan sesaat kemudian Amir mengikut jejak ku dengan meletakkan punggungnya jauh beberapa inci daripada aku.

“Kau nak amende panggil aku ?”tanyaku setelah keadaan sepi antara kami.

“Tak ada apa-apa. Saja je sebab aku bosan duduk rumah,”apa ?! Bosan baru carik aku kan. Dia ni memang tak pernah berubah daripada dulu.

“Masa bosan reti pulak cari kita. Masa gembira dia buat bodoh je kan. Ingat kita ni tak ada perasaan agaknya,”sengaja aku menyindir Amir. Tiba-tiba hatiku rasa geram.

“Eh, mana ada macam gitu. Dia yang buat kita macam tu adalah. Dah lah asyik dating dengan Irfan je, sampai kita yang tunang dia ni pun dilupakan,”amboi ! Mengungkit nampak. Tapi aku rasa ini satu peluang untuk aku menjelaskan hal sebenar.

“Err~ aku nak tanya sikit ni,”ujarku sedikit gugup. Apa pasal aku berdebar tiba-tiba pulak ni ?

“Tanya apa ?”

“Err~ status tunang tu wujud lagi ke ?”

“Entah. Macam wujud sebab parents kita dah rancang yang akhir tahun ni kita nikah,”selamba saja Amir menjawab sambil matanya memandang bintang yang berkerdipan di angkasa.

“Err~ kau setuju ke ?”tanyaku lagi.

“Aku tak kisah sebab aku yakin pilihan orang tua ni biasanya tepat,”

“Tapi kan kau tahu yang kita ni tak sebulu. Kau ingat tepat ke pilihan mereka untuk kita ?”

“Fitrahnya kita memang selalu bergaduh, tapi kau ingat lagi tak masa sekolah dulu ?”tanya Amir tiba-tiba. Ingat apa ? Keningku bertaut sebelum aku menggeleng kepala.

“You’re my diary and I’m yours,”ayat tu ? Tu kan ayat dia masa hari terakhir dia tinggalkan aku untuk pindah sekolah.

“Apa kena pulak dengan tu ?”soalku bodoh.

“Aku cakap kau lembab kau marah, tapi nak cakap cerdik macam tak. Balik kau pergi bukak internet then cari dekat pak cik Google tanda-tanda dia jodoh kita,”hish, buang tebiat namanya kalau aku bukak website sebegitu. Tak pernah seumur hidup aku buat benda merepek macam tu.

“Tunggu aku dapat mimpi lah ye,”ucapku. Amir hanya menyengih dan kami terus terdiam. Mata masing-masing menatap dada langit melihat ciptaan Allah. SubhanAllah, cantiknya !

“Kau nak tahu tak, aku teringat zaman kita masa sekolah dulu. Lepak sama-sama macam ni, kau tak ingat ke ?”Amir bersuara tiba-tiba.

“Mana boleh aku lupa sebab aku selalu kena buli dengan kau. Akan ku ingat sampai mati !”aku tertawa kecil di akhir bicara.

“Ceh, kau yang selalu buli aku,”tak nak kalah betul pak cik sorang ni ! Menyampah.


novel : hey,my diary ! 16


“Hei you !”aku yang baru saja tiba di tempat meletak motor terpegun seketika apabila melihat seorang gadis yang amat seksi mendekati. Aku menelan liur, imanku sedikit tergugat. Astaghfirullah ! Aku bukan lesbian.

“Kau ni Mina ?”tanya wanita seksi itu. Aku terus memerhatikan lekuk tubuhnya. Huish, cun ! Kalau lah aku dapat body shape macam tu, mesti aku dah lama ada pakwe. Ni body shape aku sebiji macam lelaki, memang patut pun tak ada lelaki pandang. Huh !

“Hei, aku tanya ni !”serentak itu aku kembali ke dunia nyata.

“Hah ? Apa kau tanya ?”soalku sambil menggaru kepala.

“Huh ! Kau ni Mina kan ?”seraya itu aku mengangguk. Wanita itu terus merapati aku yang berada beberapa langkah di hadapanku.

PAAAPPP !

Aku terkaku seketika dan sesaat kemudian terus ku pegang pipiku yang terasa pedih. Biar betul minah ni, apa kes pulak tiba-tiba tampar muka aku yang comel ni ?

“Tu balasan sebab kau pergi goda tunang aku,”hah ? Bila masa pulak aku pergi goda tunang dia ? Tunang dia siapa pun aku tak tahu. Gila punya budak.

“Hei…”belum sempat aku mengeluarkan hujah, wanita seksi itu terus berlalu pergi dengan langkah belagak. Aku hanya memandang dengan perasaan sebal.

-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-

“Mina ! Kenapa kau peluk aku ? Kau ni kalau berjalan tu tak berangan boleh tak ?”serentak itu aku tersedar daripada khayalan sebentar tadi. Apabila aku mendengar butir bicara Amir itu, aku terus mengangkat wajah.

“Oh girll ! Macam mana kau boleh peluk aku ni ? Haram-haram !”ucapku dengan nada terkejut lalu meloloskan diri daripada pelukan Amir.

“Hoi, ayat kau baik sikit. Kau yang pergi peluk aku dulu !”bicara Amir dengan nada tertahan-tahan.

“Kau ingat aku gila ke nak peluk kau ? Kau tu yang cuba ambil kesempatan !”bebelku geram. Mana mungkin aku peluk dia !

“Kau tu memang gila. Gila bayang dekat aku sampai terpeluk aku !”oh girl ! Apa mamat poyo plus selenge ni cakap ? Aku gila bayang dekat dia ? Huh ! Jauh panggang dari api.

“Perasan ! Kau lah yang gila bayang dekat aku yang comel ni. Jangan nak menuduh okay !”ucapku sambil bercekak pinggang memandang Amir yang lebih tinggi daripada aku itu.

“Kau lah perasan ! Aku tengok kau langsung tak ada selera tahu tak. Dah lah badan tak ada shape, gemuk pulak tuh !”amboi ! Aku yang badan bersaiz L ni dikata gemuk ? Kurang asam lah tu.

“Kau ingat badan kau tu ada shape sangat ? Dah lah macam papan ! Tak ada ketak dengan muscle pula tu. Hish, memang tak macho !”balasku geram. Aku dapat rasakan orang ramai yang berada di mall itu memandang ke arahku dan Amir. Namun sedikitpun tidak ku endahkan kerana aku harus menang dalam perdebatan ini demi maruah diriku. Cewaahh !

“Sekurang-kurangnya ada jugak orang nak jadikan aku pakwe. Kau tu ada ke ?”ceh, aku paling menyampah bila bab ini dikemukakan sebab automatik aku akan kalah. Ah, aku tak boleh menyerah.

“Siapa kata tak ada ? Ada cukuplah. Lagi ramai daripada senarai awek kau tu tahu tak !”aku membalas dengan muka menyinga.

“Mana ? Penipu !”ujar Amir lalu menjelir lidah. Aku yang semakin berang dengan tingkah Amir itu terus menerpa ke arahnya. Namun sayang seribu kali sayang apabila tiba-tiba kaki kananku tersepak kaki kiriku dan membuatkan aku sekali lagi berada di dalam pelukan Amir.

Saat itu jantungku berdegup pantas, mungkin kerana rasa cemas dan terperanjat yang hadir tiba-tiba. Aku terus kaku di dalam pelukan Amir untuk beberapa saat.

“Sudah cukup lah buat drama swasta dekat sini. Daripada tadi orang tengok kau orang bertekak. Aku tengah macam ni pun sempat lagi kau orang berpeluk ye,”aku dan Amir bagai baru sedar akan keadaan diri kami. Seraya itu aku melepaskan diri daripada pelukan Amir dan terus berjalan menuju ke tandas. Mukaku sudah merona menahan malu. Hish, tak pernah terlintas di fikiranku benda ni akan terjadi.

novel : hey, my diary ! 15



You were there to light my day,
You were there to guide me through,
From my days down and on,
I’ll never stop thinking of you.

How can I forget all that,
When you’re the one who make me smile,
You’ll always be apart of me,
How I wish you were still mine.

Never will forget the day,
How we’ve met and came this far,
We all know we got this feeling,
But somehow it has to end up here.

I know it’s me who said goodbye,
And that’s the hardest thing to do,
Cause you mean so much to me,
And guide the truth from me to you.
c/o
For all the things I’ve done and said,
For all the hurt that I’ve cause you,
I hope you will forgive me baby,
Cause that wasn’t what I mean to do.

You were there to light my day,
You were there to guide me through,
From my days down and on,
I’ll never stop thinking of you.

How can I forget all that,
When you’re the one who make me smile,
You’ll always be apart of me,
How I wish you were still mine.

Aku terjeda apabila mendengar lagu itu yang menjengah cuping telinga. Mana datangnya lagu tu ? Radio tutup je dari tadi. Dari langit kot. Eh, apa aku bebel ni ? Seraya itu aku menjeling ke tempat duduk hadapan. Oh, dari telefon Amir rupanya. Sedap pulak lagunya, nak bluetooth lah.

“Wei, bluetooth lagu tadi dekat aku,”aku bersuara tanpa memandang ke arah Amir sama sekali. Sebaliknya aku membuang pandang ke luar tingkap kereta.

“Satu lagu, satu kiss,”amboi ! Ambil kesempatan nampak ? Huh, lelaki ni memang miang kan. Omelku sendirian.

“Satu ‘kick’ boleh lah !”sengaja aku menekankan perkataan ‘kick’. Biar dia tahu aku geram. Namun sekejapan, terdengar gelak tawa Amir dan Irfan bergabung. Aku terus menjeling geram dan terus menekup telinga. Kurang asam betul mamat dua ekor ni.

-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-

“Mina, bangunlah. Kita dah sampai ni,”terpisat-pisat aku bangun.

“Kita dekat mana ni ?”tanyaku dalam keadaan yang masih lagi mamai.

“Dalam bilik,”

“What ?!”seraya itu mataku membulat dan memerhatikan tubuhku. Saat aku ralit melihat ke arah tubuhku sendiri, suara tawa yang meletus kuat menerpa gegendang telinga. Saat itu muka ku merona merah kerana aku yakin aku telah dikenakan oleh Amir.

“Takut kau. Hei, aku belum gila lagi lah nak bawak kau masuk bilik,”ucap Amir apabila tawanya kembali reda. Aku hanya menjeling geram sambil mengetap bibir. Aku terus melangkah turun daripada kereta dan terus menghampiri Irfan yang sedang memerhatikan kami dari jauh sambil tersengih. Mesti dia dengan Amir dah rancang semua ni. Kejam betul !

“Dah bangun Mina ?”soal Irfan sambil tersenyum nakal. Nampak sangat dia dengan Amir dah rancang semuanya.

“Sibuklah kau. Kau pergi suruh mamat poyo plus selenge tu kejut aku apa hal ?”tanpa memandang sekeliling aku membebel geram.

“Ehem, siapa mamat poyo plus selenge tu ?”ek~ sibuk je lah mamat ni. Aku tinju jugak kang !

“Menyibuk je lah. Irfan, cepatlah,”rengekku apabila Irfan masih tidak berganjak daripada tempatnya berdiri.

“Irfan,”panggilku lagi. Namun sedikitpun Irfan tidak menunjukkan tindak balas malah matanya terus kaku pada suatu arah yang bertentangan dengan kami. Perlahan aku mengikut sorot mata itu dan nun kejauhan terlayar sepasang teruna dan dara yang sedang berjalan beriringan sambil berpegang tangan. Tiba-tiba aku dapat rasakan bahawa perempuan itu mempunyai kaitan yang kuat dengan Irfan, adakah itu tunang Irfan ? Tapi kenapa dia nampak mesra dengan lelaki di sisinya ? Apakah tunang Irfan telah menduakan cinta Irfan ? Hish, macam novel pulak.

“Fan, kau okay ke ?”suara Amir itu membuatkan aku mengalihkan pandangan ke arah Irfan kembali. Aku dapat lihat wajah Irfan yang kian layu. Kini aku yakin bahawa wanita itu merupakan tunang Irfan, jika tidak kenapa Irfan yang pada mulanya gembira bertukar menjadi pasif sebegini. Kesian dia.

“Mir, tu tunang aku. Tapi kenapa dia dengan lelaki tu ? Dia duakan kasih sayang yang aku curah dekat dia. Kenapa tergamak dia buat macam tu ? ”aku mendengar saja luahan hati seorang lelaki yang terluka. Hendak menyampuk ? Aku ni lembab sikit bab-bab bercinta ni. Aku mana pernah bercinta so memang aku tak tahu apa-apa lah.

“Sabar Irfan. Kau kenal ke lelaki tu ? Entah-entah adik atau abang dia,”pujuk Amir lalu matanya memandang Irfan. Aku terus berdiam diri.

“Aku kenal lelaki tu. Tu bos dia dan aku pernah dengar cerita yang mereka ada skandal tapi aku tak pernah ambil pusing sebab aku percayakan tunang aku tu. But when I saw it by myself, I realize that the story is really true. How could her ?”rintih Irfan lagi dengan nada sayu.

“Why not kita duduk dulu. Tenangkan fikiran,”ucap Amir lagi. Irfa hanya akur dengan arahan Amir dan aku pula terus mengekori mereka daripada belakang sambil sesekali menjeling ke arah wanita yang didakwa merupakan tunang Irfan itu. Dalam fikiranku berlegar pelbagai persoalan kerana aku yakin aku mengenali wanita itu. Wanita itu yang pernah menyerangnya suatu tika dahulu.


Monday, 22 October 2012

novel : hey, my diary ! 14



Pagi lagi aku sudah meminta izin daripada abah untuk keluar. Semalaman aku tidak tidur memikirkan masalah itu. Hari ini aku bertekad untuk menemui Irfan, mungkin dia boleh membantu serba sedikit.

“Mina, kau kena terima takdir. Kau tak boleh menangis macam ni, mungkin ini cara Allah menguji kau,”inilah kali pertama aku menangis di hadapan lelaki. Sekarang ini aku buntu, macam mana aku nak putuskan pertunangan yang merepek ni kalau semua membantah tindakan aku. Aku tak nak dikaitkan lagi dengan Amir.

“Aku tak boleh Irfan. Aku tak nak ada kaitan lagi dengan dia. Aku tak tahu kenapa, tapi yang penting aku tak boleh terima dia lebih daripada seorang kawan ! Cuba kau bayangkan kalau kau dekat tempat aku, apa kau akan buat ?”aku terus menahan air mata daripada mengalir namun usahaku sia-sia. Air mata makin deras membasahi pipi.

“Aku tahu Mina, tapi kau kena terima takdir. Mungkin memang dah tertulis jodoh kau dengan dia,”Irfan terus memujuk aku. Aku tidak tahu mengapa saat-saat begini, hanya Irfan yang terlintas di fikiranku. Segera aku menghubunginya untuk berjumpa. Mujur dia tidak sibuk hari ini.

“Tapi Amir dah ada awek lain. Semalam aku yang temankan dia cari cincin dengan baju pengantin untuk awek dia,”aku membidas bicara Irfan.

“Hei Mina ! Kau ni bangunlah wei. Tak kan dia suruh kau carik kan tu semua untuk awek dia tu. Sama ke size ?”

“Dia kata awek dia tu chubby macam aku,”balasku selamba.

“Tak semestinya chubby macam kau, size jari dan badannya sama. Aku rasa ‘awek’ yang dia maksudkan itu adalah kau,”aku hanya membuntangkan mata mendengar bicara Irfan itu.

“Argh lantak lah. Apa yang penting, hati aku tak boleh terima dia lebih daripada seorang kawan !”ucapku sambil mengelap sisa air mata. Tiba-tiba aku rasa malu kerana menangis. Nasib baik tempat duduk kami sedikit terlindung daripada orang ramai, kalau tak mahu mereka buat spekulasi sendiri.

“Kau buatlah solat istikharah dulu. Mohon petunjuk dari-NYA sebab semua yang berlaku adalah kehendak-NYA. Dah jangan sedih-sedih lagi, tak comel !”ujar Irfan sambil mengelap tubir mataku dengan tisu. Aku hanya tersenyum dan akhirnya ketawa lepas. Apa lah dia ni, ingat aku budak 4 tahun ke ? Nak pujuk tu biar lah matang sikit caranya ! Huh !

-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-

Aku hanya mendiamkan diri sedari tadi. Kebelakangan ini aku lebih banyak berdiam daripada bersuara. Fikiranku kusut dengan masalah yang seolah-olah tidak akan pernah hilang. Segera roti di atas meja aku ambil lalu sumbat ke dalam mulut. Itulah rutinku apabila stress dan ianya membuatkan aku menjadi makin chubby.

“Mina, kau tak habis-habis makan. Kau tengok badan kau tu, gemok tahu tak !”bila ibu dah mula  membebel, pecah gegendang telinga aku.

“Biarlah. Gemuk tu chubby, chubby tu comel, comel tu Mina !”ibu hanya mencebik, begitu juga abah dan Irfan. Irfan ni sebenarnya datang nak ambil aku pergi kedai buku dia, aku yang suruh tadi. Tapi akhirnya stuck sebab abah sibuk bertanya itu dan ini. Ibu pon sama je dengan abah, pasangan yang ideal memang begitu. Haish !

“Irfan, kau ni bila nak kahwin ?”abah ni macam dah tak ada topik lain nak tanya. Kenapa lah akhir-akhir ni abah asyik sebut  pasal kahwin je ? Abah nak kahwin lagi satu ke ? Oppsss… Mati aku kalau ibu tahu apa yang aku fikir. Terbang periuk belangan dekat dapur tu nanti.

“InsyaAllah dua bulan lagi pak cik. Hah, terlanjur pak cik ingatkan ni, kejap saya ambilkan kad. Selalu nak kirim dekat Mina, tapi lupa je. Biasalah kan kalau dia dah bercakap memang kena tumpukan sepenuh perhatian, kalau tak habis dilukunya kepala kita,”ujar Irfan lalu menuju ke keretanya. Amboi, sempat lagi dia perli aku kan ? Aku luku betul-betul baru tahu ! Eh, dia nak kahwin dua bukan lagi ? Kenapa aku baru tahu sekarang ? Kalau ada apa-apa benda yang berlaku mesti kau orang yang paling lambat tahu. Kenapa ? Tak adil betul ! Huh.

Dari luar aku terdengar suara orang berborak sambil diselangi tawa. Aku menajamkan pendengaran dan terdengar seperti suatu suara yang amat aku kenali. Suara Amir ? Berdesing telingaku tiba-tiba. Buat apa dia datang sini ? Dah lah semalam dia tengking aku. Sibuk je. Omelku di dalam hati.

Sedetik kemudian muncul wajah Irfan dan Amir di muka pintu. Aku hanya mencebik apabila pandanganku dan Amir bertaut.

“Hai Amir, nak ke mana ?”tanya abah apabila terpandangkan Amir di muka pintu. Aku terus berpaling daripada menatap wajah Amir yang ku rasakan seperti badut itu.

“Tak ke mana. Ingat nak ajak Mina keluar, tapi dia nak keluar dengan Irfan pulak,”ceh, blah lah kau ! Kalau aku tak keluar dengan Irfan pun tak ingin aku keluar dengan kau. Semak je.

“Why not kau join kita orang. Lagipun kita orang cuma nak pergi carik barang je. Kalau ada kau mesti best,”aku tergamam. Kenapa Irfan ajak badut ni ? Aku tak nak lah tengok muka dia ni. Annoying okay.

“Betul jugak tu Amir. Ikut sajalah sekali,”sampuk ibu tiba-tiba. Ibu ni memang saja nak provok  Amir kan ?

“Sure ni ? Kau orang tak kisah ke ?”ucap Amir. Berlakon lebih mamat poyo plus selenge ni. Aku luku jugak kang.

“Apa yang nak kisahkan. Aku bosan jugak jalan berdua je dengan Mina,”eh, kurang asam ! Kalau macam tu tak payah lah gatal dok ajak aku keluar, ajak je mamat poyo plus selenge tu. Omelku sambil menjeling geram ke arah Irfan yang sedang tersengih.

“Kau orang keluar berdua je lah. Baru romantik,”aku berjeda geram. Irfan dan Amir berpandangan sebentar sebelum tersengih.

“Hish, kau ingat kita orang ni gay apa ? Aku lelaki sejati tau,”aku hanya mencebik bila mendengar bicara Irfan itu. Blah lah kau !

“Eh, dah tak payah nak gaduh. Kalau korang nak keluar, balik sebelum pukul 5 petang. Faham ?”tiba-tiba abah menyampuk mungkin malas nak dengar perbalahan mulut antara aku dan Irfan.

“Okay pak cik. Kami gerak dulu okay ! Jom Mina,”ceit ! Tak nak aku jalan dengan kau orang. Confirm muka aku yang comel je nanti jadi mangsa.

“Aku penatlah. Kau orang pergi je lah,”aku cuba melarikan diri daripada turut serta bersama mereka.

“Kau jangan nak gedik sangat. Dah cepat !”aku geram betul kalau orang memaksa ni tau. Dengan muncung sedepa aku menggeleng.

“Mina…”alah abah ni. Suka sebelahkan mamat-mamat selenge dan poyo di depan mata aku ni. Akhirnya aku akur dan terus masuk ke dalam perut kereta Irfan sambil diikuti oleh Irfan dan Amir.

Tuesday, 16 October 2012

novel : hey, my diary ! 13



Aku hanya berlingkar seperti ular sawa di hadapan televisyen sambil menonton rancangan kesukaanku, CatDog. Badanku kepenatan setelah hampir 2 jam aku ber’dating’ dengan Amir. Dia punya pasal lah mula-mula cakap nak cari cincin je, sekali dia bawak aku pergi butik pengantin sekali. Hampeh betul ! Nasib lah dia belanja aku makan lepas tu, kalau tak pecah lipid dia aku tumbuk. Dia ada lipid ke ? Badan sekeping je, tapi tinggi macam galah. Huh ! Terasa kependekkan aku apabila berdiri di sisinya.

“Oi anak dara ! Daripada tadi kau dok melingkar je, tak reti nak tolong kat dapur ni ? Macam mana nak kahwin ni ?”ibu sudah mengeluarkan perluru berpanduny dan tepat mengena batang hidung aku. Aduh ! Sakit betul telinga aku. Apa kena mengena hidung dengan telinga ? Huh !

“Siapa yang nak kahwin ?”balasku mendatar. Aku ternampak kelibat ibu yang sedang berdiri bercekak pinggang sambil memandang tajam ke arahku. Mati aku !

“Aku luku juga budak ni. Kau ni kenapa ? Akhir tahun ni kan kau dah kahwin !”gulp ! Biar betul. Akhir tahun ? Maknanya dalam umur 23 tahun ni, aku kena kahwin lah ? Eh, tak nak aku !

“Orang tak nak kahwin lah. Calon pun tak ada lagi tau. Mana orang nak rembat laki nanti ? Kalau mamat bangla tu ramailah, ibu nak ke menantu bangla ?”soalku sambil membuat muka.

“Budak ni kang aku cubit juga. Oi, tunang kau si Amir tu kan ada, buat apa nak cari bangla. Lagipun korang patutnya kahwin 2 tahun lepas,tapi ditangguhkan sebab korang tengah study. Sekarang ni korang dah free, bolehlah dilangsungkan,”ujar ibu tegas. Huh ! Amir tu kan dah ada awek. Tak nak aku jadi perosak kebahagiaan orang.

“Ibu ni, cerita 5 tahun lepas tu tak payah nak bukak lagi. Semua tu tak kan menjadi reality. In fact,Amir sekarang dah ada awek lain. Tadi orang yang teman dia pergi carik cincin dan baju pengantin. Faham ? Jadi, berhentikanlah berangan ya ibu,”ucapku lalu mencapai kunci motor. Malas aku nak berbahas pasal tu lagi dengan ibu. Ibu bukan nak faham aku, asyik-asyik cerita tu jugak yang diungkit. Geram pulak ! Kalau lah masa boleh diundurkan…

-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-

“Mina, apa kau cakap dekat ibu sampai dia menangis-nangis datang rumah aku ?”terkejutku apabila disergah daripada belakang secara tiba-tiba. Ibu menangis ? Aku yang buat ? Bila ? Argh ! Apakah ini semua kerana kata-kata aku tadi ?

“Mina, kau cakap apa dekat ibu tadi ? Sejak bila kau pandai jadi macam ni ? Dulu kau tak pernah buat macam ni tau !”Amir terus mendesakku. Aku hanya berdiam sambil otakku ligat berfikir. Apakah semua ini salah aku ? Aku cuma menegakkan kebenaran. Aku tidak mahu ibu menaruh harapan yang tinggi untuk bermenantukan Amir.

“Mina, kau cakap cepat,”keras suara Amir sambil menarik tanganku yang sedang duduk di atas batu tepi laut itu. Aku terus menunduk menahan sebak.

“Mina !”terkejutku apabila Amir bersuara lantang. Sepanjang aku mengenalinya, dia tidak pernah menengking aku. Tetapi kenapa hari ini dia berubah ?

“A.. aku cuma cakap benda yang betul,”jawabku perlahan sambil menunduk. Aku dengar Amir mendengus geram.

“Kau ada bukti ke sampai kau cakap macam tu dekat ibu ?”tanya Amir lagi.

“Tadi kan aku temankan kau pergi cari cincin dengan baju pengantin untuk awek kau !”aku membalas geram. Dia ni kenapa ? Tadi dia juga yang suruh aku teman, tak kan dah lupa.

“Huh ! Baik kau balik dan minta maaf dekat ibu ! Kau tahu tak kau dah berdosa sebab buat dia menangis. Selama ini kau tak pernah jadi macam ni tau Mina, tapi hari ini kau betul-betul berubah. Apa nak jadi dengan kau ni ?”keras suara Amir namun volumenya tidaklah selantang tadi. Aku terus diam tidak berkutik sama sekali.

“Mina, aku cakap balik minta maaf sekarang !”terhenjut bahuku apabila disergah tiba-tiba. Seraya itu aku bergerak menuju ke tempat motorku sebelum beransur pulang. Aku dapat lihat daripada cermin sisi kereta Amir mengekori langkahku. Huh ! Nampak sangat dia tak percayakan aku.

Sampai saja di rumah, aku terus menghampiri ibu lalu bersalam dengannya, memohon maaf atas keterlanjuran kata-kata ku tadi. Sejujurnya aku teramat geram apabila ibu asyik mengaitkan aku dengan Amir. Aku tak suka bila kisah pertunangan itu diungkit. 

novel : hey, my diary ! 12



Aku hanya menayang muka bosan sedari tadi. Mana tidaknya, sedari tadi Irfan dan Amir dok berbual sakan. Aku pula dibiakan terkontang-kanting. Geramnya aku !

“Mina, makan lah lagi !”ucap Irfan seraya menyedarkan aku yang sedang mengelamun.

“Daripada tadi korang suruh aku makan sampai dah macam belon badan aku yang memang chubby ni, sedangkan korang berbual. Bosan tahu tak ! Kalau aku tahu macam ni, baik aku tidur dekat rumah,”bebelku geram.Irfan dan Amir hanya ketawa sakan. Kejam lah tu !

“Sabar lah Mina. Aku dah lama tak jumpa Amir ni. Banyak story nak share ! Lagipun kita dah selalu jumpa, mesej lagi. Bagi lah aku berbual dengan Amir kejap,”saat itu aku dapat rasakan anak mata Amir menikam tepat ke mukaku. Argh, panas telinga aku nanti kalau Amir tanya macam-macam. Siapa tak tahu Amir, pengorek rahsia tegar. Huh !

“Err~ ye lah. Lepaskanlah rindu korang tu ya ! Aku nak blah,”ujarku lalu bangun menggalas beg. Tiba-tiba tangan Amir mencapai tanganku dan menyuruh aku duduk kembali. Aku terkesima melihat renungan matanya. Hish, dia ni berubah betul sejak balik daripada Korea.

“Duduklah dulu. Kejap lagi balik sama aku,”hish, dia ni kenapa nak paksa aku pulak ? Aku naik motor lah cik abang oi !

