Followers

BICARA BLOGGER

Assalamualaikum pengunjung blog saya ini. Terima kasih kerana sudi membaca ruangan ini. Ruangan ini memang dikhaskan untuk cerpen dan novel karya asli saya sendiri. Sebenarnya saya bukanlah seorang penulis apatah lagi novelis. Saya hanya seorang gadis biasa yang mempunyai cita-cita untuk menjadi seorang penulis dan novelis.

Maafkan saya andai apa yang kalian baca nanti ada yang menyinggung perasaan kalian. Saya masih bertatih dalam bidang menulis ini kerana saya tidak pernah ada asas. Saya menulis berdasarkan pengalaman saya. Harap kalian terhibur dengan coretan saya ini. TERIMA KASIH :)

-Mirra Nadhira Mustaffa-

Tuesday, 16 October 2012

novel : hey, my diary ! 13



Aku hanya berlingkar seperti ular sawa di hadapan televisyen sambil menonton rancangan kesukaanku, CatDog. Badanku kepenatan setelah hampir 2 jam aku ber’dating’ dengan Amir. Dia punya pasal lah mula-mula cakap nak cari cincin je, sekali dia bawak aku pergi butik pengantin sekali. Hampeh betul ! Nasib lah dia belanja aku makan lepas tu, kalau tak pecah lipid dia aku tumbuk. Dia ada lipid ke ? Badan sekeping je, tapi tinggi macam galah. Huh ! Terasa kependekkan aku apabila berdiri di sisinya.

“Oi anak dara ! Daripada tadi kau dok melingkar je, tak reti nak tolong kat dapur ni ? Macam mana nak kahwin ni ?”ibu sudah mengeluarkan perluru berpanduny dan tepat mengena batang hidung aku. Aduh ! Sakit betul telinga aku. Apa kena mengena hidung dengan telinga ? Huh !

“Siapa yang nak kahwin ?”balasku mendatar. Aku ternampak kelibat ibu yang sedang berdiri bercekak pinggang sambil memandang tajam ke arahku. Mati aku !

“Aku luku juga budak ni. Kau ni kenapa ? Akhir tahun ni kan kau dah kahwin !”gulp ! Biar betul. Akhir tahun ? Maknanya dalam umur 23 tahun ni, aku kena kahwin lah ? Eh, tak nak aku !

“Orang tak nak kahwin lah. Calon pun tak ada lagi tau. Mana orang nak rembat laki nanti ? Kalau mamat bangla tu ramailah, ibu nak ke menantu bangla ?”soalku sambil membuat muka.

“Budak ni kang aku cubit juga. Oi, tunang kau si Amir tu kan ada, buat apa nak cari bangla. Lagipun korang patutnya kahwin 2 tahun lepas,tapi ditangguhkan sebab korang tengah study. Sekarang ni korang dah free, bolehlah dilangsungkan,”ujar ibu tegas. Huh ! Amir tu kan dah ada awek. Tak nak aku jadi perosak kebahagiaan orang.

“Ibu ni, cerita 5 tahun lepas tu tak payah nak bukak lagi. Semua tu tak kan menjadi reality. In fact,Amir sekarang dah ada awek lain. Tadi orang yang teman dia pergi carik cincin dan baju pengantin. Faham ? Jadi, berhentikanlah berangan ya ibu,”ucapku lalu mencapai kunci motor. Malas aku nak berbahas pasal tu lagi dengan ibu. Ibu bukan nak faham aku, asyik-asyik cerita tu jugak yang diungkit. Geram pulak ! Kalau lah masa boleh diundurkan…

-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-

“Mina, apa kau cakap dekat ibu sampai dia menangis-nangis datang rumah aku ?”terkejutku apabila disergah daripada belakang secara tiba-tiba. Ibu menangis ? Aku yang buat ? Bila ? Argh ! Apakah ini semua kerana kata-kata aku tadi ?

“Mina, kau cakap apa dekat ibu tadi ? Sejak bila kau pandai jadi macam ni ? Dulu kau tak pernah buat macam ni tau !”Amir terus mendesakku. Aku hanya berdiam sambil otakku ligat berfikir. Apakah semua ini salah aku ? Aku cuma menegakkan kebenaran. Aku tidak mahu ibu menaruh harapan yang tinggi untuk bermenantukan Amir.

“Mina, kau cakap cepat,”keras suara Amir sambil menarik tanganku yang sedang duduk di atas batu tepi laut itu. Aku terus menunduk menahan sebak.

“Mina !”terkejutku apabila Amir bersuara lantang. Sepanjang aku mengenalinya, dia tidak pernah menengking aku. Tetapi kenapa hari ini dia berubah ?

“A.. aku cuma cakap benda yang betul,”jawabku perlahan sambil menunduk. Aku dengar Amir mendengus geram.

“Kau ada bukti ke sampai kau cakap macam tu dekat ibu ?”tanya Amir lagi.

“Tadi kan aku temankan kau pergi cari cincin dengan baju pengantin untuk awek kau !”aku membalas geram. Dia ni kenapa ? Tadi dia juga yang suruh aku teman, tak kan dah lupa.

“Huh ! Baik kau balik dan minta maaf dekat ibu ! Kau tahu tak kau dah berdosa sebab buat dia menangis. Selama ini kau tak pernah jadi macam ni tau Mina, tapi hari ini kau betul-betul berubah. Apa nak jadi dengan kau ni ?”keras suara Amir namun volumenya tidaklah selantang tadi. Aku terus diam tidak berkutik sama sekali.

“Mina, aku cakap balik minta maaf sekarang !”terhenjut bahuku apabila disergah tiba-tiba. Seraya itu aku bergerak menuju ke tempat motorku sebelum beransur pulang. Aku dapat lihat daripada cermin sisi kereta Amir mengekori langkahku. Huh ! Nampak sangat dia tak percayakan aku.

Sampai saja di rumah, aku terus menghampiri ibu lalu bersalam dengannya, memohon maaf atas keterlanjuran kata-kata ku tadi. Sejujurnya aku teramat geram apabila ibu asyik mengaitkan aku dengan Amir. Aku tak suka bila kisah pertunangan itu diungkit. 

No comments: