Followers

BICARA BLOGGER

Assalamualaikum pengunjung blog saya ini. Terima kasih kerana sudi membaca ruangan ini. Ruangan ini memang dikhaskan untuk cerpen dan novel karya asli saya sendiri. Sebenarnya saya bukanlah seorang penulis apatah lagi novelis. Saya hanya seorang gadis biasa yang mempunyai cita-cita untuk menjadi seorang penulis dan novelis.

Maafkan saya andai apa yang kalian baca nanti ada yang menyinggung perasaan kalian. Saya masih bertatih dalam bidang menulis ini kerana saya tidak pernah ada asas. Saya menulis berdasarkan pengalaman saya. Harap kalian terhibur dengan coretan saya ini. TERIMA KASIH :)

-Mirra Nadhira Mustaffa-

Tuesday, 4 December 2012

novel : hey, my diary ! 25



"Aku terima nikahnya Nur Amanina binti Naim dengan mas kahwinnya RM 22.50 tunai,"sekali lafaz saja aku sudah sah menjadi milik lelaki itu. Terus aku menunaikan solat sunat syukur. Sebenarnya aku masih tidak percaya atas apa yang berlaku. Benarkah dia suami ku ? Tapi...

"Mina, salam tangan Amir,"aku terkujat seketika sebelum menghulurkan tangan kepada Amir. Amir hanya tersenyum lalu mencium dahiku. Jurukamera yang tidak bertauliah terus merakam detik-detik 'bahagia' itu. Bencinya aku sebab kena senyum depan kamera macam apa. Aku tahulah aku ni cun, cukuplah ambil gambar. Naik pening kepala otak tengok flash kamera. 

"Mina, terima kasih,"aku terkedu apabila Amir membisikkan ayat itu ditelingaku. Namun, aku terus membuat muka selamba lalu mencebik. Aku lupa pada jurukamera yang sibuk mengambil gambar sedari tadi. 

"Kenapa buat muka macam tu Mina ?"aku hanya tersengih apabila jurukamera yang diupah ibu itu bersuara. 

"Okay, sekarang ni both of you boleh duduk atas pelamin for the shoot,"aku hanya mengikut saja apa yang diminta oleh jurukamera itu walaupun sedikit kekok. Ada ke patut dia suruh aku peluk Amir ? Ei, geli-geli !

-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-,-

Aku membuat muka masam mencuka apabila terlihat kelibat Amir yang berada di muka pintu. Hari ni aku nak soal siasat semua benda pada dia. Semalam lepas nikah aku tak sempat nak tanya apa-apa sebab kita orang tak berjumpa. Malam ni, siaplah dia.

"Hai Mina, kenapa masam je ni ? Hodoh lah,"aku mengetap bibir apabila mendengar ayat yang keluar daripada bibir Amir itu. Seraya itu aku menghampirinya lalu menarik telinganya sekuat hati.

"Hey, kenapa tarik telinga aku ni. Gebeh kang !"aku hanya buat tidak dengar dan terus menarik telinga Amir sehingga puas.

"Kenapa kau tak bagi tahu aku pasal semua ni awal-awal ?"aku sudah berpeluk tubuh lalu duduk di birai katil.

"Bagi tahu mende ?"ucap Amir sambil mengusap telinganya. Padan muka ! 

"Ei, kau ni kan..."serentak itu aku menumbuk-numbuk lengan Amir sebagai tanda geram.

"Aduh, sakitlah Mina oi,"ujar Amir lalu menangkap kedua belah tanganku. Aku terus mati kutu kerana tidak dapat bergerak. Saat itu anak mataku dan anak mata Amir bertentangan. Debaran di dada kian hebat dan...

"Oi pengantin baru, kot ye pon tutup lah pintu dulu,"err~ suara abang saudaraku bergema memenuhi ruang kamar ku. Seraya itu aku merentap tanganku daripada pegangan Amir sebelum merebahkan diri di atas katil. Selimut di hujung kaki segera aku capai dan kemudian berselubung seluruh badan. Aku terdengar tawa Amir dan abang saudaraku bersatu. Hisy, malu woi !!!

p/s..
sorry lambat update chapter baru.. MM tukar lappy dengan adik MM dan terlupa untuk save novel ni dalam pendrive.. harap korang tak marah ^^