“Aku naik motor lah. Terima kasih je lah,”ujarku sambil tersenyum geram. Geram sebab dia memandai pegang aku. Haram okay ! Lalu aku terus melepaskan pegangan tangannya. Irfan yang duduk di hadapan kami hanya memandang.

“Aku ada hal nak cakap dengan kau lepas ni ! Jangan nak bantah,”huh ! Dia ingat aku takut lah tu bila dia cakap macam tu. Aku tinju jugak muka dia ni.

“Aku…”bicaraku mati di situ apabila Amir mencerlung tajam ke arahku. Argh ! Geramnya aku.

-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-

“Sejak bila kau rapat dengan Irfan ?”soalan Amir itu ku biarkan tanpa jawapan. Malas aku nak layan, buat sakit jiwa je.

“Mina, kau dengar tak ?”aku dapat mendengar nada geram yang terbit daripada bibir Amir. Aku memandang sekilas ke arah Amir sebelum melontar pandangan ke arah hadapan pula.

“Dekat 3 bulan dah,”jawabku mendatar. Amir hanya menyepi di sisiku. Dia ni kenapa senyap pulak ? Hish,  gasak dia lah.

“Mina, hari tu kau cakap apa dekat Lina ?”erk~ mati aku ! Kenapa lah dia ungkit fasaltu ? Apa aku nak jawab.

“Err~ entah,”jawabku sepatah dan terus melarikan pandangan ke arah pasangan yang sedang berpimpin tangan di hadapan.

“Mina, kau cuba cakap jujur dekat aku. Kau ni berubah betullah sekarang !”keras suara Amir menahan geram. Aku hanya membuat muka tidak ambil peduli. Lantak dia lah !

“Mina..”akhirnya aku berpaling menghadap Amir. Masing-masing membisu sejuta bahasa sebelum aku bersuara.

“Belanja aku ais krim tu ! Macam sedap je,”aku  bersuara sambil buat muka secomel mungkin. Aku lihat Amir hanya menggeleng dan terus menuju ke tempat menjual ais krim itu. Aku ditinggalkannya sendirian dan lima minit kemudian, dia menghampiriku bersama ais krim di tangan. Aku sudah terliur melihat ais krim di tangannya. Apabila Amir sudah mendekati, aku terus mengambil ais krim di tangannya.

“Huwaa ! Sedapnya…”ujarku dengan nada teruja.

“Bak sikit,”pinta Amir. Aku hanya menjeling.

“Kau kan dah ada ! Mana boleh ambik aku punya !”ucapku sambil menyembunyikan ais krim ku di belakang badan.

“Alah, boleh lah ! Aku punya perisa lain. Bak lah sikit,”minta Amir lagi dan aku terus mencebik. Mana boleh ! Aku sekeh jugak kang kepala mamat ni.

“Takk…”belum sempat aku menghabiskan ayat, Amir telah mengambil ais krim di tanganku. Argh, mamat ni memang sengaja cari masalah. Aku terus mencerlung ke arah Amir dan mengambil ais krim di tangan Amir. Namun belum sempat aku memegangnya ais krim itu telah bertepek di atas muka Amir. Tergelak besar aku apabila melihat mukanya yang comot dengan ais krim. Padan muka ! Daulat tu namanya.

“Kejam kau Mina !”aku terus mencebik lalu menjauhi Amir yang sedang masam mukanya.

“Kau lah kejam !Aku baru nak makan ais krim tu, kau dah ambik,”ucapku geram. Huh ! Sengal punya mamat.

“Membebel kau ! Eh, tunggu kejap. Aku nak pergi toilet,”aku hanya mengangguk sebelum Amir hilang daripada pandangan. Sepuluh minit kemudian Amir kembali kepadaku dengan muka yang sudah bersih. Seperti kebiasaan apabila dia nampak wajah comelku, dia akan menyengih. Aku pula hanya mencebik. Menyampah betul !

“Eh,jom pergi carik cincin,”hah ? Aku tak salah dengar ke ? Cari cincin ? Untuk apa ?

“Cari cincin untuk siapa ?”tanyaku dengan dahi berkerut. Pelik betul mamat ni.

“Untuk awek  aku lah. Dah jom cepat,”balas Amir sambil menarik tanganku. Hish, mamat ni suka betul pegang-pegang aku. Geramnya ! Seraya itu aku menarik kembali tanganku daripada pegangan Amir.

“HARAM !”aku bersuara keras sambil membuat muka. Amir hanya menyengih sambil menggaru kepala. Selenge betul !

“Sorry, dah jom !”

“Apesal ajak aku pulak ? Ajak lah awek kau ! Mana aku tahu saiz jari awek kau tu bengong,”ujarku senada. Aku lihat Amir hanya menepuk dahinya.

“Kau ni banyak bunyi lah ! Ikut je lah. Aku tahu saiz dia sama dengan kau. Chubby dia pon sebiji macam kau !”ceit, sempat lagi perli aku kan. Tahulah aku ni memang chubby banyak. Kejam lah tu.

novel : hey, my diary ! 11



Awal pagi lagi Irfan sudah menghantar pesanan padaku untuk menemuinya di kedai buku miliknya, IH book centre. Aku hanya bersetuju memandangkan tiada aktiviti yang harus aku lakukan hari ini.

Seawal jam 11 pagi aku sudah bersiap dan memecut 125 biru ku ke kedai buku Irfan. Sesampai saja di sana, Irfan sedang mengemas kedai bukunya bersama beberapa orang pekerja di situ. 
Memang menjadi kebiasaan mereka untuk mengemas serba sedikit sebelum membuka kedai. Aku yang pada mulanya hanya memerhati turut menghulurkan bantuan.

Setelah selesai segala kerja pembersihan, aku diminta oleh Irfan untuk menunggunya di dalam pejabat. Irfan ada urusan yang perlu diuruskan dengan segera. Aku terus menolak perlawaan Irfan itu kerana aku masih ingin membelek novel-novel yang berada di situ. Irfan hanya membiarkanku.
Sedang aku ralit membaca sinopsis novel di tangan dengan penuh minat, tiba-tiba muncul satu suara daripada arah belakang.

“Kalau suka, ambik,”terkejut bukan kepalang aku jadinya. Hish, serta-merta aku berpaling ke belakang. Aku terus menelek wajah di hadapanku kini. Dia hanya menyengih menayang baris giginya.

“Eh, kau siapa ek ?”soalku setelah tidak dapat mengecam siapakah makhluk itu. Siapa yang tak kenal aku, budak comel yang pelupa.

“Oi, wake up lah Mina ! Kau tak kenal aku ? Aku Amir lah ! Diary kau !”ya Allah, serious ni Amir ? Apasal muka dia berubah gila ? Kalau dulu macam mamat Bangla, tapi sekarang macam mamat Korea. Hish, serious ke ni ?

“Kau jangan nak kelentong aku lah ! Amir dekat Korea lagi. Kau nak culik aku ek ? Aku ada silat tau. Mati kau nanti !”ujarku dengan muka sedikit cuak. Pemuda di hadapanku hanya menyengih.

“Kau ni apahal ? Meroyan ? Hey, bangun lah Mina. Aku ni Amirlah ! Tunang kau !”aku bagai baru tersedar apabila dia sebut perkataan tunang tu. Hish, betul ke mamat ni ? Tapi mana ada orang lain tahu hal itu selain aku, Amir dan family kami. Argh, ragu-ragu ni !

“Kalau kau Amir, tunjukkan bukti ?”arahku dengan muka selamba. Seraya itu Amir menunjukkan sesuatu. Ya Allah ! Surat cinta tu ? Argh, malu !

“Puas hati ?”tanya Amir dengan nada perli.

“Err~ bila kau balik ?”tanyaku cuba menutup malu. Hish, afasaldia berubah sangat ni ? Makin hensem, nanti mesti ramai awek nak dekat dia. Huh ! Eh, aku ni apa hal ? Cemburu apa ? Selisih !

“Semalam. Eh, kau buat mende dekat sini ?”soal Amir dan terus memandang aku.

“Beli burger. Aku nak jumpa Irfan lah,”jawabku tanpa riak sambil membelek semula novel yang berada di situ.

“Irfan ? Irfan tu siapa ?”tanya Amir dengan dahi berkerut. Dia ni banyak tanyalah ! Aku wrestling jugak kang.

“Irfan Hakimi. Atlet sekolah kita dulu dan owner book centre ni,”ucapku senada. Aku dapat lihat perubahan di wajah Amir. Dia ni kenapa ? Macam nampak hantu je.

“Err~ oh. Kau ada apa-apa ke dengan dia ?”

“Hish, kau ni sibuklah ! Eh, kau sorang je ke ?”tanyaku cuba beralih topik.

“Ye lah. Tak kan nak bawak sekampung kot,”ceit ! Mengalan nampak ?

“Mengalan kuat ! Mana lah tahu kau bawak awek korea ke kan ? Boleh aku berkenalan,”ujarku sambil tersengih.

“Excuse me ! Kau ni sejak bila bertukar jantina ? Gatal sebiji macam lelaki,”amboi ! Memang nak kena ni. Seraya itu aku menyepak kaki Amir. Dia hanya menyengih kesakitan. Padan muka ! Suka sangat kacau aku.

Saat itu juga aku ternampak Irfan yang sedang melangkah masuk ke dalam kedai buku itu sambil matanya meliar. Cari aku lah tu ! Apakah aku yang chubby ni dia tak nampak ? Huh ! Segera aku menghampiri Irfan tanpa mempedulikan Amir lagi. Lantak dia lah situ !